Luigi Sekolah Online

 

Akhirnya Luigi sekolah juga. Yang awalnya plan masuk TK usia 4 tahun, karena masih pandemi jadi ditunda. Hingga sekarang Luigi usia 5 tahun baru tingkat TK A. Ada sisi positifnya juga sih, dia masuk SD usia 7 tahun lebih.

 

Inget banget kata seorang teman, pas aku galau tetap daftarin Luigi sekolah tahun kemarin apa ditunda aja. Dijawabnya emang mau kemana sih cepat amat SD umur 6 tahun. Bukannya kemampuan akademik bisa dikejar? Tapi apa kabar kesehatannya?



Ya walaupun akhirnya pemerintah juga tetap mutusin pembelajaran jarak jauh tahun ini karena Korona nya makin mengganas. Ibarat Pop ice, variannya makin banyak. Nggak papa deh. InsyaAllah sudah diputuskan dengan mantap sejak dahulu kala. Tahun kemarin juga bisa simulasi sekolah online dengan ngikutin Luigi kelas belajar dari lembaga non formal.

 

Sekolah Dulu dan Kini

Jika mengingat pertama kali aku dulu masuk tahun ajaran baru, Ibu dan Bapak akan repot beli seragam baru, sepatu baru, dan beli banyak buku. Wadah pensil dan seluruh isinya anyar. Buku tulis disampul dengan kertas cokelat termasuk buku paket pelajaran.

 

Biar makin rapi ditambah sampul plastik dan dikasih nama di pojok buku. Buku baru tersebut nggak boleh ada yang tertinggal di rumah. Kadang Ibuk memastikan dasi dan topi masuk tas (yang juga terkini). Dan dadah dadah dari pagar sekolah trus ditinggal pulang.

 

Sekarang nyiapin seragam tetap, tapi banyak yang beda sama jaman dulu. Aku harus rajin cek grup kelas buat liat informasi apa aja yang kudu disiapin, liat link zomm meetingnya. 


Sekolah Luigi jam 8, tapi baru persiapan jam 7 (karena nggak ada waktu perjalanan). Aku pastikan laptop nggak ada masalah, jadi Luigi pakai laptopku. Mastiin wifi lancar jaringannya.

 

Nggak lupa terus ada di sampingnya nemenin. Ngecek apa wajahnya pas sama kamera. Ngecek batrei laptop dan bantu ngeces kalo tinggal dikit. Dan nggak nyediain duit sangu, soalnya aku siapin camilan dan susu di deket meja laptopnya. Anggep saja kantin ala-ala.

 

Sekolah Luigi termasuk berbasis Islam makanya namanya Sekolah TK Islam Terpadu “x”. Dengan sekuat tenaga dan biaya, Alhamdulillah dilancarkan sekolah disini. Bulan ini bayar duit masuk sekolah kurang 1 jutaan dari total belasan juta. Bismillah


meja kursi yang aku incar di Transmart Icon Mall, akhirnya terbeli jauh sebelum Luigi sekolah


Senin 12 Juli 2021

Luigi seneng banget sejak malam sudah semangat mau sekolah online. Dia juga sering liat kakaknya (keponakan) saat di rumah Ibuk pakai seragam dan ngobrol sama gurunya melalui ponsel. Makanya dia nggak sabar pakai seragam. 


Seragam atasnya warna merah cukup, tapi celananya kepanjangan banget. Tapi tetap aku pakein, biar terbiasa pakai seragam. Biar dia tahu kalo pakai seragam berarti sekolah.




Untuk kelasnya pakai zoom. Hari pertama perkenalan nama teman sekelas dan seluruh guru TK di sekolah. Formatnya berupa video yang diisi foto-foto termasuk foto Luigi juga. 


Ya ampun banyak suara yang masuk. Jadi saat ngaji nggak jelas Ustazahnya bilang apa. Ternyata ada guru ngajinya yang posisi ngezommnya dari sekolah, makanya kedengeran suara lain juga. Luigi akhirnya bilang “mama berisik” padahal itu lagi Murojaah. Makanya dia nggak semangat baca-baca doa. 


Setelah guru ngajinya matiin mic, baru deh suara Ustazahnya jelas. Karena banyak nyanyi dan baca doa Luigi bilang “berapa lama lagi Mama?”

 

Yang paling nggak sabar adalah ngerjain kreasi menghias topi. Biasanya Luigi pakai lem stik, tapi sekarang pakai lem putih Rajawali di wadahi kotak plastik berukuran kecil. Mau nggak mau tangannya kudu nempel ke lemnya. Dia awalnya nggak mau pakai lem. Menurut Lui lemnya bau dan lengket banget di tangan. Aku yakinin memang gini lem itu, kalo bikin lengket ya gpp entar bisa cuci tangan.

 

Setelah dikasih pengertian baru deh semangat lagi. Dan beneran dong, Luigi selesai yang pertama. Target pembelajaran bikin topi melatih motorik halus dengan merobek kertas kertas dan ngaji a na dan ma da.

