Cinta Pertama Masa Sekolah yang Tak Terlupakan


Assalamualaikum teman-teman.
Rasanya lama sekali tidak menulis di blog. Bulan kemarin hanya aku gunakan untuk menulis konten berbayar dan lomba. Alhamdulillah sekarang bisa memulai kembali ketukan tuts keyboard laptop hehe. Oia kali ini aku mau ngomongin soal cinta pertama. Katanya cinta pertama tidak akan pernah dilupakan, emang bener gak sih? terus kenapa itu orang yang jatuh cinta suka gak lihat kanan kiri, berasa dunia milih berdua gitu. Jadi ceritanya aku buka-buka poto jaman SMP. Ya ampun unyu banget gak sih, wajah polos, termasuk polos pengalaman cintanya. Makanya ditulis aja ah.



Apa sih cinta pertama?
Cinta menurut KBBI adalah suka sekali, sayang benar, kasih sekali, terpikat (antara laki-laki dan perempuan). Menurut aku sesuai teksnya -cinta pertama-, maka cinta yang tumbuh pertama kali. Ini konteksnya cinta sama lawan jenis ya. Jadi bukan cinta sama Tuhan atau orangtua.

Kapan sih datangnya cinta pertama ini? kalo aku sendiri di masa puber, di masa aku belum haid bahkan, HAHAHA. Tepatnya kelas 1 SMP, alias kelas 7.

Sekalian nostalgia deh. Jadi aku tuh ditembak sama kakak kelasku, dia kelas 8. Kita sering ketemu di masjid saat shalat Dzuhur. Aku masuk siang, dia masuk pagi. Sebelum pulang dia shalat, aku sebelum masuk kelas juga Dzuhur dulu. Sampe temennya bilang kalo si Mbayang (sebut aja gitu) suka sama aku. Entah gimana ceritanya sampe akhirnya si Mbayang nembak aku. Doooooor. Ini Mbayang nama lengkapnya bukan Rey Mbayangnya si Dinda Hauw ya :D uwuwwooo

Cinta pertamaku ini cukup berkesan. Ada beberapa sebab, diantaranya :

Suka telpon
Hape? Mana ada jaman dulu. Pelajar kalo butuh sama temen gak pakai henpon, tapi telpon kabel. Telponnya dimana lagi kalo bukan di wartel. Kamu masih inget wartel gak sih? wartel itu bilik-bilik, isinya telpon berkabel panjang, tempat duduk dan satu kipas angin. Entar ada waktu di layar kecil dan nunjukkan biaya yang bakal dikeluarkan. 

Nah, Mbayang ini tiap malem pasti telpon aku. Karena emang kita di sekolah juga jarang ketemu, beda waktu masuk sekolahnya. Setelah shalat Maghrib pasti telpon, dan luamaaa banget sampe telingaku keringetan. Apa yang dibicarakan? Gak tahu, lupa !!! HAHAHA.

Surat-suratan
Namanya pelajar, uang saku juga terbatas khan? Jadinya untuk tetap bisa berkomunikasi pakai surat. Kertasnya diambil dari buku tulis SIDU yang paling tengah, tarik. Pakai surat modalnya murah, tinggal dititipin temen sekelasnya. Isi suratnya apa? Lupa juga, wkkwkwk :p. 

Btw, buku tulisku merek Sinar Dunia karena aku golongan jelata, hanya anak Sultan yang pakai buku tulis Kiky.

Bikin hidung kembang kempis
Entah kenapa kalo diajak ngobrol sama si Mbayang ini bikin hidung kembang kempis. Mekrok dan mimpes gak jelas gitu loh. Trus kalo mau ketemu shalat di masjid sekolah dada berasa deg-degan. Kadang tangan ikut gemetaran. Ternyata perasaan cinta pertama itu kayak gini ya. Yang lebih sering lagi adalah jadi gampang senyum sendiri. Aduh apaan ini !!!!

Ke kantin senyum, masuk ruang guru senyum, kalo lewat depan kelasnya kayak diguyur hujan bunga dan rambutku berkibar tinggi. Poniku jadi terbelah dua bagian karena kena angin. Padahal kenyataannya? Musim kemarau dan gerah.

Bikin gairah belajar meningkat
Mantanku satu ini selalu dibahas sama guru Geografiku. “kalian itu sekolah harus rajin, kayak kakak kelasmu Mbayang, anaknya kecil tapi rajin, rajin belajarnya juga rajin shalatnya” ceracau beliau. Jadi, Mbayang itu selalu peringkat 1 di kelas dan jadi ketua kelas. Makanya lumayan terkenal gitu satu sekolah.

Aku jadi gak mau kalah. Sehingga nyusul dia selalu peringkat 1 juga sampe kelas 3. Eh, pernah ding sekali dapet peringkat 2. Malu lah kalo pacarnya pinter dan akunya gak ikutan cemerlang juga wkwk. Takut aku gak dapat perhatian dia lagi -.-

Jadi ikut les bahasa Inggris
Ternyata Mbayang juga ikut les Bahasa Inggris di guruku. Namanya Bu Ani dan rumahnya deket rumahku. Kebetulan Bu Ani system lesnya murid yang dipilih beliau aja yang bisa les, mengingat rumahnya juga kecil. Eh karena aku juara kelas, akhirnya Bu Ani nawarin aku juga ikut les di rumahnya. Sekali lagi, jadwal les kita beda, jadinya ya gak bisa ketemu. Tapi biasanya pulang les, dia main bentar kerumahku. Alesan minjemi buku. Ikh segitunya amat pengen ketemu, hoho.

Penolong saat aku Ujian Nasional SMA
Pas aku sekolah SMA, tetiba dia ngirimin aku setumpuk buku latihan soal UN punya dia dulu. Iyakan dia lulus duluan, jadi mungkin daripada dijual di loak Jalan Semarang, di hibahkan ke rumahku deh wkwkwk. Gegara kiriman itu, aku gak perlu lagi beli buku latihan soal di Gramedia. Aku pelajari terutama Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggrisnya. Latihan soal matematikanya gak bisa aku pelajari karena jurusan SMA kita beda. Intinya matematika jurusan dia lebih rumit.

Datang ke pernikahan aku
Dan ternyata Mbayang adalah temen sekelas SMA suami aku. Jadinya di pernikahan aku si dia datang :D Perasaanku gimana? biasa aja sih :D

Setelah aku nikah, sering main kerumah
Karena suami aku temen deketnya Mbayang, dulu pas awal nikah si Mbayang ini kalo pulang kerja bisa maen kerumahku. Ngapain? Apel aku? Ya kagak!!! HAHA. Dia ngobrol-ngobrol sama suami aku. Pernah pas dia kerumah aku kasih Fanta, gelasnya aku isi es batu penuh. Pikirku biar segerlah pulang kerja menengguk es Fanta. Ternyata sampe dia mau pulang gak diminum dong. Tahu gak kenapa? Dia cuma minum air putih. Yaaah… Kukira dia takut aku masukin Sianida kali :p

Kalau aku tulis sekarang kayaknya rada konyol ini kisah cinta pertamaku masa SMP. Mungkin orang nganggap ini bodoh, atau bahkan gak penting. Buatku sih, cinta pertama gak usah terlalu dipikirin amat. Ngapain woyyy? Mikir Korona kapan selesai aja udah bikin pusing. Tapi ketika menulis kisah diatas, aku jadi bisa empati, kenapa orang jatuh cinta suka gak jelas tingkahnya, mau ngelakuin apa aja, ya karena dia lagi berbunga-bunga.

Sehingga kalo ada orang yang cerita ke aku, dia lagi jatuh cinta pertama kali, akunya pasti jadi pendengar. Gak akan kritik, gak akan menyarankan hal apapun jika tidak diminta. Lah kita aja dikasih Allah satu mulut dan dua telinga buat banyak mendengar daripada bicara, betul apa betul?

Oia Sept, kamu gak dimarahin suamimu nulis ini? HAHAHA. Kapan hari waktu aku ke Batu bertiga (aku, Luigi dan suami), malah pembahasan selama perjalanan adalah si Mbayang. Kita cerita tentang kebaikan dan kelucuan Mbayang, sampe akhirnya aku dan suami mulai kepikiran “gimana kabar Mbayang sekarang, kok sudah gak pernah main kerumah lagi” kata suami aku.

Cinta pertamaku memang bukan yang paling istimewa. Usiaku saat itu juga masih belasan tahun, masih pakai seragam putih dan biru tua. Umurnya tak lama pula. Namun kesan-kesan perasaan deg-degan pertama kali dengan lawan jenis, kesan tak lelah mengejar perhatian dengan rajin belajar, juga pengalaman merangkai kata dengan saling berkirim surat membuat semuanya terasa indah.

