Rebranding Pasangan dengan Detektif Kebaikan

by - Rabu, Agustus 28, 2019


Suatu malam, Luigi harus ikut Ayahnya untuk mengantar sesuatu di perbatasan Gresik-Lamongan. Ia sudah di briefing agendanya akan bertemu teman Ayah di dekat Lamongan dan hanya mengantar barang, lalu kembali pulang. Singkat cerita Ayahnya sudah selesai urusannya dan menuju rumah melewati jalan biasanya.

foto lama : lihat kereta barang di PGS saat 15 Juni 2019

L : “apa kita gak lewat rel kereta api, Ayah?” tanyanya.
A : “enggak dek, kita langsung pulang”
L : “aku iki kepingin lewat rel kereta api Ayah”
A : “ya nanti dilewatkan Ayah di rel kereta api dekat rumah, rel kereta yang sudah gak digunakan lagi”
L : “aku pengen lewat sing ada palange Ayah”
A : “di perjalanan pulang gak ada rel yang ada palangnya, Dek”
L : (nangis-nangis)
Sampe rumah dia terus nangis. Saya bilang mau mengantar lewat rel kereta api tapi yang rel lama gak dipakai menggunakan sepeda motor, dia gak mau. Tetep ingin lewat rel kereta api yang ada palang perlintasannya pakai mobil sama Ayah. Lalu dia masuk kamar dan menangis, gak mau dekat Ayahnya. Minum susu dan tidur.

Paginya sepertinya Lui masih sebel sama Ayah. Aku tanya
M : “hmm adek kenapa tadi malam?”
L : “Ayah jahat Ma” (seketika self talk emak muncul *apaa, Ayah jahat? Kamu lupa kita barusan diajak liburan sama Ayah dek*,. tapi mencoba disosiasi dengan cacah informasi)
M : “kalo boleh tahu, Ayah jahat kenapa dek?”
L : “Lui gak lewat palang kereta, Lui kepingin”
M : (dalam hati membatin, lah kemarin sejak pagi lihat kereta api di Surabaya apa kurang hah, lalu tarik napas) “Mama ngerti adek pasti sedih ya karena pengen lewat palang kereta, (sambil usap2 kepala), eh adek ingat gak kemarin pagi adek diajak Ayah kemana?
L : PGS (Pusat Grosir Surabaya) ((wajahnya mendadak berubah sumringah))
M : ngapain aja ya disana?
L : Lihat kereta barang, trus keretae jalan Ma, trus aku dipoto Ayah, trus aku sampe kebelet pup Ma. Sama Ayah dicarikno kamar mandi, deket pengiriman barang. Luamaa aku lihat kereta e Ma
M : “wah Lui seneng banget ya”
L : “iyo aku senang sekali” (makin ceria)
M : “hmm dari pagi sampe siang Lui lihat kereta barang di PGS, Alhamdulillah ya Ayah nemenin Lui lihat kereta sampe dicarikan kamar mandi buat pup. Hmm berarti Ayah jahat gak ya?
L : “enggak, Ayah baik”
M : “hmm ternyata Ayah baik ya, karena pagi sampe siangnya Lui sudah diajak Ayah lihat kereta barang di PGS.
L : iyo Ma

***
Lalu saya dan Ayahnya evaluasi karena pertama kali bikin Luigi menangis sampe seperti itu. Sebabnya pasti briefingnya gak lengkap. Akhirnya saya berkesimpulan : Luigi dibriefing akan diajak Ayahnya pergi ke perbatasan Lamongan, yang dia tangkap hanya kata “Lamongan”, karena Lui gak ngerti apa itu “perbatasan”.

Kalo perbatasan gak sampe kotanya. Sementara selama ini kalo kita pergi ke daerah Pantura mampir kota Lamongan selalu melewati palang kereta dan rel kereta api aktif (malah sering ketemu kereta lewat). Makanya mungkin dia kayak ngerasa zonk “loh kok gak lewat rel dan gak ketemu palang kereta” -.-

foto lama : saat mampir masjid Namira Lamongan di 14 Juni 2019

Akhirnya kesepakatan sama suami mulai sekarang kemanapun briefingnya detail lagi terutama RUTE bakalan lewat tol atau lewat bawah. Kalo lewat bawah, melewati rel kereta api atau tidak.

Maklum Luigi yang tiga tahun ini sedang dalam masa seneng banget sama kereta api hehe. Lewat rel, atau ketemu palangnya dari kejauhan aja udah bikin hatinya berdebar :D

You May Also Like

1 komentar