Rabu, 09 Maret 2016

Perjalanan Memperoleh Gelar 'Ibu'



Hari Rabu, 10 Februari 2016 aku kontrol seperti biasa ke RS Semen Gresik sama dr. M. Maksum, Sp.OG untuk update bagaimana posisi baby Ajun. Huift ternyata posisinya malah miring, bukan lagi melintang. Kepala akan diatas, alias mendekati sungsang. Usianya saat itu adalah 36 minggu 5 hari alias 9 bulan. Kata dokter diliat lagi posisinya 2 minggu lagi tanggal 24 Februari 2016. Dan Prediksi Lahir nya 04 Maret 2016. Setelah itu aku jelasin bahwa rencananya aku akan melahirkan di Surabaya saja (karena permintaan Ibu), dan dikasih surat rekam medis selama di RS. Semen Gresik.
Besoknya Kamis, 11 Februari 2016 atas permintaan mas Adit aku mencoba datang ke Klinik Nayaka Husada 24 Gresik untuk mengetahui bagaimana prosedur melahirkan. Aku jelasin mengenai posisi terakhir janin beserta surat rujukan dari dr. Maksum, Sp.OG. Oleh dokter yang praktek saat itu, dr. Zia, aku diberi pilihan mau lahiran di RS. Petrokimia Gresik, RS Semen Gresik atau RS. Denisa. Akhirnya aku mantap memilih RS. Petrokimia Gresik karena alasan dekat dengan kantor suami. Oia hari kamis ini aku sudah mulai cuti. Karena beneran aku harus berusaha merubah posisi janin dengan renang dan senam hamil. Aku tanya ke dr. Zia siapa Obgyn faforit di RS. Petrokimia. Beliau bilang semua dokter pasti ahli dan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Namun beliau pengalaman operasi cesar anak 3 dengan dr. Edika Wahyulianto, Sp.OG. Katanya jaitannya juga rapi. Trus dikasih tau prakteknya hari Selasa, Rabu, Kamis siang.
Ternyata Selasa 16 Februari aku lupa belum ke dr. Edika, Sp.OG. Akhirnya hari Rabu, 17 Februari jam 10 pagi aku ke RS Petrokimia sendiri motoran buat ambil antrian. Alhamdulillah dapat antrian nomer 5. Trus balik lagi nunggu jam setengah 3. Pas udah kesana siang sama mas Adit, ternyata diundur jadi jam 5 sore. Akhirnya balik pulang. Pas jam 5 balik kesana, dokternya juga belum nongol. Hmm, antara sabar enggak sabar pengen balik pulang lagi. Pas udah ketemu dokternya, dibilang kandunganku udah 9 bulan 2 minggu. Prediksi lahiran 22 Februari 2016. Dari sana aku sudah di vonis pasti Sectio Caesarea alias operasi cesar. Enggak hanya itu, aku pun sudah langsung dibikin jadwal kapan operasi. Yup, hari Rabu, 24 Februari 2016 dipilih oleh dokter sebagai hari H kelahiran anakku. Sudah enggak bisa lagi diubah posisi janinnya. Terus pas di ruang depan dibilang suster kalau ada tanda kelahiran segera di bawa kesini, enggak usah nunggu tanggal 24. Pas pulang hujan deres. Nyampe rumah setelah shalat Maghrib, aku nangis enggak karuan. Ya Allah aku pasti operasi. Perasaan takut melebihi apapun. Aku takut ini, takut itu, pas nanti gini, pas nanti gitu, banyak pikiran buruk. Sampe sebelum tidur pun aku masih nangis. Saat itu belajarnya Ajun sekolah Baby Plus sudah di suara 15 hari ke 1.   
                Esoknya Kamis, 18 Februari 2016 sekitaran jam Shubuh antara jam 4 setengah 5 an aku merasa ada yang keluar mengucur deras tapi aku enggak ngerasa ngompol. Trus ms Adit bingung enggak karuan, nelfon Ibuk dirumah. Akhirnya tanpa babibu, aku dibawa ke UGD RS. Petrokimia Gresik. Bawa seluruh barang yang dibutuhkan, diantaranya :
-          Rekam medis dari RS. Semen Gresik
-          Rujukan dari Klinik oleh dr. Zia