***
Kalo kalian, cinta pertamanya dirasakan ketika usia berapa? Akhirnya jadi mantan yang tak terlupakan juga gak sih? Share di kolom komentar yuuuuk :p



Tulisan ini ikut meramaikan “Nulis Blog Bareng Ning Blogger Surabaya” bulan Juli Minggu 1 dengan tema “Pertama Kali Jatuh Cinta”.

14 komentar

  1. bikin semangat belajar.... ini pasti bakal didukung orang tua ya, coba kalo bikin semangat belajar kendor, yang ada ngelamun mulu nungguin surat yang nggak kunjung dibalas...

    BalasHapus
  2. Jaman dulu ya, dapat surat dari secret admirer ajah udah bahagia. Apalagi dr pacar. Bukanya sambil gemeteran wkwk

    BalasHapus
  3. Cocok jadi judul FTV nih mbak ceritanya..
    "Mantan kekasihku adalah sahabat Suamiku" Wkwkw

    BalasHapus
  4. cinta pertamaku kayaknya dimulai kelas 4 SD sama teman sekelas yang merupakan FUCkBOi wkwk. tapi sekadar naksir diam-diam doang wkwk

    BalasHapus
  5. Kalau dikirimi surat pertama kali saat SMA sama kakak tingkat.
    Hmm...kalau cinta yg membekas sampai sekarang dan tak bisa lupa, ada sih.Saat kuliah semester 2.Sayang terbentur budaya tal diijinkan Ibuk.hehehehe
    Cinta cintaan dari SMP .:)

    BalasHapus
  6. ahahah aku kok ketawa ketiwi sendiri, apalagi yang kemabng kempis hidung, waduhh geli aku bayanginnya, jangan2 aku gitu dlu ya hahaha..

    BalasHapus
  7. cinta pertamaku samar-samar siapa wkwkwk, yang keinget ya pas SMP itu.
    Ohiya ngomongin wartel tuh keinget banget dulu SMA sampe jadi basecamp plus telpat kabur sekalian hahahaha

    BalasHapus
  8. Uuwuwu...kok aku jadi ikutan tersipu malu yaak...
    Inget zaman SMA, kalau uda saingan nilai gini maah...
    Tapi aku gak bertahan lama sama yang role-model begini...akunya masih pen hura-hura...dianya ngajakin belajar bareng muluk.
    Heuhuu~

    BalasHapus
  9. Seru nih nulis tentang cinta pertama. Tak terlupakan hehe. Kayaknya mulai benar-benar jatuh cinta itu kelas 1 SMA. Kalo sebelumnya mah cinta monyet.

    BalasHapus
  10. Pasti bahagia ditembak cowok yg memenuhi semua kriteria y Mbak: cakep, baik, kakak kelas, dan yg pasti gak tolah toleh alias cerdas xixixi
    Tapi namany jodoh siapa yg tahu y Mbaa: Kalau gak bersama di pelaminan ya datang sebagai undangan
    Gitu kan y katany
    Kalau cinta pertamaku SMA dg kriteria persis seperti Mbaak (kakak kelas, baik, n cerdas bgt), bedany kami nikah dan sekarang dah punya anak wkkk

    BalasHapus
  11. Byuuh baca cerita cinta pertamanya Septi membayangkan Milea. Semua serba manis dan indah. Sayangnya tidam disebutkan kenapa putus, tiba-tiba ceritanya langsung nikah. *netizen kepo berat*

    Ya soalnya mantannya baik-baik gitu. Eh, tapi suamimu tau kan Sep kalau Mbayang pernah suka kamu?��

    Kalau ingat kejadian lalu kok bawaannya senyum-senyum sendiri sih haha

    BalasHapus
  12. Omoo omoo kisahnya manis yes heheh jadi inget cinta pertama ku nih. Ehh lebih tepatnya pacar pertama sih pas SMP wkwkwk soale ga tau gimana rasa cibta dulu tuh seperti apa.

    BalasHapus
  13. Cinta pertamaku ga berbalas mba. Orangnya mau dekat-dekat aku, takkira ya naksir aku, jebule biar bisa dekat dengan sahabatku. Olalala... layu sebelum berkembang deh. :))

    BalasHapus
  14. Hi kak,

    Perkenalkan saya merlyn dari situs HL8 ingin menawarkan kerjasama dalam bentuk program affiliasi dimana anda bisa mendapatkan keuntungan komisi 40% flat dari kami setiap bulannya, Apabila anda tertarik silahkan hubungi kami di affiliate[a]hl8asia .com atau fb saya.

    Terima kasih atas perhatiannya

    merlyn

    BalasHapus