 

Setelah sekolah dia pamerin fotonya dengan ngirim WA ke Ayahnya dan Ibuk di Surabaya. Nggak lama WA berbunyi, ada pesen dari Ustazah Una yang ngajak ortu buat semarakkan awal tahun pembelajaran baru dengan pasang foto di twibbon MPLS 2021 (Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah).




Selasa 13 Juli 2021

Hari ini aku baru tahu kalo ternyata zoom bisa dibagi kelas-kelas. Jadi setelah masuk link, itu satu sekolah kumpul. Ibarat bareng di lapangan sekolah dulu, entar masuk ke kelas dengan mencet BreakOut Zoom sesuai kelasnya. Kemarin aku diajak join masuk kelas A5, jadi tinggal nerima.

 

Sekarang bisa mandiri masuk kelas A5 sendiri. Ternyata Luigi orang pertama yang masuk kelas. Dia sudah siap duduk di meja laptopnya. Aku kirim WAG ngabarin kalo Luigi sudah masuk kelas, soalnya Ustazahnya belum nongol. Ternyata Uztazah ada di zoom lain untuk Murojaah dulu.

 

Kegiatan hari ini selain Murojaah, nyanyi dan ngaji juga bikin kreasi tongkat bintang. Ya mirip-mirip kayak tongkat Sailormoon (dengan kekuatan bulan akan menghukummu....), HAHA. Ngajinya review pertemuan kemarin. Alhamdulillah karena Luigi sudah pernah ngaji Iqro’ jadi sudah bisa huruf hijaiyah yang ditanyain Ustazah Ulya.




Nah ini bagian yang paling ditunggu Luigi, bebikinan. Meronce tongkat bintang ini tujuannya mengenal pola AB-AB, melatih fokus dan mengembangkan kemampuan motorik halus. Caranya ditunjukin dari video yang disetel Ustazah, terus Lui ngikutin. Dan lagi-lagi dia selesai yang pertama. “aku sudah Us...” lapor Luigi lantang. Lalu diberi apresiasi oleh Ustazah dan disuruh tunggu teman lainnya.

 

Rabu 14 Juli 2021

Yeyyy hari ini seragamnya bebas. Jadi Luigi pakai kaos yang dibeli di Bali. Pagi ini Luigi ngerasa kalo mandi airnya dingin banget. Makanya nggak mau keramas. Yauweslah. Seperti biasa dia duduk pertama kali di kelas. Hari ini seru banget karena Luigi berhasil bikin tempat pensil dari gelas kertas linen. Sama sekali nggak aku bantuin.

 

Kemarin aku bilang ke Ustazah, minta maaf kalo pas Murojaah atau nyanyi Luigi kelihatan nggak semangat. Karena kenyataannya begitu. Hiks. Kata Ustazahnya gpp karena penyesuaian, apalagi ketemunya di zoom.

 

Apa yang dilakukan Luigi saat nyanyi atau Murojaah? Main lego dan main tembak-tembakan Huhu. Yaudah deh, dia mau duduk sampe kelas berakhir saja sudah syukur. Tetep puji efektif pas dia fokus. Sebelumnya emang nggak ada kesepakatan. Besok lagi mau bikin kesepakatan dan bantuin biar dia fokus kalo lagi kudu nyimak Ustazahnya nyanyi dan Murojaah.




Kamis 15 Juli 2021

Wah seneng banget, Luigi bangun shubuh. Dia bangun lebih pagi karena tidurnya lebih awal. Terus seperti hari sebelumnya, dia tertib sarapan dan olahraga sebelum sekolah. Aku mau coba ngezoomnya pakai laptop Luigi saja. Ternyata di tengah-tengah kelas, laptopnya tetiba loading dan nggak mau diapa-apain. Yaudah balik maning pakai laptopku.

 

Selama 4 hari ini Luigi belajar nama-nama Allah 1-5, hadist larangan minum sambil berdiri, doa sebelum makan, surat Al Fatihah dan Surat An-Nass. Nggak lupa ngaji juga. Untuk kreasinya bikin hiasan dinding. Dia pun lapor kalo sudah selesai mengerjakan.




Setelah semua pembelajaran selesai, masing-masing siswa disuruh gantian baca surat Al Fatihah. Karena Luigi yang pertama hadir di kelas, maka dia yang pertama kali ditunjuk baca. Hmm, sebenarnya Luigi belum hafal, makanya bacanya saya dampingi. Baru deh boleh leave meeting.

 

Jumat 16 Juli 2021

Karena tidurnya Luigi lebih malam, jadinya pagi ini dia rada susah dibangunin. Namun akhirnya mau bangun tapi nggak mau langsung mandi. Jadi sarapan dulu di teras. Katanya sambil denger suara burung.

 

Hari ini ada yang baru dari pembelajaran yakni cerita Nabi. Karena minggu depan umat Islam merayakan hari raya Idul Adha, maka Ustazah berkisah mengenai Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Diselingi juga dengan video Nussa dan Rara.

 

Karena Ustazahnya nge-zoom pakai hape, jadi videonya yang harusnya bentuk landscape jadi nampak kecil di laptop. Alhamdulillah Luigi mau nyimak, karena belum pernah nonton seri yang itu.




Pembelajaran hari ini ada mewarnai. Aku pesimis Luigi mau mewarnai, soalnya biasanya nggak mau. Ternyata dia semangat. Hingga pakai 4 warna, krem, merah, hijau, dan ungu. Yeyyy pilih warna ungu (makasih Nak udah pakai warna kesukaan Mama :D).




Setelah mengerjakan mewarnai ikan, Luigi ngerasa nggak mood untuk lanjutin kelas. “aku masih ngantuk, Mama”. Aku bilang setelah berdoa, kelasnya usai. Akhirnya selama nunggu teman-temannya baca surat Al Fatihah, Luigi ngilang. Dia sandaran di kasur.

 

Hingga dia setoran Al Fatihah yang paling terakhir. “Luigi habis dari mana, kok Ustazah Una cuma lihat kursinya saja” kata Ustazah. Dia ditanya deh, apa sudah potong kudu, sudah keramas dan gosok gigi. Hanya satu jawaban yang dia lontarkan. Cuma gosok gigi doang, HAHA. Untungnya Luigi bilang potong kukunya nanti. Baru deh boleh keluar kelas zoom.


(Baca juga : Strategi Mendampingi Belajar Anak Usia Dini)

 

Lima Hari Belajar Daring Setiap Pagi

Alhamdulillah proses pengenalan sekolah yang dilakukan secara jarak jauh ini berjalan lancar. Yang aku amati, Luigi jadi tertib bangun pagi, sarapan dan olahraga sebelum sekolah. Kenapa kami olahraga sebelum nge-zoom, biar dia tetap duduk tegak dan nggak banyak tingkah pas dengerin Ustazahnya.


aktivitas fisik pagi sebelum sekolah


Selain itu, siangnya setelah makan, dia tertib tidur siang. Jadi tidur malam juga lancar. Aku berusaha nggak maksa Luigi kalo lagi nggak fokus. Yaudah namanya penyesuaian. Dia nggak pernah mogok nge-zoom aja aku sudah seneng. Luigi juga nggak pernah nangis selama dibangunkan atau pas sekolah.


Luigi seneng banget ada sesi bebikinan kreasi. Meski sederhana “cuma” buat ikan pancing yang diwarnai sendiri, itu dia pakai mainan terus menerus. “seru sekolahnya Ma” “bagus ikannya” adalah celotehan setelah sekolah. Emaknya jadi ngerasa bersalah jarang ajak bebikinan sama dia. (maapkan Mamamu ini yang kurang (belum) kreatif -.-). Selama ini belajar sama aku pakai worksheet dan buku. 

 

Aku nggak pernah lupa ngucapin terima kasih, puji perilakunya saat itu. Makanya dia juga nggak anggap beban yang namanya sekolah. 


Ustazah Una yang ngajar sehari-hari dan Ustazah Ulya guru ngaji sangat interaktif meski sekolahnya nggak tatap muka. Dan tentunya sangat ceria. Makanya aku kebantu banget untuk mengesankan bahwa sekolah itu asyik kok.

 

Semoga kedepan Luigi tetep hepi sekolah model baru ini. Tertib sama jam biologis. Sekolah online juga sama saja kayak sekolah biasa. Tetap bisa menyenangkan. 


Bukankah Allah akan meninggikan derajat orang berilmu. Semoga hal itu nggak lupa aku tautkan dalam setiap obrolan Luigi saat ia bertanya “kenapa aku harus sekolah, Mama?”.

 


 

Gresik, 16 Juli 2021

2 komentar

  1. Jujurnya skr Ini aku LBH seneng online gini mba :D. Lebih tenang. Selagi anak2 seusia mereka blm ada vaksinnya, aku blm mau sih ngelepas anak2 utk tatap muka. Gpp online aja

    Malah tdnya sebelum ppkm guru paudnya udh ngajakin loh utk belajar di sekolah. Dan banyak ortu yg mau. Tapi aku nolak. Anakku hrs online. Dan untung gurunya mau kirim2 tugasnya lewat wa.

    Lagian utk anak seusia TK gini, aku msh yakin bisa ngajarin wali tanpa tatap muka. Yg penting aku tenang Ama kesehatan dia. Ga yakin aja kalo tatap muka, anak2 TK udh patuh Ama prokes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, lama-lama nyaman sekolah daring :D lama-lama terbiasa juga, dan anak TK ternyata bisa juga loh sekolah online hehe. Semoga mbak Fanny selalu sehat sekeluarga ya mba :)

      Hapus