Luigi dan Muntah


Project latian meta model
Disclaimer : tulisan ini murni saya buat dari hati terdalam untuk tau proses dan progress latihan, sehingga terbuka masukan berupa saran dan kritik.
Motivasi : Tulislah meski hal receh, siapa tau receh-receh kalo ditukerin yang kertas ke indomart jadi bakso semangkuk *eh. Jadi progress terus maksudnya tadi haha.

Saya selalu (SELALU) berfikir bahwa anak saya Luigi (2y9m) adalah anak yang hobby muntah. Yang saya maksud hobby disini adalah kesukaan yang dilakukan berulang-ulang. Sukanya muntah-muntah. Bahkan sampai hari sebelum TBS saya masih me-limiting belief Luigi tukang muntah.

Limiting belief adalah keyakinan,  yang menghalangi untuk merespon secara luas. Efeknya apa ketika punya pikiran dia mudah muntah? Terkadang saya melarang lari-larian karena setelah lari pernah muntah, melarang main jungkir balik (apa ya istilahnya, mungkin gerakan koprol) karena pernah seperti itu dan muntah, dan marah karena harus membereskan muntahan yang banyak. Belum lagi jika mengenai baju atau jilbab saya.

Tentu hal ini gak baik, buat saya dan Luigi. Maka saya harus selesaikan hal ini. Yang saya lakukan pertama pulang dari TBS adalah self talk.

Self talk adalah berbicara dengan diri sendiri. Seluruh action kita adalah perintah self talk kita sendiri. jika respon terhadap sesuatu kurang memberdayakan, self talk talk bisa dicoba untuk bisa “melihat” lebih detail. Dan berpengaruh pada emosi dan respon yang akan kita pilih. Caranya dengan berdialog untuk mengurai informasi sehingga tampak detilnya. 

setelah muntah di plaza Gresik, antara atasan dan bawahan ga nyambung hiks



Self talk antara Septi dan Mama Lui
Anggaplah ini percakapan diri antara Septi dan Mama Lui

Mama : Lui itu anak yang suka muntah
Septi : Gimana tepatnya Luigi jadi anak yang pemuntah?
Mama : Saat tidak ada hujan dan angin, bangun tidur tanpa aba-aba langsung byooor -muntah-, naik travel ke desa muntah, batuk sebentar muntah, AC kurang dingin yang bikin berkeringat lalu muntah. Lui ini nangis aja muntah, apalagi ketawa-ketawa ngakak juga muntah. Kena sendok dengan nasi yang dilebihkan dikit, muntah.

Yang paling saya ingat adalah saat maen di playground Gresik. Malam itu tumben dia maunya maen puzzle aja dan jumperoo. Sesekali prosotan. Saya kogh gak enak lihat wajahnya.

Entah saya feeling dia bakalan muntah, saya bawalah dengan segera kedepan playground mall, dan langsung byor. Saya tadain di tangan saya. Ternyata tangan satu enggak cukup. Saya tadahin dua tangan. Ya Allah, saya sendiri saat itu. Lalu gimana nasib muntahan di kedua tangan saya, saya buang kemana? Cari kresek di tas juga gak bisa, tangannya cuma dua udah kepakek semua. Sementara Luigi rada mewek, dengan mata berkaca-kaca dan wajahnya memerah.

Panik, pasti, tapi saya coba tenang. Secepat kilat saya bilang “Lui tolong bajunya diangkat Nak, mama mau taruh muntah di baju Lui”. Karena tanpa memindahkan muntahan, saya bahkan gak bisa hanya untuk mencari tisu basah di tas. Ok akhirnya dia menadahkan bajunya untuk muntahan di tangan saya. Lalu mikir secepat kilat, gimana caranya lepas baju yang ada tadahan muntahan dengan tidak mengenai wajahnya.

Akhirnya muntahan tadi saya gulung-gulung bersama baju sampai keatas supaya bisa dilepas keatas. Dan kain baju yang tidak terkena muntahan, saya gunakan sebagai lap tangan seadanya untuk nyari tisu basah. Juga untuk nyiapin baju ganti buat Lui. Yang bikin jadi pengalaman mendalam adalah karena saat Luigi muntah-muntah saya dilihatin orang-orang yang lewat, hiks. Malu.

Saat itu mbak penjaga playground cuma liatin aja, gak bantu atau nanyak “ibu gak papa?”, dan saya sebel dia bilang ”tadi apa juga muntah didalam Buk?” saya sebelnya udah gak bantuin malah nanyak gitu. Padahal kalo sekarang dipikir ya wajarlah dia tanya begitu.

Pernah juga ke Lab buat tes darah, belum diambil darahnya tetiba muntah. Saya gak bawa baju ganti dia juga, belom lagi jilbab saya penuh muntahannya. Apa yang saya lakukan? Nitip Lui di Lab, nyuci jilbab yang kena muntahan di wastafel, pulang kerumah ambil baju ganti dan saya sendiri juga ganti jilbab. Balik ke Lab lagi.

