Rabu, 25 April 2018

Cotton Bud Painting untuk Luigi


Menurut Lesley Britton seorang Montessorian dan founder London Montessori Centre, mendorong kreativitas adalah bagian penting dari perkembangan anak. Karena aktivitas seni menyediakan sarana untuk mengidentifikasi diri dan mengekspresikan diri, juga menyediakan kesempatan untuk mengembangan intelektual, fisik, sosial dan emosional.

Dan kali ini Mama Luigi mau sharing belajar seni lukisnya Luigi. Jika sebelumnya Luigi belajar finger painting, belajar melukis menggunakan kuas, kali ini melukis menggunakan cuttod bud atau istilah Jawanya cotton bud painting.

mahakarya Luigi 25 April 2018 pagi

Apa itu cotton bud painting?
Melukis dengan menggunakan media cutton bud. Yup cutton bud yang biasanya digunakan sebagai pembersih telinga. Nah kali ini dikreasikan menjadi media melukis anak usia dini.

Seperti tulisan saya sebelumnya, melukis untuk anak usia dini bermanfaat untuk :
1.    Stimulasi otak kanan
2.    Kreativitas seni lukis
3.    Imajinasi
4. Kebebasan bereksplorasi dengan menggunakan cat air
5.    Koordinasi mata dan tangan
6.  Pengenalan warna primer (merah, kuning dan biru)
7.    Menguatkan otot jari saat memegang kuas sebagai persiapan menulis (memegang pensil)
8.    Melatih kesabaran
9. Pengayaan bahasa saat Luigi menceritakan hasil lukisannya



Alat dan bahan :
1.    Buku gambar ukuran A4
2.    Cat air
3.    Wadah cat air
4.    Cotton bud
5.    Kuas
6.    Karet gelang

alat bermain cutton bud painting


Teknis bermainnya :
1.    Potong buku gambar menjadi lembaran-lembaran
2.    Bantu anak membuat gambar seperti dahan pohon menggunakan kuas dan cat air warna hitam
3.    Satukan cutton bud menggunakan karet, dan rapikan
4.    Tuang cat air diwadah cat air
5.    Beri contoh anak untuk melakukan gerakan cutton bud untuk membuat bunga

fokus dan konsentrasi


Hasil :
Karena sebelumnya Luigi terbiasa melukis menggunakan kuas, maka gerakan cutton bud ditarik seperti menggunakan kuas. Bukan disentuh-sentuh ringan sehingga menjadi bunga. Namun, apa yang harus Mama lakukan ketika anak tidak sesuai presentasi yang dicontohkan ?
-        Senyum
-        Menawarkan memberi contoh lagi
-        Jika tidak mau, biarlaaaaaah, haha :D
-        Yang penting senang dan bisa berkenalan dengan alat lukis dengan cutton bud
-        Kualitas hubungan / bonding lebih utama






Seperti kata Lesley Britton “ketika dia mulai menciptakan sesuatu, biarlah dia bebas berekspresi dan berikan kesempatan mengeksplorasi bahan dan medium yang berbeda”. Disinilah proses lebih penting daripada hasil akhir. 

Selamat melukis konco Luigi :)

33 komentar:

  1. Mantap mbak, anak aku si K melukisnya cuma di sekolah aja kalau seperti ini. Kalau di rumah emaknya cuma tahan dengan membelikannya buku mewarnai, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mba Irni dicobain hehe. Repot sebentar gpp, bayarannya senyum anak karena senang belajar sama Mama hihi :D

      Hapus
  2. mau coba buat Labib argh. izin nyontek ya mama luigi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mbak dicobain buat mas Labib :D

      Hapus
  3. Menarik idenya,besok mau ikutan melukis dengan cottonbud ah.Kalo anak2 sy lebih suka main pake cat akrilik mba, lebih kental teksturnya jd ga mudah robek di kertas

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh yaya mbak, makasih infonya ya :D

      Hapus
  4. Mbak Septi ini telaten banget. Wis cocok jadi Homeschooler. Aku sebenarnya seneng lho bikin aktivitas kayak gini. Tapi anakku yg kecil belum betah lama. Si Najib masih suka yang menuntut aktivitas fisik. Good job, Mbak. Lanjutkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa jadi guru yang baik buat Luigi, setiap anak Unik mbak. Mas Najib difasilitasi maen-maen outdoor gt asik mbak :D

      Hapus
  5. Wow Mommy Luigi ini memang t o p b g t.. Selain dipraktekkan juga dibagikan ilmunya. Salut!
    Makin pintar ya Luigi.. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih ya mbak. Yang penting ikhtiar menjadi guru pertama buat Luigi mbak Dian :)

      Hapus
  6. Mengasah bakat anak sejak dini ya mbak, baguuus banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. bakat seni sekalian stimulasi otak kanan mbak :D

      Hapus
  7. Luigi kayaknya berbakat itu mbaa, keren ih. Patut dicoba nih :)

    BalasHapus
  8. Pas banget lagi minim ide permainan anak. Besok coba ah, alat dan bahannya juga pas ada di rumah. Trims mba Septi dan Luigiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayok mba dwi arum yang travellingnya selalu bikin mupeng hehehe, cobain ah

      Hapus
  9. Keren ya? Sayang baru sekarang tahu cotton bud painting..kalau dulu pas anak saya masih kecil pasti langsung praktik. Gak apa bisa ajak ponakan untuk coba. Tks ya

    BalasHapus
  10. Mbak Septiiiiii selalu kreatif dech. Besok aku mau beli cat air aaah buat main sama Musa. Dia suja banget tuch cemongin mukanya sama cat air di tempat terapi hahaha. Luigi makin pinter yaaa *kecuuuuppp* :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mas Musa, ayok dicobain. Amin, makasih banyak ya mba Dira :)

      Hapus
  11. Asyikkkk Bun. Bisa aq coba nih Buat Erysha di rumah. Makasih idenya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok mba Yeni, dicobain dirumah :)

      Hapus
  12. Mau coba aah buat El di rumah. Dia paling suka bermain warna. Terima kasih ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sekalian belajar warna hehe, sama-sama ya mbak Lisa :)

      Hapus
  13. Wah, boleh dicoba nih utk anak2. Makasih infonya 😹😹

    BalasHapus
  14. Kereen...emaknya kreatif, deh! Anak-anak bisa diasah kemampuan motorik halusnya dengan belajar melukis dengan cotton bud ya..

    BalasHapus
  15. Wah keren juga ya melukis dengan cottoon bud...bisa jadi aktivitas liburan anak-anak ya..

    BalasHapus
  16. Keren gambarnya luigi.. Sangat menginspirasi mbak. Coba juga aah buat si adek

    BalasHapus
  17. Waaahh, idenya kereeeeenn! Mau ah coba juga buat Piki ^_^

    BalasHapus
  18. Wah bagus ini idenya keren Aisyah juga mau dong mewarnai pakai ini

    BalasHapus
  19. Sebenarnya bisa ya melatih montessori pake barang2 yg ada di rumah. Mau coba ah nanti.

    BalasHapus