Kamis, 03 Mei 2018

Mencetak Bunga Tangan


Setelah bereksplorasi melalui bermain finger painting, kali ini saya mau share kegiatan lanjutannya yakni mencetak bunga tangan. Kegiatan ini dilakukan 03 Mei 2018 pagi di Surabaya.




Manfaat kegiatan ini :
1.       Mengembangkan koordinasi mata dan tangan
2.       Belajar warna
3.       Belajar fokus dan konsentrasi
4.       Mengembangan motorik halus
5.       Mengembangkan sensori peraba untuk mengenal beragam tekstur
6.       Belajar kosa kata baru “mencetak” “lima jari” “bunga” “daun” “merah” “biru” “hijau”
7.       Membangun sisi artistik anak



Baca juga : (Aktivitas Sensory Play)


hasil akhir mencetak bunga tangan


Alat dan Bahan :
1.    Buku gambar A4 putih
2.    Cat maksimal 3 warna
3.    Kuas
4.    Wadah cat

Teknis bermain :
1.       Potong buku gambar menjadi lembaran-lembaran
2.       Bantu anak membuat gambar seperti daun menggunakan kuas dan cat air warna hijau
3.       Tuang cat air diwadah cat air
4.       Beri contoh anak untuk menempelkan tangannya dari wadah ke kertas gambar A4
5.       Motivasi anak untuk juga melakukan gerakan
6.       Keringkan dan pajang di tempat yang sering dilewati oleh keluarga

Baca juga : (Manfaat Melukis untuk Anak Usia Dini)


pegang catnya


Catatan proses :
Karena Luigi sudah lama tidak memegang tekstur cat yang agak kenyal, respon awal tidak mau. Dia hanya mau jika menggunakan kuas. Daan saat mencoba mencelupkan tangannya di wadah cat air, dia mengernyitkan dahi sambil ekspresi mulutnya menunjukkan jijik.


meski jijik, aku akan mencoba memegang Ma



Apa yang harus dilakukan ketika respon anak seperti ini?
1.       Mengilangkan tisu basah diarea melukis
Kenapa? Agar tidak cari jalan pintas. Setiap kena cat minta tisu. Ada loh masa-masa Luigi seperti itu, hehe.
2.       Memotivasi untuk mencoba dan MENCONTOHKAN
Buat kalimat positif seperti “Luigi kalo sudah masukin tangan kewadah nanti dicetak disini bisa jadi bunga loh. Pasti Luigi bisa dan hasilnya bagus”
3.       Dan tetap menawarkan, bukan memaksa “Lui mau coba seperti yang Mama contohnya?”


ekspresi diawal mengoles cat ditangan ke kertas A4


4.       Jika dia tetap menolah, gigitlah lidah agar tak keluar kata-kata yang menyinggung perasannya. Alih-alih kecewa karena sudah mempersiapkan semua dengan detail, ternyata setelah dia menolak kita menjadi murka. Coba mengambil makna baru “mungkin kita yang kurang stimulasi taktil/perabanya”, “mungkin Luigi laper” atau “mungkin ini sudah siang, dia ngantuk”. Dengan memberi makna baru membuat kita tetap senyum dan membereskan semua dengan riang. Coba jika kita murka, pasti keluar kata “khan Mama udah siapkan!!!” Lalu merusak semangat belajarnya. Huifttt, semoga kita tidak termasuk fasilitator anak yang begitu ya.


mengoles cat sembarangan, belajara cara mencetak tangan



tahapan adaptasi dengan tekstur cat


5.       Beri kesempatan untuk bebas menggunakan cat air di kertas putih. Meski tidak berbentuk tangan. Dia hanya butuh menyesuaikan. Luigi awalnya memoles sembarangan cat airnya, dan saya biarkan. Kenapa? Karena bukankah target kita menstimulasi indra perabanya? Jadi biarkan anak beradaptasi dengan tekstur cat airnya.


adaptasi menerjemahkan instruksi mencetak tangan



Alhamdulillah meski awalnya Luigi maunya menggunakan kuas, namun saat diberi contoh, dimotivasi, ditawari bantuan, dia akhirnya malah yang ketagihan.

Setelahnya semua hasil finger paintingnya saya keringkan diatas genting, siap saya bawa ke Gresik untuk dipajang dikamar. Agar tumbuh kepercayaan dirinya. Bahwa kami menghargai setiap proses yang dilakukan. Semoga menjadi bekasan yang baik dimasa usia emasnya.


