Catatan H+7 Lebaran di Tengah Pandemi


Lebaran kali ini beda rasanya. Tahun lalu menjelang lebaran udah heboh beli ini itu, bingung pilih-pilih baju buat Luigi, prepare duit baru untuk dibagiin para bocah endebre, di jalanan takbiran juga semarak. Tahun ini kami bertiga (aku, Adit dan Luigi) ya ditetap di rumah. Malam takbiran Adit ikut kerja bakti di lapangan perumahan, karena disini (diam-diam) mengadakan shalat Id meski memang hanya untuk warga satu perumahan aja. Tapi esoknya, kami malah tetap di kasur dan gak beranjak dari kamar. Setelah mandi kami ya tetap mengurung diri. Sungkan dikit sama tetangga gegara gak ikut shalat Id gak papalah.

lebaran di tengah pandemi


Entah kayak dapat tenaga super, aku masak buat sarapan. Aku bikin sambal goreng ati kesukaanku, dan sayur sop buat Luigi. Ya lumayan cepet sih masaknya, soalnya cemplang cemplung pakai bumbu instan HAHAHA. Setelah aku sama Adit sarapan, giliran aku suapin Luigi. Lalu kita maaf-maafan dalam suasana yang intim dan hangat. Hanya bertiga dan di rumah saja. Sambil main lego, telpon Bapak dan Ibuk di Surabaya, tapi pas giliran mau telpon nenek Luigi di Sidoarjo malah Luiginya gak mood. Seharian itu kita hanya golar goler, nonton tivi, liat hp, sampe akhirnya kepikiran poto bertiga pakai masker. Buat penanda kalo kita pernah lebaran dalam suasana sepi karena pandemi.   

bumbu instan andalan

sambal goreng ati di hari lebaran (enak dong karena aku yang bikin :p)

Padahal kalo tahun kemarin, setelah sibuk saling berkunjung ke tetangga di Surabaya, dan ke Sidoarjo kami pasti istirahat karena malamnya mudik ke Trenggalek. Jadi lebaran hari kedua udah bisa ngeliat hamparan sawah di kampung Ibuk dan Bapakku. Adit sempet nyeletuk “nonton TV udah, WA-an udah, scrol IG udah, trus ngapain lagi ya kita?” ya ampun lebaran sampe seGabut itu loh kita. Parah bener. Trus kepikiran jalan-jalan ngeliat suasana diluar kayak gimana. Minimal gak liat tembok melulu nih di rumah. Manasin mobil dan kita muter-muter gak jelas, liat jalan udah hepi banget, beli kopi Janji Jiwa di GKB, trus balik pulang lagi. Paling bikin poto lebaran pakai masker aja sih yang lumayan bikin kita sibuk. Sibuk nata gaya dan pasang tripod. *kesibukan receh

Maaf lahir batin ya teman-teman semua (masih bulan Syawal). Itu judulnya H+7 biar pas aja. Sekarang aku lagi bikin plan kegiatan buat Luigi. Dia udah diputuskan menunda sekolah. Jadi aku mau main ”sekolah-sekolahan” sama dia. Aku guru ala ala dan Luigi murid satu-satunya. Sekian curhat hari ini. Semangat !!!



Tidak ada komentar