Ah banyaklah kisah-kisah muntah yang lain, dan khasnya kalo muntah, Luigi gak ngira-ngira. Langsung byor dan semua susu atau makanan dikeluarkan tanpa sisa :'(

Septi : Sudah dibawa ke dokter?
Mama : Sudah. Dokter anak subspesialis nutrisi anaknya bilang wajar untuk anak dengan oral motor disorder kayak Luigi mudah muntah. Saya pernah nanya, apa perlu obat anti mual dok? Tidak. Lama-lama akan normal sendiri seiring kemampuan oromotornya yang membaik.

Saya pernah juga konsultasi ke dokter anak subspesialis gastro dan kata beliau tidak ada masalah dengan pencernaan Luigi. Kalo tidak ingin muntah ya setelah makan jangan lari-larian.

Septi : Emang sekarang masih ada gangguan oromotorik?
Mama : Enggak sih, khan Lui udah enggak terapi dan sudah bisa makan

Septi : Apakah setiap hari Luigi muntah?
Mama : Tentu tidak dong, dulu saat dia masih terapi oromotorik pasti ada kalanya ada adegan muntah. Sekarang dia sudah bisa makan, jadi berkurang muntahnya.

Septi : Berkurang gimana? Berarti berapa kali muntahnya?
Mama : Seminggu sekali ada muntah satu kali, eh tapi minggu kemarin enggak muntah sih. Berarti sekitar 2 minggu tidak muntah, seingatku.

Septi : Biasanya kalo sebelum muntah, Luigi habis makan apa? Atau habis minum? Habis ngapain?
Mama : Tidak bisa diprediksi, tapi seingat saya muntahnya setelah makan atau minum susu

Septi : Makan apa?
Mama : Ya makan seperti biasa
Septi : Susu apa?
Mama : Ya susu seperti biasa
Septi : Yuk dihitung, setelah tadi malam muntah, sebelumnya dia muntah dua minggu lalu, benar? Mama : Iya
Septi : Dalam dua minggu dia HANYA muntah sekali?
Mama : Benar
Septi : Luigi tidak setiap hari muntah khan?
Mama : Tidak
Septi : Berarti Luigi PERNAH tidak muntah khan?
Mama : Iya pernah
Septi : Lebih sering muntahnya atau tidak?
Mama : Sering tidak muntahnya.

Berarti muntah dua minggu sekali itu bukan tukang muntah. Tukang muntah itu kalo setiap detik muntah dan pasti ada sebabnya.

Ok berarti keyakinan Luigi tukang muntah, gugur. Dibuang kemana keyakinan tidak benar itu? dibawah jembatan Suramadu, jauh. Lalu dimakan ikan.

Latian asosiasi disosiasi
Kali ini saya melakukan perseptual position, suatu teknik yang mengajarkan bagaimana "walking in another's shoes" dan mengajak saya mendalami apa yang dirasakan Luigi. Dalam teknik ini saya "menghadirkan" diri saya sendiri, Luigi, dan suami sebagai penasehat. 
Ayah
Bayangkan kamu hamil, mual, dan dilarang muntah sama suamimu? Gimana perasaamu?
Aku
Sedih dan merana. Aku pasti bilang “aku juga enggak pengen mual, dia datang sendiri tanpa bisa dikendalikan” dan aku bisa ngomong langsung ke kamu
Ayah
Apalagi Luigi yang masih kecil,
Luigi
Mama, mungkin kalo aku bisa ngomong, aku bakalan bilang “emang muntah itu kepengenku? Kenapa mama enggak ngecek susunya mungkin, atau makannya kebanyakan apa enggak” tapi sayangnya aku gak bisa ngomong gitu, aku gak bisa bales.
Ayah
Luigi tidak minta untuk muntah. Lalu kenapa kamu sebagai mamanya malah marahin dia. Dia yang ngerasain sakit.
Luigi
Aku juga berfikir kenapa aku harus muntah ya? harus beda sama teman yang makan sambil larian-larian juga gak kenapa-napa?”
Ayah
buat Luigi, dia butuh support, dia butuh kita orangtua, nyariin solusi.
Mama
(Peluk Lui)
 
Reframing

Framing adalah makna pertama yang kita pilih terhadap suatu peristiwa. Sedangkan reframing adalah mengubah cara pandang untuk memilih respon yang memberdayakan. Memberi makna baru.
 
Fakta : Luigi mudah muntah
Discouraging frame : Luigi si tukang muntah
Emosi yang muncul : marah
Respon : ngomel kalo Lui muntah

Reframe : Alhamdulillah Luigi muntah artinya Allah memberi “tanda”. Tanda ada yang kurang beres dengan perutnya. Entah karena makannya, atau minumannya, bahkan aktivitasnya. Jika tanpa “tanda”, tentu kamu tidak mau terjadi sesuatu yang buruk mendadak terjadi padanya khan?

Emosi yang muncul : netral
Respon : menyiapkan briefing and role playing untuk Luigi sebelum dan saat menghadapi muntah


Tanggal 20 November 2018 malam Luigi muntah tapi dia sambil merem. Tapi karena menulis latian diatas setelah TBS saya jadi tenang. Dan beresin muntahan dengan seneng, karena saya anggap muntah itu kotoran. Saya bayangin daun-daun basah kena hujan depan rumah yang kudu disapu supaya bersih.

