Selasa, 08 November 2016

Traveling dengan Bayi MPASI



Wah bisa ke Jakarta lagi setelah sekian lama. Kangen dengan kota sibuk dan bising seperti Jakarta. Saya benar-benar menantikan hari ini. Bisa balik lagi ke Jakarta. Apalagi kalo baliknya jalan-jalan haha. Tanggal 06 November 2016, pakdhe nya Lui menikah. Kita bertiga akhirnya terbang ke Jakarta, yup Lui diajak. Karena harus membawa bayi, maka pastinya lebih rempong alias ribet. Bawaan barangnya gak bisa disamakan seperti liburan berdua doang sama Adit. Dan persiapannya harus detail. Aku enggak mau, ada sedikit pun yang tertinggal. Kalo perlengkapan bayi ada yang ketinggalan, bisa berputar kebalik tuh dunia. Misal nih kalo pospak ketinggalan, sementara dia lagi pup banyak-banyaknya, huah bisa pengen kabur tuh Adit wkwkwk. Semua harus bener-bener direncanakan dengan baik. List perlengkapan sampai hal yang terkecil.
Hal-hal yang aku siapin pengalaman liburan kemarin antara lain  :
  1. Pilih transportasi yang sesuai
Maksudnya gini nih. Khan alat transportasi ada banyak tuh. Ada transportasi darat, laut dan udara. Setiap alat transportasi ada plus minusnya, meski secara harga sama alias sebelas dua belas. Misalkan, harga tiket kerete api kelas eksekutif seperti Argo Anggrek bisa hampir sama dengan pesawat seperti kelas ekonomi Lion air atau Sriwijaya Air. Namun, secara kenyamanan jelas kelas eksekutif lebih nyaman. Tapi kita bisa “membeli” waktu jika menggunakan pesawat. Pengalaman kemaren seperti ini, sebenernya pakdhe Lui belikan tiket ekonomi kereta api untuk semua keluarga dari Surabaya dan Sidoarjo. Berangkatnya Jumat malam, acaranya sih masih Minggu pagi. Sementara baliknya di belikan kelas bisnis Gumarang jam 16.00 hari Minggu itu juga setelah acara. Kalau saya cuma berdua doang sama Adit, ya gak masalah naik apa aja, dan pasti memilih ikut rombongan keluarga lah. Naik apa aja hayuk aja deh. Namun, karena membawa bayi yang saya pertimbangkan seperti ini :
-          Bayi MPASI itu makin banyak tingkah, dan makan 3x sehari sama seperti kita
-          Bayi pasti ada potensi rewel
-          Bayi tahan tubuhnya tidak kuat seperti orang dewasa
Kalau saya pilih transportasi kereta api, nyaman tapi lama. Sementara dalam ke-lama-an itu kita ya cuma bisa di kereta api itu doang sampe bener-bener nyampe stasiun tujuan. Lah kalau dia jejeritan lama, dan diajak muter antar gerbong gak bisa diem bisa mati gaya tuh kita. Belum lagi mengenai tidurnya dia. Dalam kondisi lama itu, dia hanya bisa tidur di tempat seadanya. Atau mentok : gendong!. Beda khan kalo dia tidur di kasur yang bisa gaya apa aja. Saya mikirnya, pasti bikin dia capek. Sementara kalo bayi capek efeknya bisa sakit. Belum lagi misal dia selama di kereta api 9 jam (kelas eksekutif Argo Anggrek 9 jam), berarti minimal harus menyediakan 2X makan. Makin ribetlah mengenai mempersiapkan MPASI nya plus cuci steril alat makannya. Akhirnya kami pilih transporasi udara. Meskipun kelas ekonomi, tapi jarak tempuh sangat singkat. Jauh lebih cepat beberapa kali lipat di banding jalur darat. Mikirnya sih, dia gak kelamaan di perjalanan. Perjalanan satu jam, maksimal sama ambil barang di bagasi dua jam, tapi dia udah bisa langsung istirahat di tempat tujuan. Semua balik lagi ke kebutuhan ya. Pilihlah alat transportasi yang paling sesuai untuk budget, waktu dan kenyamanan (ibu dan anak).
Lui pertama kali terbang

  1. Booking tiket jauh jauh hari
Nah ini paling penting. Pesanlah dengan penuh perencanaan. Menurutku kita pesannya gak hanya buat berangkat nya aja, tapi sekalian pulangnya. Sehingga jelas, kapan dan jam berapa berangkat, hari apa dan jam berapa jadwal terbang kembali ke kota asal. Sekarang udah mudah banget kogh. Bisa lewat traveloka.com atau tiket.com, transfer dan kita bakal dapat tempat duduk. Saya kemaren pesan melalui traveloka.com dan bisa di update jadwal mundur atau maju penerbangannya. Kalau tidak sesuai sama plan kita, bisa cancel dan pindah maskapai lain.
  1. Cek kondisi kesehatan bayi
Cek apakah bayi dalam kondisi sehat atau sedang sakit. Jika sakit ringan, apa masih ada waktu untuk membuatnya minimal tetap segar selama pergi.
  1. List perlengkapan bayi
List sampai detail dan gak boleh ada yang terlewat. Bahkan kalau ada yang kurang, dan dirumah tidak tersedia, langsung cuzz ke babyshop terdekat. Kita jangan sampe menunda-nunda hal penting yang harusnya ada, namun belum masuk koper. Berikut pengalaman saya kemaren :
-          Baju : berangkat pulang jumper panjang. Meminimalisir kondisi dingin dalam pesawat.  Kalau acara, terserah sih mau bawa berapa. Cuman jangan bawa baju seadanya. Bawa baju cadangan yang banyak. Yah sapa tau, namanya bayi tetiba gumoh, muntah atau kotor kena makan MPASI nya bisa aja.
-          Aksesoris : topi atau kupluk, kaos kaki, sepatu pre walker. Saya tidak bawa bantal bayi, karena Lui sejak bayi tidak saya biasakan pakai bantal. Trus bawa selimut juga.
-          Peralatan mandi : sabun, shampoo, dan handuk kecil. Minyak telon optional aja deh. Selama ini saya tidak mewajibkan Lui setelah mandi harus di olesin minyak telon.
-          Peralatan makan : termos air panas, air Aqua, 1 buah mangkok kecil, 1 buah sendok makan Pigeon, gelas sedotan untuk air putih dan sleber. Oia bawa sabun cuci juga seperti Sleek.
-          Makanan bayi : saya sangat setuju bahwa MPASI homamade adalah penting. Banyak kogh buk Ibuk yang bisa kasih anaknya MPASI homamade meski traveling dengan mententeng makanan beku bayi. Namun saya juga enggak anti sama makanan bayi instan. Kenapa? Makanan bayi instan itu sudah terstandart, terdaftar dalam BPOM, tidak kadaluarsa, dan bukan gizi kosong karena ada teknologi pangan bernama fortifikasi makanan.  Menurut saya, memberi makanan instan pada bayi adalah HALAL. Toh cuma dikasih pas liburan dan enggak setiap hari. Kalau dengan ngasih bubur instan saya dan Adit bisa lebih istirahat setiba dari perjalanan udara ya kami pilih itu aja. Kalau dengan bawa MPASI homamade trus pulang Surabaya saya pingsan, yah mending saya realistis aja Jadi selama traveling saya enggak perlu masak, bawa slow cooker lah, bawa peralatan masak macem-macem lah, sampai makanan beku dari rumah. Selama ke Jakarta kemaren, Lui saya kasih bubur instan macam SUN dan Cerelac. Tinggal sobek, seduh pakai air panas, aduk, suapin. Beres. Jiwa saya pun tetap waras, liburan pun tetap ceria. Apah Lui mau dikasih bubur instan? Hehe jangan ditanya itu deh. Gak tau nih, anak saya gampang banget laper. Jadi dikasih makan apa aja pasti mau haha. Oia bisa juga bawa biskuit bayi. Tapi karena tidak ingin kotor, saya tidak bawa biskuit.
-          Kebersihan : tisu basah, tisu kering, pospak(popok sekali pakai), dan hand sanitizer
-          Mainan : karena bayi sedang dalam masa oral, membawa mainan adalah wajib. Mainanya adalah teether bayi. Saya bawa yang simple ya. Bawa model Flexees Dr. Browns dan jari entah merk apa hehe. Dua-dua kesukaan Lui.
-          Obat-obatan : sanmol drop dan termometer, juga Diaper Rash Cream
-          Neck ring : sapa tau hotel ada kolam renang nya, bisa di cemplungin disitu deh baby nya
-          Gendongan andalan yang paling nyaman
Pengalaman kemaren, yang namanya pundak sama tangan rasanya cekot-cekot. Kenapa? Karena saya cuma bawa gendongan model ring. Padahal model itu beneran bikin pegel tangan kiri dan pundak kanan. Saran saya, bawalah gendongan model kangguru seperti Ergo Baby atau bisa juga model 'baby wrap'. Apalagi kalo baby nya beratnya udah diatas 6 kg ya. Selain itu gendongan andalan membuat tangan kita bisa kesana kemari.   
nyesel cuma bawa gendongan model ini

-          Mengenai earmuff, earplug
Jadi gini, dalam pesawat ada istilah turbulensi. Turbulensi itu terjadi karena tekanan udara dan otomatis telinga akan beradaptasi. Cara mengatasi alamiahnya bagi orang dewasa adalah dengan menelan ludah. Karena bayi gak bisa otomatis gitu, maka supaya dia bisa nelan ya di kasih minum. Caranya susuin aja. Lui enggak pakai earmuff atau pun earplug. Awalnya kupingnya saya kasih kapas. Tapi karena lepas terus yaudah saya biarin. Dan ternyata? Aman. Tanpa tangisan. Hanya dengan di susuin. Apalagi waktu take off dan landing adalah hal krusial. Dia pasti kaget karena perubahan tekanan udara.
tanpa earmuff atau tutup kuping

  1. Siapin semua dalam tas / koper
Setelah di list, langsung taruh tas/koper. Jangan dipindah-pindah lagi. Meskipun cuma ambil tisu basah sebentar. Jaga-jaga entar lupa balikin. Koper ini akan masuk bagasi.
  1. Jadwal keberangkatan
Pengalaman kemaren, saya mengambil first flight, yakni jam 05.40. kenapa? Karena saya menyesuaikan jadwal tidur nya Lui. Lui di malam hari akan tidur lama seperti kita. So, saat dibawa ke Bandara dia masih terlelap dalam mimpinya. Ini memberi kesan bahwa hari memang masih malam. Sehingga enggak ada drama nangis dan rewel. Saya berangkat dari rumah menuju Bandara Juanda jam 03.00 WIB naik taxi online. Sampe Bandara, Lui bangun bentar trus tidur lagi.
Termasuk pulangnya ambil penerbangan jam 18.20 karena nyampe Bandara Lui pasti sudah tidur secara jam segitu dia biasanya udah mimpi.
Oia, jangan sampai kita berangkat mepet ya. Ingat ini bawa bayi, pas kita mau berangkat bisa aja dia pup, gumoh, muntah, nangis, rewel gak jelas yang itu membutuhkan waktu penanganan. Apalagi kalau rumah kita menuju ke Bandara harus mendaki gunung dan lewati lembah, byuh lebih baik ‘nganggur’ di Bandara daripada ketinggalan penerbangan. So, berangkat nya jangan mepet-mepet.
  1. Letakkan barang-barang penting di ‘diaper bag’ yang dibawa kemanapun
Saya membawa tas ransel kecil yang saya bawa ke kabin, sementara koper berisi baju-baju Lui ditaruh di bagasi. Isi diaper bag antara lain : teether, pospak, alas ganti pospak, makanan bayi, dan baju cadangan. Tiket dan dompet saya taruh disitu sekalian.
  1. Cari tempat menginap
Setelah tiba di lokasi, bisa menggunakan traveloka.com untuk mencari penginapan atau hotel di sekitar tempat kita itu. Namun, lebih baik sudah direncanakan mau berteduh kemana. Rumah saudara kah, penginapan kah,  apartemen kah atau hotel. Selama di tempat menginap, apa ada tempat buat bikin air panas, dan pikirkan cara mandinya bayi. 
mandi dengan tempat seadanya, tapi Lui seneng :)

  1. Transportasi selama di tempat berlibur
Setelah nyampe Bandara Soekarno Hatta saya naik bus Damri dan dilanjutkan dengan naik taxi aplikasi online, Uber. Selama di Jakarta kami ya naik Uber. Jaman sekarang mah udah serba online. Oia tapi taxi online dilarang ambil penumpang dari Bandara. Dia cuma bisa nurunin penumpang doang. Kenapa? Aturannya enggak boleh.  

Oia ini tambahan aja ya untuk Kebutuhan Ibu
-       Kalau ada potensi menyusui di ruang terbuka, bawalah Apron. Sangat membantu.
-       Pakai jilbab slobok alias langsung pakai. Tanpa jarum pentul dan peniti. apalagi pakai bros, lebih baik jangan deh. Nanti kena bayi. Bahaya khan.
-    Pakai dan bawalah baju bukaan depan/kancing depan
baju berkancing depan memudahkan menyusui

-       Pakai sepatu yang nyaman dan kalo bisa tanpa hak. Kalopun memakai sepatu ber hak tinggi, pastikan nyaman dan enteng. Sehingga gak bikin kita cepat capai.
sepatu jenis sneakers yang enteng banget ini dipakai selama di Jakarta
-       Terakhir, jika masih ASI, enggak usah pumping,
Kenapa?
"Khan bayi sama kita 24 jam."
Lah sapa tau entar PD penuh, sehingga masih butuh di pumping.
"Hadeeeh marmet aja cuy. Ribet dagh bawa gerombolan alat-alat pumping. Serem kalo traveling dengan bayi masih bawa BP dan kawan-kawannya"

Yang juga harus diperhatikan :
-       Berusaha membersihkan peralatan dengan steril
Namanya bayi. Imun nya masih belum kuat seperti kita orang dewasa. So, pastikan alat makan, botol susunya, atau teethernya dibesihkan dengan steril. Minimal di guyur air panas sebelum di gunakan. Pastikan tangannya tidak memegang barang-barang kotor, karena dia udah mulai gerak belingsatan ya.
-       Enggak maksain keadaan
Ini kita bawa bayi ya. Kita pengen jalan-jalan ke tempat A ke tempat B, namun bayi itu belum bisa ngomong. Dia gak bisa ngomong capek, meski dia capek. Sehingga meski kita nya pengen ke pantai lanjut ke mall trus lanjut ke pasar Tanah Abang, ingatlah ini bayi. Rentaaaan sakit kalau capek buk ibuk. 
ayo liburan ceria

-       Berusaha membuat nyaman
Ketika bepergian ke tempat tujuan, pastikan yang dipakai serba nyaman. Misal baju, topi dan gendongan. Pilih bahan yang menyerap keringat. Semakin dia ngerasa enggak nyaman, semakin dia rewel yang tentu bakalan ganggu jadwal liburan bukan?
maen yuuuk

-       Bagaimana saat rewel?
Bayi rewel pasti ada sebabnya. Cek apakah pospaknya penuh? Apakah pup? Berapa lama jeda kita menyusui, jangan-jangan dia haus? Cek jam tangan, sekarang jam berapa, apa sudah waktunya makan atau waktunya tidur? Cek kepalanya, apakah berkeringat, mungkin kepanasan, atau sebaliknya cek kakinya, mungkin kedinginan. Atau evaluasi posisi gendong, apa kurang nyaman. Apa dia bosan. Apa dia ketakutan. Apa tempatnya terlalu ramai. Semua nya di cek satu-satu. Jika inti masalahnya teratasi, InsyaAllah dia tenang kembali. 
Lui mandi bola :)

-       Jangan lupa meminta bantuan pramugari selama dalam pesawat jika kita mengalami kesulitan terutama saat memasang ‘seat belt’ buat bayi.
-   Dan mintalah bantuan pasangan, jika memang perginya sama pasangan. Kalau kita yang gendong bocah, suami yang bawain gerompolan peralatan perang traveling baby. Dan sebaliknya.

Sekian hikmah persiapan traveling dengan bayi yang sudah MPASI ala mama Luigi.  Kira-kira adakah yang kurang ya? hehe

Tidak ada komentar:

Posting Komentar