Kamis, 16 Maret 2017

Serunya Menjadi DINK Family

Saya mengenal istilah DINK family ketika jalan-jalan berselancar di internet sampe nyasar di website (SINI). DINK merupakan singkatan dari Dual Income, No Kids. Seperti judulnya saya dan Adit pernah menjadi DINK family. Yap kami sama-sama bekerja dan memiliki penghasilan namun tanpa ada anak. Jadi, semenjak diajak menikah Adit, saya memang membuat kesepakatan padanya untuk menunda memiliki anak terlebih dahulu. Bayangkan usia 24 tahun, tau apa saya tentang hak dan kewajiban suami istri. Boro-boro hak dan kewajiban suami istri, rumah tangga gambarannya seperti apa, masing ngawang di otak saya. Yang saya tau, kalo menikah susah. Saya gak bisa jalan-jalan lagi. Udah itu aja. Cetek banget niiih pikiran ane. Haha. Sehingga DINK konteks kami, bukan karena kondisi. Melainkan karena pilihan dan kesepakatan kami berdua. Dan jika dihitung, kami menjadi DINK family selama 2 tahun 2 bulan sebelum akhirnya anak saya, Luigi lahir kedunia. Kami ingin-ingin sama-sama belajar dan beradaptasi dalam berumah tangga.



Ternyata banyak hal yang sangat berkesan buat saya, selama menjadi DINK family. Banyak hal yang bisa saya pelajari dan lakukan. Saya dan Adit adalah pasangan yang pacarannya (atau ta’arufnya atau apalah itu istilahnya) sedikit nekat. Saya dan dia bukan teman sepermainan yang kemana ada dia selalu ada aku *kayaknya kedengaran suara Bunda Maia nih*. Kami saling mengenal adalah ketika akhir semester perkuliahan. Tetiba setelah berkomitmen saya memilih bekerja di Jakarta sementara dia bekerja di Gresik. Sehingga LDR gitu deh. Sepulang dari Jakarta, saya pindah kerja di Babat Lamongan, sebelum akhirnya terdampar berjuang sendiri jatuh bangun di Bojonegoro. Barulah ketika saya kerja di Gresik komunikasi jadi lebih intens. Ketika baru saja memulai intens komunikasi, saya langsung diajakin nikah. *etdah *mimpi apa saya semalem *target nikah usia 27 kandas.

Otomatis yang sebelumnya saya PP Surabaya Gresik kala kerja, jadi pindah rumah di kontrakan imut nan pengab di Gresik. Hidup serumah berdua doang. Ini macam anak kelinci ditinggal induknya deh.*Nampak dramatis*. Darisanalah petualangan sebagai istri dimulai.

Pertama saya bisa mendalami sifat, dan belajar memahami, mulai kebiasaan kecil yang tak terlihat di masa pdkt. *hasyek
Misalnya nih, saya sih taunya dari cerita-cerita kalau dia telfon dan cerita kegiatannya. Teratur dan tertata banget, gak kayak saya. Dan ketika hidup seatap sama dia, saya kadang ngos-ngosan ngikutin ritme kerja dia. Mulai bangun sampai tidur lagi ditata detail. Sampe diatur jam nya juga. Darisana akhirnya penyesuaian kebiasaan, sifat, dan kesukaan.

Kedua pengen banget jadi istri sholehah (yang jadi perhiasan paling indah) *uhuk.  Maka saya juga pengen dong, masakin suami. Apah masak? Hus jangan ketawa. Saya ini ya, yang awalnya masak air aja bisa gosong, akhirnya bisa nyentuh dan bergelut dengan dapur juga loh. *mana tepuk tangannya?* Ya masak yang gampang lah, ayam dikasih tepung bumbu trus goreng, tumis kacang panjang wortel dan udang, dadar jagung, sayur sop, sambel terasi dan (haduh sambil mikir panjang) dan udah gak ada kepanjangannya lagi. *maaf lahir bathin mas suami* *kelebihan saya cuma gitu doang dalam masak memasak*. Tapi saya niat bener belajar masak, beli buku masak, eksekusi, sampe akhirnya tau jenis bumbu dapur. *prestasi

Belajar dunia rumah tangga
Banyak membaca buku dan kisah-kisah pernikahan. Buku tulisan Asma Nadia, Pipit Senja saya lahap aja. Apa sih hak dan kewajiban suami istri. Kita harusnya ngapain aja jadi istri. Gimana cara bikin suasana rumah jadi nyaman.

Belajar dunia per Ibuan
Saya jadi paham bahwa tes TORCH itu penting, saya tau bahwa saya punya CMV, saya ikutan join grup Rumah Ramah Rubella karena baca blog mami Ubii, saya jadi tau bahwa ASI itu luar biasa. Saya baca buku ASI dan belajar persiapan busui bekerja untuk kesuksesan ASI. Semua alat pumping ASI, Alhamdulillah sudah tuntas sebelum Luigi lahir. Dan ketika saya akhirnya melahirkan, saya jadi tidak mudah percaya mitos-mitos busui yang sering terdengar di kalangan para ‘orang tua’.

Belajar dunia parenting
Buku pertama yang saya baca adalah Baby Book. Ditulis oleh seorang dokter anak di bantu anak-anaknya yang juga dokter anak dan istrinya yang seorang perawat. Tau bagaimana teknis stimulasi anak dari buku-buku. Oh jadi anak bayi tuh ada tahapan pembelajarannya ya, dan kenapa penting stimulasi di masa golden age *sambil manggut-manggut

Mulai nulis blog
Saya itu dari SD punya buku Diary , tapi yang saya catat adalah tanggal-tanggal penting seperti kapan saya kena cacar air, saya suka telfon di telfon umum, saya ikut lomba menyanyi, gerak jalan dan senam SKJ. Nah giliran SMP hampir setiap hari saya catet tuh kejadian dalam hidup, sampe macemnya banyak. Kalo SMA saya nulis di file MS Word namun sayang banget ilang. Kuliah udah enggak pernah, cuma sering alay dengan nyetatus galau di FB. Barulah taun itu saya mikir gimana supaya catatan saya enggak ilang, blog lah jawabannya. Dari situ saya bisa banyak pandangan. Saya berselancar, jalan-jalan ke blog orang, baca kisah-kisah pernikahan orang lain, ada hikmah, ada perjuangan, jadi tau jatuh bangunnya seorang single parent, dalamnya luka hati akibat KDRT, dan bagaimana menjadi Ibu yang realistis.

Belajar merawat diri
Sejujurnya karena saya bingung, dikemanain gaji saya ini. Toh semuanya sudah dipenuhi Adit. Akhirnya sok sok an ke tempat perawatan wajah. Ternyata banyak banget aturannya, ada krim siang, itu masih di tambah sunblock, ada krim malam yang bikin tidur saya enggak boleh gerak ke kiri dan kanan. Cuma hadap langit-langit kamar. Trus sampe pada kulit saya mengelupas. Belum lagi sekali nebus krim dari dokter, yang entah itu dokter kulit apa cuman dokter umum, bisa ratusan ribu, bahkan bisa hampir sejuta. *gubrak* *menunduk lunglai di pojokan kasur*. Akhirnya saya memutuskan berhenti. Ikutan perawatan wajah gitu bukan saya banget. Saya tersiksa dan memilih jalur awal. Bedak Marcks tabur. *duta bedak Marcks. Dan tiap sore pulang kerja mampir ke tempat fitnes buat olahraga. Hidup sehat yang berefek menjadi semangat menjalani peran sebagai istri.

Jalan – jalan
Diantara semuanya ini yang paling berkesan. Bisa jalan-jalan haha. Diantara jadwal kerja yang padet, kami masih bisa ke :
Museum Angkut Batu, ke Tretes, ke Taman Safari Indonesia, Prigen Pasuruan, ke Madura, ke Djogja dan Magelang
saya pernah kurus haha


M
Dari jalan-jalan kami bisa kuliner. Dan Aditlah tersangka yang bikin gajih perut saya makin numpuk *sambil nutup pakai kerudung*

Membangun bisnis
Suami saya ini orangnya jiwa dagang. *meneladani Rasulullah :)* Selain ngantor kalo pagi, kami berdua membangun bisnis bernama Scudetto Sport Gresik yang menjual segala macam kebutuhan olahraga, namun yang paling banyak adalah serba serbi sepak bola. Memulai dari Nol. Mulai masang tempat majang kaos, beli manequin pakai motor dari Surabaya, mulai enggak ada yang datang kerumah buat beli, sampe akhirnya kelabakan karena banyak pembeli. Sampai akhirnya ada ide, mendirikan tim futsal putri yang memang belum pernah ada di Gresik. Antusias para peminat futsal putri sungguh diluar dugaan. Banyak banget. Sampe akhirnya pernah diliput oleh Jawa Pos. dan beberapa kali mengikuti pertandingan futsal di Surabaya dan sekolah Gresik.





Itulah serunya menjadi DINK family versi keluarga kecil saya. Masih ada hal lain seperti banyak menabung, kerja bakti rumah bisa tiap saat, Ngemall bisa seminggu sekali, belum lagi ke car free day dan car free night pada tahun baru di Surabaya. Ah seru banget masih berdua. Saya bisa mempersiapkan semuanya. Istilahnya ‘learning by doing’. Saya seneng akan keputusan menunda memiliki anak setelah menikah, namun saya lebih bahagia ketika akhirnya bisa bergelar Ibu. Lengkap sudah dunia ku. Dari DINK Family saya jadi tau bahwa rumah tangga adalah perjuangan, punya anak juga bisa di rencanakan, dan menjadi istri dan Ibu itu ilmunya banyak banget.