Di pagi yang hangat 21 November 2018
Mama : Tadi malam Lui muntah, Lui ingat enggak Lui batuk sebentar trus muntah?
Lui : Titik muntae Ma (sedikit muntahnya Ma).
Mama : (Peluk Lui) maaf ya kalo Luigi muntah mama marah. Ternyata mama yang salah, pasti Lui enggak enak ya muntah malah dimarain, maafin mama ya, mama gak ngerti selama ini.
Lui : (gelendotan sambil nyimak)
Mama : Mama setelah ini akan bantu Luigi supaya lebih nyaman kalo muntah. Kalo Lui muntah, Lui ngerasain apa sih sebelumnya?
Lui : Enggak lapo-lapo Ma. (enggak ngapa-ngapain) *mungkin dia kurang jelas maksud saya
Mama : Sebelum Lui muntah itu apa yang sebelumnya Lui rasain, perutnya sakit ya?
Lui : Iyo ma.
Mama : Kalo Luigi merasa perutnya sakit dan mau muntah, Lui bilang mama ya? Biar mama siapin wadah muntah. Atau kalo gak tahan, Lui langsung lari ke kamar mandi ya?
Lui : iyo
Mama : kalo Lui udah kebelet banget dan gak bs lari kekamar mandi lui kasih kode pegang mulut ya. Biar Mama cepet-cepet angkat ke kamar mandi? Kayak gini nutup tangannya (peragain nutup tangan)
Lui : he em, mulut iki ta? (mulut yang ini kah?)
Mama : iya bener. OK tos, (peluk lagi)

Jadi, apa yang Mama persiapkan menghadapi anak muntah :
1.       Briefing alarm. Mengajari mengenali tanda mau muntah.
2.       Role playing. Kode saat mau muntah dan minum air putih setelah muntah.
3.      Bikin data, kapan muntah seminggu ini, jam berapa, habis makan apa, kegiatan apa. Agar ketajaman indera lebih peka, dan mencari solusi yang sesuai sebabnya.

Apa yang Mama lakukan saat anak muntah :
1.       Selesaikan emosinya.
Misalnya dengan “eh ini artinya tanda dari Allah ada yang kurang beres dengan anak”, atau “anak gak minta buat muntah loh”
2.       Ungkapkan perasaan dengan benar. 
Kadang kalo anak muntah kita ini sebenarnya khawatir khan? tapi kenapa respon yang muncul jadi marah. Jadi ketika anak muntah, ungkapkan emosi yang benar. Misalnya dengan mengatakan “kalau mau muntah lagi ndak papa, diteruskan aja Nak. Ada mama disini” atau “Mana yang sakit?. 
3.       Memberi air putih setelah muntah agar tidak dehidrasi. Kadang anak setelah muntah menolak diberi apapun. Bisa katakan misalnya “sambil Lui minum air putih, sementara Mama beresin muntahnya ya”
4.       Membereskan muntahan dengan hati lapang
Misalnya dengan cara divisualkan ini cuma hal kecil. “ah khan ini daun-daun kering yang jatuh kena hujan, bayangin bau hujan, dan bersihkan dengan senyum”

Alhamdulillah muntah semalam, akhirnya jadi moment buat selesaikan keyakinan yang gak memberdayakan. Kalopun Luigi muntah lagi, yang penting ikhtiar menyelesaikan emosi ini beres. Gak papa muntah artinya Allah kasih tanda ada yang kurang beres sama kesehatan Lui. Jadi saya lebih peka untuk menajamkan indera. Dan ternyata anak itu mudah memaafkan lo.


Catatan 22 November 2018



Edit per 30 November
Pada (26/11) atau 4 hari setelah saya menulis ini Luigi muntah tapi jalan sendiri dikamar mandi jadi saya hanya tinggal siram air, dan (29/11) Lui muntah lagi dan kasih aba-aba kalo dia mau muntah. Practice makes progress ya Nak. Terimakasih atas kebaikannya :)

2 komentar :

  1. Peluk mama cantik, dibalik wajah cantik nan manisnya, tersimpan beban yang selalu bisa diatasi karena selalu mau belajar.

    Aahhh salutt pada mama cantikkk..
    Semangat selalu yaa..

    Membaca ini, bagaikan lagi di siram air es.
    Dingin sekaligus menusuk.
    Teringat saya sedemikian galaknya kalau si kakak muntah.

    Ya Allah, anak saya dulu sakit2an, tapi ternyata saya masih lebih ringan bebannya dibanding mama Lui.
    Tapi saya kadang merasa, orang yang paling menderita di dunia ini, hiks..

    Makasih banyak udah berbagi mama cantik 😘😘😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha saya juga galak kogh mbak, kalo Lui muntah. Rasanya mau bilang tuh khan muntah lagi muntah lagi, beresin muntahan lagi xixi. Tapi namanya Ibu belajarnya tiada henti.
      Terimakasih banyak ya mbak udah baca curhatan receh ini, dan mengapresiasinya. Kita sama-sama belajar :)

      Hapus

Designed by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates