Juara Pushbike Funrace di Kota Kelahiran

by - Senin, Juli 22, 2019


Cerita ini full curhatan, jadi akan panjang sekali kisahnya. Semoga bertahan dan ada faedah yang bisa diambil.

Sabtu (20/7) pagi aku ada event di Surabaya jadi Luigi dititipin ke rumah Ibuk. Selesai event siang, sorenya Luigi dan aku pulang ke Gresik. Kami menggunakan bantuan ojek online ke Pusat Grosir Surabaya (PGS) untuk kemudian lanjut naik bemo jurusan Gresik. Karena Bapaknya baik banget, dianterin sampe bemo akhirnya aku kasih tip, meski gak banyak semoga bikin Bapaknya senang.

Jangan dibayangkan bemo Surabaya-Gresik seperti bemo yang mengantar penumpang antar Surabaya. Sepi, ataupun kalo ada hanya satu atau dua penumpang duduk. Ini beda guys. Bemo jurusan Surabaya-Gresik itu salah satu pemberhentiannya di depan PGS. PGS adalah pusat perkulakan barang dagangan orang seantero Indonesia timur. Sehingga penumpang yang naik bemo ini kebanyakan mereka yang barusan kulakan barang menuju Gresik. Artinya apa? Aku dan Luigi duduk bersama penumpang yang membawa banyak barang menuju Gresik. Penuh gak hanya manusia, tapi juga calon barang dagangan.

Juara Pushbike Funrace di Kota Kelahiran

Bangku panjang yang harusnya diisi 7 orang jadi diisi 6 orang. Bangku 4 orang, berasa sesak cuma isi orang dewasa 3 orang dan Luigi (Lui bayar sendiri, yes). Dan masih ada tempat duduk cadangan. Dingklik panjang dari papan kayu seadanya, yang diisi 2 orang. Gimana rasanya? Meski jendela dibuka tetep terasa pengab. Luigi keringatnya sampe keluar seukuran jagung. Apalagi dia ini khan “anak AC” banget.

tidur di bemo, ga rewel :)

Yang bikin khawatir cuma satu. Dia sumuk kemudian muntah. Karena udah kejadian kayak gini pas naik travel ke Trenggalek. Sopir matikan AC dan Lui sumuk lalu mabok. Tapi Alhamdulillah sopir bemo ini inisiatif banget. Sebenernya kita satu kali naik tol. Tapi karena jembatan Branjangan sedang macet parah, jadi kita lewat tol panjang sampe tol Kebomas.

Adit WA apa jadi pulang ke Gresik? Ya kufotoin nasib kami di bemo dong. Dan dibalas dengan emoticon nangis wkwk. Nyampe IndoApril depan perumahan dijemput Adit (karena aku malas jalan kaki sampe rumah). Nyampe rumah aku tepar. Setelah event gak sempat tidur siang, langsung ke Gresik dengan bawa bawaan banyak dan tentu saja gandeng Luigi. Dikasur Lui aku kasih susu beruang biar ada tenaga lagi.

Gak sampe sejam kami kudu prepare ke kondangan. Jadi kita datang ke nikahan akbar alias perkawinan paling megah di Gresik kota. Yang punya gawe yang punya lahan Gresik Kota Baru (GKB). Sejujurnya aku malas banget diajakin kondangan. Kenapa? Capek!!! Tapi lagi laper, yaudah lah berangkat wkwk. Dasar motivasi gak jelas. Biarin!!!

kondangan dulu 

Untungnya kami ontime datang ke kondangan, karena buset pas kami pulang antriannya udah sepanjang jalan kenangan mantan guys. Alhamdulillah semua menu tersaji sempurna. Catering dan segala macam perlengkapan wedding aja diimpor dari Surabaya. Gak cuma varian makanan yang memanjakan lidah, tapi food truck udah kayak pasar malem. Dan kita tinggal antri guys. Free. Yaiyalah free namanya aja kondangan. Wkwk

Akhirnya kami balik jam setengah 9 malam. Nyampe rumah, Lui masih maen dengan bantal dan guling. Sampe aku tidurin jam 11 malam. Udah jauh-jauh hari aku bilang kalo Lui hari Minggu ada lomba sepeda. Iya aku sampekan dengan kata “lomba” bukan “latihan”. Jadinya briefingnya seputar nanti sepedaannya gantian, nunggu dipanggil namanya. Kalo dipanggil namanya baru sepedaan. Setelah sepedaan, nunggu dipanggil lagi Lui bisa mewarnai dan makan jajan, gak boleh pinjam hape Mama.

Karena acaranya di Gresik Mall yang notabene dia hobby main di Fun World, aku kasih tahu kalo boleh maen kesana setelah sepedaannya selesai. Sepakat, tos. Malamnya sebelum bobok aku ulang lagi kesepakatannya. Terutama yang gak boleh pinjam hape Mama lihat yutub selama sepedaan sama teman-teman. Sepakat, tos lagi.


Minggu (21/7) Lui sengaja gak aku bangunkan shubuh. Biar sebangun-bangunnya dia sendiri. ternyata Lui bangun jam 8, itupun masih gegoleran dikasur. Masih males kalo langsung mandi. Akhirnya nonton kartun dulu sampe jam setengah 9. Aku tanyain mau makan apa? Jawabannya nyeleneh. Pengen sarapan Pop Mie katanya. Hah, kenapa dia kenal Pop Mie ???. Ternyata biar kayak di Bali jawabnya polos.

Iya aku dan Ayahnya emang suka makan Pop Mie saat kami ditempat wisata. Bagi kami Pop Mie adalah makanan paling aman kehalalannya selama di tempat wisata Bali. Kupikir gak papalah sarapan Pop Mie buat cadangan energi lomba meski gak ideal. Lha gimana dia maunya gitu. Dan ternyata pas udah aku pindahin mie yang udah dikasih air panas di mangkuk, dia makan sendiri guys. Anakku gak disuapin. Untuk yang ini aku sangat bersyukur.

Dia bisa ambil mie dan masukin mulutnya. Meski beberapa kali kececeran tapi aku bilang gak papa, nanti kita beresin bareng. Setelah makan barulah dia mau mandi. Mandi komplit, udah pup dan keramas sekalian. Senengnya hatiku kalo anak mau diajak pergi apalagi ke mall dan udah menabung pup dirumah. Setelah mandi aku bilang mau gak pakai kaos Pushbikenya, dia mau banget lah. Luigi bangga pakai kaos pushbike, identitas member !!!

Jam 10 aku gantian yang mandi, dan jam setengah 11 kami semua beberes barang yang harus dibawa. Jam 11 kurang baru deh berangkat. Jam 11 nyampe mall dan ternyata lomba sudah dimulai pemirsah. Jadi Lui belum nyoba lintasan sama sekali. Gak ngerti entar lintasannya meliuknya gimana. Akhirnya dia pemanasan di sekitaran arena lomba.

Gak lama nunggu kelas 2 tahun babak penyisihan, nama Luigi dipanggil babak penyisihan. Dia 2 x babak penyisihan selalu nomer 2 tercepat setelah Arya (teman latihannya juga di Pushbike). Karena itu Luigi lolos ikutan final.

babak penyisihan diambil 2, Luigi tercepat kedua

Yang kami lakukan untuk membunuh waktu saat menunggu giliran adalah menggambar dan mewarnai. Kebetulan oleh panitia semua peserta dapat goodie bag, yang tas nya bisa diwarnai. Dan ada spidolnya juga didalam tas. Lui pengen gambar kereta api, trus aku disuruh nambahin gambar rumputnya. Gak lama dia nyeletuk mana Ma batune. Yauwes rel yang ada rumputnya dikasih batu juga pinggirannya.

Ada sedikit drama juga saat latihan sepedaan sendiri, dia lari-lari ke aku dan bilang "Ma aku mau pipis" Duh cari Ayahnya susah bener. Celingak celinguk kogh gak ketemu tuh si Ayah. Akhirnya aku bawa ke toilet sendiri. Dan apa yang terjadi pemirsah?

Celananya basah semua kena pipis pas di kloset. Huhu. Pesing guys kalo gak diganti. Alhamdulillah aku bawa celana dan baju ganti di tas. Untunglah baju ganti ini gak aku tinggal di mobil. Akhirnya Luigi pakai celana tipis (macem celana tidur siang hiks)

Menunggu pertama mewarnai, menunggu giliran kedua makan tini wini biti. Dia seneng banget karena pertama kali makan jajan yang bentuknya binatang yang dia hafal. (anakku gak pernah makan tini wini biti yes wkwk).

Dan saat menunggu giliran babak final, mungkin dia sudah lelah. Bosen dengan mewarnai dan gak mau lagi makan jajan. Akhirnya “Ma Lui mau mukul kodok disitu” dia nunjuk Fun World, secara tempatnya selangkah doang dari arena lomba. Logo Fun World dan Kidzilla yang gede bikin Lui lupa kesepatan kita kalo kita bisa maen saat sepedaan usai. Jebol juga pertahanan emak.

Demi menjaga mood Luigi di babak final, Lui aku bolehkan melangkah dan maen ke Fun World. Kesepakatan diubah lagi. Boleh asal sekali dan kembali. Dan dia komitmen. Tapi nunggu babak final emang rada lama yak, akhirnya dia minta balik ke Fun World lagi. Ok deh, asal satu kali main dan kembali. Kali ini main bola yang diarahkan ke angka untuk dapetin tiket Fun World. Dapat 100 tiket haha.

Dan waktunya final tiba, Luigi beraksi. Aku cuma bilang gini. Lui, semangat. Dan larinya yang kenceng, tinggalin temen-temenmu. Dia mengangguk. Terus aku cium dan peluk. Udah. Gak ada target harus juara berapa, harus menang. Bahkan menang aja gak ada dalam komunikasi kami selama ini termasuk briefing. Saya Cuma bilang dari awal kalo Lui hari Minggu lomba yang sepedaannya gantian.

babak final, yang pakai kuning Tsanum peserta dari Solo

Aku videoin pas babak final, dan Lui bukan termasuk 3 anak terdepan. Aku santai. Memang aku gak berharap apa-apa. Lui mood nya baik dan bertahan sampe akhir aja aku seneng.

Bayangin, disana ada peserta yang ban sepedanya licin trus kepreset dan nangis. Ada anak yang kudu dinaikkan orang tua dulu ke sadel sepedanya karena dia badmood, ada yang nangis jejeritan entah apa sebabnya sampe ada yang minta pulang. Jadi Lui bertahan, aku sudah seneng.

Sampe akhirnya pas aku rekam babak final Lui gak kliatan karena lintasannya meliuk dan banyak penonton disamping cone. Pertama yang menuju garis finish Rafif (dia sejak awal emang sudah terdepan, keren pokoknya), kedua Tsanum dari Solo (ini cewek juga keren mainnya), dan tahu gak siapa selanjutnya setelah dua jagoan tadi. Kupikir peserta yang lain yang nongol.

Ternyata lha kogh anakku. Akhirnya aku ngrekam sambil gemeteran, soraki Lui supaya lebih cepat dan 27 detik itu bikin Luigi tercepat ke 3. Anakku juara 3 guys. MashaAllah.

Juara di kota kelahiran, Gresik


Dari pusbbike funrace ini aku belajar lagi bahwa kita gak usah menitip banyak target ke anak, apalagi target prestasi juara yang notabene dia masih kecil. Ingat mereka ini anak-anak, bukan dewasa kayak kita. Dia mainnya semangat, moodnya baik, mau diajak sepedaan aja kita orangtua kudu bersyukur. Kalo dia happy, mainnya juga fun dan tanpa beban.

Aku tahu kapasitas anakku dibandingkan temannya yang lain. Lui gak sekenceng beberapa temannya pas bersepeda. Tapi Lui punya mood yang baik, dia seneng. Akhirnya ya bisa cepet larinya.

Setelah lewat garis finish aku cium dan peluk dia. Dia minta main ke Fun World lagi, yaudah juara mah bebas. Aku ijinin dia. Katanya pengen main mobil-mobilan. Pikirku sambil nunggu naik podium biarin aja dia main. Dan ternyata di tengah-tengah main mobil, Ayahnya nelfon kalo Lui kudu segera naik podium. Aku gendong segera dia ke arah panggung. Dia gak mau gengs. Nangis yes wkwk. Katanya mau main aja.

Ya ampun apalah arti piala buat anak seusia Luigi (tuh khan belajar lagi). Gak ada artinya piala ataupun difoto khalayak ramai. Gak penting semua. Yang penting baginya cuma main. Akhirnya aku yang nerima pialanya, Lui dan Ayahnya udah pergi ninggalin podium buat main ke Fun World.  Setelah main mobil-mobilan aku bilang Lui ntar difoto Mama sendiri ya di panggung, dia mau, sepakat dan tos.

Luigi juara 3 Pushbike Fun Race

Kemenangan kedua Luigi di kompetisi Balance Bike

Setelah puas main di Fun World barulah dia mau difoto dipanggung. Gayanya dia sendiri yang atur. Sampe akhirnya dia ngelirik ke Kidzillla. “Ma boleh aku main disitu” alamak. Kata Ayahnya gak papa. Oklah akhirnya kita main tapi cuma sejam. Kidzilla ini seperti Kidzoona versi mini yang ada di Tunjungan Plaza 6 Surabaya. Sejam IDR 60.000. Lui main prosotan dan main masak-masakan. Juga main mobil disana. Gak sampe sejam dia bosen dan pengen makan. Akhirnya kami mampir ke Nasi Goreng 69 buat makan bertiga.

setelah mau difoto, minta ke Kidzilla, juara mah bebas

sudah kelaparan setelah paginya sarapan Pop Mie

Sehingga berapa kali Lui ke Fun World selama lomba berlangsung? Banyak hahaha. Plus ketambahan main ke Kidzilla. Juara mah bebas yak wkwkkwk. Rapopo sing penting Lui happy (gpp yang penting Luigi senang)

Hikmahnya adalah dunia anak tetaplah bermain dan sebagai anak-anak mereka juga bisa capek, lelah dan badmood. Sehingga kudu peka sama emosi anak dengan fleksible sebagai orangtua. Gak kaku, harus A B C D yang bikin anak jadi kebebanan. Dan anak-anak gak kenal prestasi, apa itu menang, apa itu juara, apa artinya piala. Biarkan mereka tumbuh dengan bahagia, termasuk bahagia dengan bersepeda. Bukankah tujuan kita membelikan pushbike agar anak bahagia?

sepeda andalan, bannya tidak licin di lantai mall

Terimakasih untuk dedikasi panitia dari Pushbike Surabaya. Sejak Sabtu malam nyiapin cone dan menata lintasan. Semua demi funrace yang aman dan nyaman buat semua anak.

Terimakasih Luigi, sudah semangat dari awal. Diusia 3 tahun 5 bulan 3 hari dapat piala Juara 3 Pushbike Funrace di kota kelahiranmu. Semoga jadi kenangan indah yang tak terlupakan buat Mama, Ayah dan terutama buat Luigi sendiri. Teruslah bersepeda Nak. Dengan bersepeda semoga Allah selalu memberikan kesehatan untukmu. Amin


Selamat ya Luigi

Surabaya, 22 Juli 2019

You May Also Like

0 komentar