Refleksi Hari Blogger Nasional 2020

 

Hari blogger nasional sudah lewat, tapi jemari ini ingin melukiskan perasaan disini. Aku hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada anggraenisepti.com, yang sudah menemani aku. Khususnya pada masa-masa merasa sendiri setelah melahirkan. Terima kasih sudah menjadi teman curhat yang baik ketika aku setengah gila ketika digelari status “mama”.

 

Hingga blog ini akhirnya bisa dipercaya brand, blog membawa pertemanan yang luas, blog membawaku ke Ibukota, naik pesawat Garuda Indonesia gratis, nginep hotel gratis, jalan di red carpet, iyuuuh, seneng banget kalo inget itu. Nggak nyangka tulisan curhatku bisa meraih hati juri dan membawaku di acara Apresiasi Pendidikan Keluarga Kemendikbud. Melihat secara langsung para orangtua dan guru hebat dari seluruh Indonesia yang mendapat pernghargaan mas menteri pendidikan.

 

Blog juga bikin aku tetap jajan dan jalan-jalan setelah resign dari pekerjaan jam 9-18. Tetep jajan dan jalan karena aku tetap punya duit. WAKWKWKWKWK.



 


Sampai hari aku juga masih menerima pesan WA, DM instagram untuk menanyakan mengenai tulisan tumbuh kembang Luigi. Sepertinya tulisan gangguan oral motor Luigi benar-benar menjadi tulisan pilar di blog anggraenisepti.com. Bahkan tulisan booster ASI masih juga dicari yang membawaku bertemu kembali dengan kakak kelasku. Orang yang pernah berjasa dalam hidupku sekaligus menorehkan luka dalam hati. Tapi semua sudah aku maafkan. Au ah


(Baca juga : Ikhtiar Tumbuh Kembang Luigi)

 

Kesempatan ke Jakarta membawaku mengenal lebih dekat teh Ani Berta. Pada awal masa pandemi, komunitas yang dibentuknya membuat kursus blog. Ia membuka semua rahasia blogging, mulai hal dasar. Namun beliau melakukan audisi peserta yang berhak mengikutinya.

 

MashaAllah aku malah bisa ikut tanpa seleksi, beliau sendiri yang nawari aku melalui WA. Sehingga aku bisa ikut masuk pada bacth pertama. Hingga saat ini beliau sudah membuka pendaftaran untuk bacth 4. Tahu gak sih kalo beliau murni berbagi untuk bekal akherat katanya, gratis, tanpa biaya sepeserpun. MashaAllah. Semoga Allah memberi kesehatan dan kelancaran rezeki pada beliau. Amin

 

Tepat di hari blogger nasional 27 Oktober 2020 sepagian aku mengikuti workshop penyusunan buku Dieng bersama Kemendikbud RI. Selama 2 hari penuh di bimbing mengenal Dieng, diajarin cara menulis tema sejarah dan budaya yang menarik, tanya jawab bersama para ahli Dieng, termasuk tim cagar budaya nasional. Tidak hanya itu, aku bisa kenal dengan para penulis hebat, yang akan bersama-sama dalam project ini.


Ya, itulah rahasia Allah. Sesaat mengetahui info lomba meneropong Dieng, aku udah gelisah kayak cacing. Aku harus ke Dieng!!! Apapun caranya HAHA. Mengintip beberapa travel yang bisa bawa aku ke Jawa Tengah. Adit sudah sibuknya gak karuan. Dia sudah bilang sepertinya dia nggak bisa nemenin. Aku mikir, sapa ya yang bisa aku ajak ke Dieng, pokoknya kalo diajak nggak kepikiran anak dan suaminya HAHA.

 

Singkat kata, akhirnya hari H keberangkatan Adit bisa dampingi aku, tapi sejak pagi kami harus ke Bandara Juanda antar Adit kirim barang ke terminal 2. Terus makan di Ayam Bakar Primarasa jalan A. Yani, Surabaya, malam itu juga berangkat menuju Wonosobo Jawa Tengah. Minggu pagi nyampe Dieng, minggu malam itu juga balik Gresik, senin Adit kerja lagi. Dan Rabu deadline awalnya. Rasanya seperti nggak istirahat.

 

Karena perjalanan itu Allah mengganjar dengan tahapan baru. Menjadi salah satu penulis buku Dieng – Budaya Tak Terkata. Bersama para ahli tentang Dieng, juga tim Kemendikbud dan 9 pemenang lainnya. Hari blogger kulalui dengan mengikuti workshop sejak pagi sampai sore, dilanjut kopdar virtual bersama komunitas ISB. Semuanya dilakukan melalui zoom meeting. Alhamdulillah. Karena pandemi ada wifi dirumah. Sehingga tak pernah bermasalah dalam hal koneksi.

 

Ada yang membahagiakan lagi di salah komentar postingan facebook 22 Oktober saat aku pamer kemenanganku di Dieng.


Anggraeni Septi adalah salah satu bloger yang saya percaya, bahwa satu demi satu impiannya akan teraih. Melihat kecintaan dan dedikasi yang luar biasa thd dunia yang dipilh. Bravo!!


Dialah mba Widyanti, perempuan tangguh yang punya banyak pengalaman menang lomba blog, seorang yang aku kagumi karena beliau pinter tapi suka ngajarin yang lain juga agar ikutan pinter seperti beliau.



Tanggal 28 juga bikin hepi terharu. Karena tulisan yang kayaknya remeh, mengenai jalan-jalan ke tambak garam dapat banyak apresiasi. Mulai bu Okina sampe suaminya Pak Ronny juga baca mashaAllah. Makasih banyak teman-teman semua yang sudah baca. Makasih buat mba Widyanti yang sudah ngajarin nulis dan mba Elfira, yang sudah kasih masukan dalam aplikasi CEPE.