-          Asuransi baby Ajun dari Prudential
-          Seluruh hasil lab dari sejak program hamil (maret)
-          Baby Plus (entahlah fungsinya apa, yang penting masuk tas)
-          Madu (entahlah buat apa lagi ini hehe)
-          Udah, gak bawa apa-apa lagi
 Di UGD aku dibilang pembukaan 1 dan air ketuban sudah pecah duluan makanya merembes. Tapi enggak merasakan sakit apapun. Dan katanya jadwal operasiku di majukan pagi ini juga sekitar jam 9 atau jam 10. Trus aku dibawa ke gedung baru lt.4 buat penanganan awal. Aku disuruh milih, mau mandi dlu sebelum operasi apa enggak. Kalau enggak juga gak apa. Aku milih mandi. Hampir 1 jam aku berada di kamar mandi. Aku nikmatin bener sebelum aku operasi. Sampe disuruh cepet sama susternya. Kebetulan air hangatnya bikin aku lebih sedikit tenang, makanya sengaja aku lamain mandinya. Jam 10an aku dibawa ke Lt. 5 ruang operasinya disana. Pas nyampe depan pintu ruang operasi banyak orang tetangisan enggak karuan. Duh, makin deg di hati. Inilah pertama kalinya aku masuk ruang operasi, berada di meja operasi. Pas duduk di mejanya, aku sampe menggigil. Bukan karena kedinginan, tapi karena aku deg deg banget. Ya Allah, hanya kepadaMu saja aku pasrah. Bismillah ini jalan terbaik buat aku dan baby Ajun (Adit Junior). Sebelumnya aku bilang ke para perawat bahwa aku ingin IMD pasca anakku keluar. Lalu beberapa menit, perawat datang dan bilang enggak bisa IMD di ruang operasi karena kondisi suhu ruangan yang sangat dingin. Tapi aku “ngeyel” dan setengah maksa kalo ingin IMD diruang itu. Dibilang kalo masih bisa IMD saat sudah di ruang perawatan. Aku sungguh kecewa dan sedih. Kecewa dan sedih pertama karena sesuai aturan Rumah Sakit, suami tidak boleh masuk ruang operasi. “termasuk ngintip di luar melalui kaca sus, apa enggak boleh?” tanyaku ke salah satu perawat. “ Iya mb, ini sudah aturan RS”. Kecewa dan sedih kedua karena aku tidak bisa langsung seketika IMD. 
Aku mulai dibaringkan, dipasangin alat-alat. Aku disalip, dan di iket kedua tangan. Disuntik di daerah punggung. Sampe berkali kali dokter anastesi bilang, “lemas bu, kalau enggak lemas nanti diulang”.  Akhirnya berhasil. Dalam kondisi setengah membungkuk di meja operasi, bius telah menembus kulitku. Enggak sampe 5 menit, tepat jam 11.18 WIB bayiku sudah dikeluarkan dan menangis keras. Alhamdulillah. Namun bayi segera di bawa keluar ruang operasi karena akan dibersihkan. Kecewa lagi? Pasti. Aku ingin ngeliat anakku pertama kali. Pas di kasihkan ke aku, 2menit berikutnya dan baby dalam kondisi sudah bersih. Dan di bedong. “ Bu ini anaknya, lengkap semua ya, tangan kakinya, alhamdulllah cowok” Saat itu juga aku bilang ke dokter “dok sy pengen IMD disini”. “yasudah sus, kasihkan ke ibunya, biarkan IMD disini. Ditengah jait menjahit rahim, tempat Ajun bersemayam selama 38 minggu, aku dan anakku melakukan perkenalan awal melalui IMD. Jujur, aku sampai tidak bisa menangis karena proses yang cepat ini. Dalam hati hanya kuucapkan, Trima kasih ya Allah...


Setelah dari ruang pemulihan kesadaran, aku terus bertanya dimana bayiku. Dibilang sedang dibawa keluar. Untuk di adzani oleh ayahnya kata seorang perawat. Lamaaa rasanya aku di tempat itu. Sekitar 15 menitan. Mana bayiku, itu aja yang ada dalam pikiranku.

(bersambung)
Tidak ada komentar: