Mengatasi Luigi yang Trauma Bersepeda

by - Jumat, Desember 14, 2018


Luigi sangat senang ketika dibelikan neneknya sepeda beroda empat (sepeda roda dua dengan dua roda bantu dibelakang). Sepeda ini ia kayuh sore hari setelah selesai mandi dengan dampinganku atau Ibuku. Namun disuatu sore 26 Januari 2018 saat aku mau kembali ke Gresik, Ibuku berlari menggendong Luigi kearahku dengan pelipis Luigi yang bersimbah darah. Luigi terjatuh dari sepeda !!! 

sepeda roda empat Luigi
Diiringi suara keras tangisan Luigi, Ibuku menyuruhku untuk membawa ke Poliklinik. Aku yang ikut panik, menurut saja apa kata Ibuku. Kulihat polikliniknya kecil, sejujurnya aku tidak yakin dibawa ke sini. Setelah melihat lukanya, petugas yang berjaga disana mengatakan dibawa ke Rumah Sakit saja. Itu lukanya dalam, dan harus dijahit. Seketika ada yang ngilu didadaku saat petugas mengatakan hal itu.

Sepeda motor langsung kuarahkan ke Rumah Sakit Darmo, membelah jalan Diponegoro Surabaya. Namun sore itu jalan Diponegoro sedang macet karena jam pulang kerja. Beberapa orang dilampu merah melihat kami dengan tatapan kasihan. Darah di pelipis Luigi terus keluar. Akhirnya sepeda motor aku belokkan ke Rumah Sakit RKZ. Itu adalah yang terdekat dari posisi kami. 

Luigi digendong Ibuk

Di UGD Luigi yang menangis dibersihkan darahnya, oleh dokter lukanya ditutup lem. Selesai. Tanpa jahitan. Kami pulang dibekali surat sakti ke dokter spesialis bedah untuk kontrol. Sejak saat itu Luigi tidak pernah bersepeda lagi.

***
Dalam buku EP, Bu Okina menyebutkan bahwa setiap anak adalah pembelajar tangguh sejati yang pantang menyerah. Menyadari hal ini, aku jadi punya keinginan mengajari Luigi belajar bersepeda kembali. Teringat kisah Gajah yang diceritakan Bu Okina di kelas TBS aku tentu tidak ingin Luigi bernasib sama seperti Gajah. Bersepeda adalah kegiatan yang bagus untuk anak usia dini. Tapi Luigi tidak mau, dia trauma.

Sejujurnya saya terinspirasi oleh mbak Iwed saat menyelesaikan masalah mba Astri yang tidak mau meletuskan balon dikelas. Dalam sekejab, mba Astri yang takut dengan suara letusan balon bisa maju dan tidak terjadi apa-apa padanya. Kudekati mba Iwed  dipojokan kelas dan menanyakan pada beliau, kenapa bisa “sakti” gitu menyelesaikan masalah mba Astri. Yang saya tangkap dari cerita mba Iwed adalah mencari substansi masalah. Dan ketemulah self talk mba Astrilah yang membuatnya takut, jadi self talknya dulu yang harus diselesaikan.

Berbekal kisah itu, aku juga ingin lakukan pada Luigi. Dengan mencacah informasi dan menemukan substansi masalah. Aku tau Luigi trauma bersepeda karena kejadian jatuh. Aku lakukan self talk :
Kenapa Luigi jatuh?
Sepedanya tinggi?
Kalo dipendekkan apa tidak bisa jatuh?
Tetep bisa jatuh kalo dua roda bantunya miring?
Roda bantu bisa gak, lurus terus dan gak miring?
Gak bisa
Lalu apa ganti sepeda?
Jika iya, sepeda yang tepat saat pertama belajar sepeda?

Pikiran melayang sejenak dan aku teringat postingan seorang teman tentang Balance Bike. Aku cari informasi lebih dalam. Balance bike adalah sepeda roda dua tanpa pedal. Dan menjadi media belajar bersepeda anak usia dini di negara-negara maju. Sistem kerjanya adalah didorong dengan kaki dengan berjalan atau setengah berlari. Hal ini melatih keseimbangan dengan cara yang benar. Selain ringan, sadelnya pun sesuai ukuran anak. Dan ternyata banyak banget manfaatnya tidak hanya motorik kasarnya yang diasah, melatih keseimbangan sampe mengembangkan percaya diri. Berbekal uang tabungan, aku yakin untuk beli Balance Bike untuk Luigi.

Suatu sore aku tanyakan padanya dengan ilmu Meta model
Berikut percakapannya :
M : “sepeda Lui digantung Bapak ya diatas?, Lui mau enggak kalo Bapak nurunin sepeda, trus dipakai Lui lagi?”
L : “moh Ma, Lui ngkuk ngguling” (enggak mau Ma, Lui nanti terguling) - ((saya menyimpulkan ini kalimat delesi))
M : “Lui ngguling itu gara-gara apa ya?”
L : (dia meragain)
M : “karena sepedanya tinggi ya?”
L : “iyo”
M : “lui kalo dibelikan sepeda Mama yang kakinya bisa napak, Lui mau enggak?”
L : “yaopo Ma?”
M : (saya tunjukkan video kompetisi sepeda balance bike) “ini sepedanya gak ada pedalnya. Pakai kaki. Jadi kakinya Lui napak ditanah, sepedanya juga enggak berat.”
Videonya Disini Klik
L : “ngkuk ngguling yaopo” (nanti terguling gimana?)
M : “Lui tadi ngamati ndak, temen-temen Lui di yutub tadi pakai apa dikepalanya?”
L : “helm”
M : “kenapa ya mereka pakai helm?”
L : “ngkuk ngguling kepalae gak sakit”
M : “nah iya bener, maafin Mama ya waktu Lui belajar sepeda dulu, Lui gak dipakein Mama helm. Nanti kalo sepeda yang baru sudah datang, minta Ayah belikan helm sepeda ya”
 L : “iyo”
M : “Jadi kalo sepedaan pakai helm, Lui berani ndak?
L : “berani”
M : “lui mau belajar sepeda lagi?”
L : “iyo Ma” (tos berdua)

Reframing
Alhamdulillah Luigi dikasih pengalaman jatuh waktu sepedaan. Berarti sangat penting memperhatikan keselamatan meski “hanya” bermain sepeda.

Apa saja alat keselamatan dalam bersepeda?
1.       Helm
2.       Pelindung lutut
3.       Pelinding siku

Apa manfaat alat diatas selain menjaga keselamatan?
Mengajarkan bermain yang nyaman namun aman. Juga mengajarkan disiplin

Briefing
M : “lui nanti pasti ada yang bilang “kogh sepedanya enggak pedalnya?” “sepeda apa iku kogh aneh?”. Lui nanti jawabnya gini “iki sepeda keseimbangan”. Jawabnya gimana kalo ada yang tanya “kogh sepedanya Lui gak ada pedalnya.”
L : “sepeda seimbang iki”
M : “ok sip. Trus kalo sebelum sepedaan lui harus pakai apa ya buat pelindung kepala?”
L : “helm”
M : “iya lui harus pakai helm. Selain pakai helm, Lui pakai pelindung lutut dan siku ya?. Nanti mama yang pakaikan.
L : “iyo Ma”
M : “jadi nanti kalo ada yang tanya sepedanya kogh gak pedalnya, kogh aneh, lui bilang iki sepeda seimbang, trus kalo Lui mau sepedaan, Lui bilang Mama atau Ibuk (neneknya) buat pakaikan helm, pelindung kaki dan lutut ya”
M&L : (tos berdua)

***
Selasa, 11 Desember 2018 saat les kami bawa bekal sepeda dan alat keselamatan dibagasi mobil. Dan mencari tempat latihan pertamanya. Taman Skate&BMX saya pilih karena selain dekat dengan tempat les Lui juga ada lintasan untuk Balance Bike.

senengnya kembali lagi bersepeda setelah puluhan purnama

Disana ada sekelompok anak muda latihan Skateboard yang sayup-sayup kudengar diantara mereka berkomentar “sepedae arek iku loh gak onok pedale” (sepedanya anak itu loh, tidak ada pedalnya). Kalo ditaman saja ada yang berkomentar, bagaimana yang dikampung saat pulang kerumah Ibuk? Hehe. 

safety first !!!

Selamat bersepeda kembali, Luigi si anak berani !!!


You May Also Like

18 komentar

  1. Waah...tadi videonya Luigi aku kasih lihat Mama Bara. Pengen banget beliin Bara...Katanya bagus u koordinasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo bunda Hani. Wah Mama Bara mau belikan Balance Bike buat mas Bara juga :)
      Mas Baraaa, semoga lancar dengan segala terapinya ya. Semangat !!!
      Salam dari Luigi :)

      Hapus
  2. Luiiii pinternya... Masya Allah ... Iya aku juga baru tau klo sepeda tanpa pedal ini yg seharusnya untuk pemula utk belajar sepeda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu Dokter, saya juga baru tau kalo tahapannya Balance Bike dulu, :)

      Hapus
  3. Lui, pinter banget nak. Semangat terus belajarnya.

    BalasHapus
  4. Balance bike itu cocok buat anak usia berapa, ya, mbak?? BEBErapa waktu lalu pernah lihat informasi tentang balance bike, pengen beliin juga nbuat anak saya usia 3,5 th. cocok, gak, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Balance bike untuk usia 2-5 tahun mbak. Tapi yang saya baca2, bisa dimulai sejak usia 18 bulan :)

      Hapus
  5. Luigi, hebat ih berani mengalahkan rasa takut. Dulu sempat ngidam beli balance bike buat kk. Tapi karena mahal g jadi deh. Padahal byk manfaatnya ya mba. Sampe sekarang dia blm terlalu jago main sepeda dan lbh suka pake scooter. Thanks for sharing mba 😊

    BalasHapus
  6. Wah Luigi hebat..berani dan semangat!
    Memang balance bike bagus dan jangan lupa alat keselamatannya biar Mama tenang juga..:)

    Selamat bersepeda lagi Luigi!

    BalasHapus
  7. Luigi hebaaat.. aku aja sekali jatoh waktu belajar motor langsung kapok bun.. ampe sekarang Alhamdulillah trauma dan gak mau lagi naek motor hehej

    BalasHapus
  8. Ihihi aku mocone ambek ngikik mba, membayangkan Lui kecil dengan logat jowotimuran kuentheeel iku wkwkwkwk. Semangaat ya Lui!

    BalasHapus
  9. Selalu suka dialog Lui dan mamanya. Lui pake bhs Suroboyoan hehe... Semangat Lui sayang :)
    Wah, balance bike emang blm umum di masyarakat kita, ya. Si kecil saya (2y4m) pun blm punya. Tapi sehari2, dia kalo sepedaan malah ga mau mancal pedal. Persis para balance biker cilik itu

    BalasHapus
  10. Ya Allah kepalamua sampe gitu mbak. aku paling nangis itu mbak klo jadi kamu.. btw keren aja si lui langsung di arena sepeda gitu ehhehehe... sehat2 ya ganteng

    BalasHapus
  11. Huhuhu gak tega liat Luigi berdarah2 gitu mbak huhuhu.. Tapi hebat mbak, bisa membuat Luigi mau sepedahan lagi. Caranya juga kereeen, salut deh sama dirimuuu

    BalasHapus
  12. Wahhh Luigi kerennn, akhirnya mau sepedaan lagi. Keren abis mamanya yg berusaha mngatasi trauma Luigi dgn sabar n cntik hingga Lui mau spdaan...top dh

    BalasHapus
  13. Luiii,beruntung banget deh punya mama yang rajin belajar, upgrade ilmu terus buat mengasuh Lui dengan baik.
    Saya butuh banget nih model self talk kayak gini, untuk banyak hal, baik parenting maupun untuk hal lainnya.
    Salut banget banyak hal-hal yang sebenarnya gak terpikirkan jadi terpikirkan karena metode self talk ya.

    Kakak Darrell dulu say beliin sepeda usia 4 tahun, tapi saya gak bolehin dia belajar sendiri, takut dia jatuh.
    Alhasil lamaaa banget baru dia bisa sepedaan hahaha
    Emang kudu beli sepeda model gini ya, natr adeknya mau saya beliin gini deh, buat belajar keseimbangan.

    Btw kacian banget tuh kepala Luigi, kalau saya udah panik luar biasa dah itu, tapi untung sama ibu ya :D
    Sehat selalu ya Lui, biar mama ajak #DolanKaroLuigi terus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha adek pinjam punya Luigi boleh kok, hehe... Amin semoga sehat selalu semua ya mbak Rey :D

      Hapus