MashaAllah kenangan tangan di usia Luigi 26 bulan, bingkai ya :D

27 komentar:

  1. Seru nih. Main pakai tangan selalu menyenangkan. :)

    BalasHapus
  2. Aw ini adalah kegiatan yang dulu sangat saya suka waktu TK. Tapi waktu itu gambaran tanganku abstrak gitu.
    ide bagus ini buat main sama ponakan :D

    (Karena diri sendiri nikah belum, jadi boro boro ada anak) wkwkw

    BalasHapus
  3. Finger painting itu seruuu! Aku aja suka corat-coret sendiri saat SID main dengan cat.

    BalasHapus
  4. Seru bangeeet ya mba dengan anak-anak! Love the result as well

    BalasHapus
  5. Anak-anakku juga seneng banget main warna-warnaan begini. Tp tetep harus diawasi ya mbak, kalo ga bs diicip2 hihi ^^

    BalasHapus
  6. Cara belajar yg menyenangkan ..awal mungkin jijik ya mba...
    Tapi setelah lihat hasilnya mereka suka..

    Sehat terus ya Luigi .

    BalasHapus
  7. Inget jaman kecil, dulu aku sama Kakak sering banget ngotorin tembok pakai cap tangan :p

    BalasHapus
  8. Punya anakku malah lupa aku pajang, Mbak. Pas kering dimasukkin ke map bareng kerjaanku. Dia sering nyobekin kertas2 yg ada di kamar sih.

    BalasHapus
  9. wah, pengaplikasiannya mantab, hasilnya juga keren, good job mba'

    BalasHapus
  10. Bikeh nih dicoba idenya buat ponakan ku.mba,, anak berkreasi itu penting bngat buat mnambah daya imajinasinya y mba

    BalasHapus
  11. Waaah bocah kalau dikasih beginian pasti nggak bakal nolak nih. Seru dan bermanfaat juga ya buat perkembangannya

    BalasHapus
  12. Kteatif ya dikasih media utk anak berkreasi, jdi dia nggak ngotorin dinding.

    BalasHapus
  13. Jadi ingat, iklan di sebelah bermain kotor itu baik, ya belajar mengedukasi sejak dini (termasuk belajar buat bunga tangan).

    BalasHapus
  14. cakep hasilnya, mba. mbentuk, jadi anak bisa eksplore benda2 sekitarnya ya buat cetak beragam variasinya hehe

    BalasHapus
  15. Ini juga jadi waktu favorit anak-anak saat bermain...pakai cat air.
    Dan mamak siap-siap rumahnya superb!

    Hehhe...

    BalasHapus
  16. umur berapa lugia mbak?/ bisa ngga untuk anak umur 5 tahun

    BalasHapus
  17. Anakku juga senang nih main finger painting.
    Walau habis itu harus sabar-sabar itu cat berantakan di lantai.
    Tapi gpp sih ya. Kalau gak kotor gak ada belajar hihihi..

    Bisa sekalian ngajarin untuk bertanggung jawab membersihkan bekas cat nya deh (",)

    BalasHapus
  18. Boleh juga ya..cocok utk anak2 yg serba ingin tau

    BalasHapus
  19. Kreatif ya mba
    Mmg harus perlu kesabaran ya
    Kadang sy ga sabar klu ajari anak hehe

    BalasHapus
  20. Kreatiif, aku pingin ngajak anakku mainan gini, gk jadi aja smoe skrg haha

    BalasHapus
  21. Anak-anak pasti senang diajak bermain dengan cat berbagai warna seperti ini ya. Inspiring sekali kak

    BalasHapus
  22. Anak-anakku paling suka main finger painting, kadang bikin kreasinya juga.

    BalasHapus
  23. Anak-anakku paling suka main finger painting, kadang bikin kreasinya juga.

    BalasHapus
  24. Laksmi Sagita Ningrum9 Mei 2018 06.01

    Nah, pas nih...
    Kemarin baru beli finger paint buat ponakan.
    Terimakasih ya, tipsnya perlu dicoba

    BalasHapus
  25. Kayaknya bisa dicoba untuk Dika yang hobi maian pake tangan begini..Tengkyu infonya, ya

    BalasHapus
  26. Wiiih seru banget yaaa... Anak pasti senang :)

    BalasHapus
  27. Ngga ada noda ngga belajaar ..
    Hehehe .. jadi ingat slogan deterjen 😁

    Kegiatan memakai tangan langsung seperti ini mengasah anak lebih kreatif.
    Ponakanku juga kubiarin kalo tangannya belepotan sewaktu dia bereksperimen

    BalasHapus