(Baca juga : belajar cara CEPE)



 

Alhamdulillah atas setiap kesempatan yang diberikan Allah padaku. Khususnya kesempatan karena blog ini.

 

Hari ini tanggal 30 Oktober 2020 Ibuku juga ulang tahun. Karena selama ke Dieng Ibu sudah menjaga Luigi sepenuh hati, aku mendorong Ibuku agar saat libur panjang maulid nabi untuk pergi ke desa, rumah masa kecilnya di Trenggalek. Biarlah ibu rumah tangga super ini mengejar me time nya di udara segar nan sejuk bersama kicauan burung. Dan hari ini Ibuku sedang bercanda dengan Simboknya, nenekku. Ditemani Bapak juga disana.

 

Pagi tadi Bapak telfon aku, mau minta masukan gimana caranya sodara di desa bisa tahu kalo sekarang ulang tahun Ibu. Kebetulan di rumah nenekku ada perayaan “selametan” doa bersama untuk kesehatan nenek. Maksud Bapak biar di gabung sekalian doanya. Karena aku sedang fokus sama Luigi dan keponakan yang kebetulan lagi di rumahku, aku minta tolong mbak Erti buat mengatur kejutannya melalui jarak jauh.

 

Ah random amat ini ngomongku HAHA. Intinya aku ingin terima kasih sama blog, mau ngucapin terima kasih sama orang-orang baik yang banyak kasih aku kesempatan. Dan mau ngucapin ulang tahun buat Ibuku. Pokoknya Ibu harus bahagia. Eh aku juga sih.

 

Doakan semoga proses penulisan buku Dieng ini berjalan lancar ya. Kebetulan aku menulis tema Dieng yang aku minati hehe. Apa itu? Entar deh. Pokoknya bukan tentang tulisan yang bikin aku menang.


zoom meeting bersama penulis dan tim Kemendikbud. Foto dari mba Putu Sukartini


Sekali lagi, terima kasih banyak atas semuanya, orang-orang yang selalu yang baik sama aku. Semoga Allah membalasnya dengan hal yang baik.

 

By the way, tahun kemarin tepat di tanggal ini aku mulai persiapan berangkat ke Jakarta karena lomba blog. Sudah ah, kok jadi banyak sih ini nulisnya. Mbulet lagi HAHA.

 

Intinya dalam setiap pujian nggak boleh sombong, merasa yang paling bisa dan hebat. Padahal diatas langit, masih ada langit. Terus merunduk, terus belajar dan haus ilmu. Semoga diri ini terus meningkat dan bisa bermanfaat meski dari hal yang kecil.

 

Tapi kalo ada pencapaian memang kudu dipamerin di instagram, karena itu jalan ninjaku dikenal orang, siapa tahu ada job mampir *eh *ketahuan deh :p

 

Gila, ngomong gak penting gini nggak kerasa sudah 1000 kata loh, bye. Lanjut nulis yang lain.

5 komentar

  1. Wah selamat ya mbak.. Berkat blog bisa teraih banyak rejeki.
    Semoga blognya semakin oke saja nih. Tulisannya makin rajin dan tampilannya juga makin menarik. Selamat hari blogger :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya mba Dewi :) Selamat hari blogger juga buat mba :)

      Hapus
  2. Diriku mah sejak awal terpesona ama dirimu say, tapi bentar, sebenarnya namamu itu Anggraeni atau Septi sih? diriku sering nyebut dirimu Septi wakakak, tapi kebanyakan sih sebut mama Lui :D

    Kayaknya pernah baca nama panggilan ini di mana ya? lali diriku, wes tuwah hahaha.

    Dulu awal kenal dirimu di IG say, sering banget liatin postinganmu ngajarin Lui, udah cantik, rajin bermain ama anak, kirain dirimu itu masuk golongan mamak-mamak somse, ternyata pas ketemu, masha Allaaahh, trus dari situ juga bikin saya kenal blog ini dan terkesima baca isinya.
    Betul banget kata Mba Wid, dirimu itu salah satu blogger masa depan yang berkilau, tulisannya udah kek tulisan wartawan senior, runut, nggak neko-neko kebanyakan curcol kek si mamak Rey.

    Oh ya btw, diriku mau nanya lali terooosss, atau udah nanya nggak ya?
    Akhirnya ini template nya beli di mana say?
    Kece juga, dan sederhana, diriku pengen juga tapi kalau bisa diganti pink sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nama aku Septia Wahyu Anggraeni mba, tapi karena yang namanya Septi kalo dikumpulin jadi satu negara sendiri, makanya aku balik deh sebagai nama pena *eaaa :p

      Somse itu sombong ya? HAHAHAHA, btw kita pertama kali ketemu pas liputan produk bayi-bayian di PTC loh, ingat ndak. Trus kita jadi ketemu terus kalo liputan event blogger :)

      Amin, makasih ya mba doanya. Mba Rey dong bikin kelas blogging :D

      Template beli di teh Langit HAHA, udah pusing ngurusin template yang berubah semua tampilannya.

      Hapus
  3. Aku pas baca tulisan mba yg Dieng, udh sukaaaa banget, memang layak untuk menang ;). Usaha mah ga akan boong ya mba. Kalo dilakukan secara serius dan pake hati, bakal kliatan kok hasilnya :).

    Semoga bukunya juga cepet selesai dan terbit ya mba ;).

    BalasHapus