Kamis, 27 Oktober 2016

10 Perlengkapan Menyusui untuk Ibu Bekerja

Siapa bilang working mom enggak bisa kasih ASI anaknya? Bisa buk ibuk. Bisa. Meskipun jauh dari baby, kita masih kogh kasih ASI ke anak kita. Caranya gimana? Caranya anaknya dikasih ASI perah (ASIP). So, sangat amat 'maha' penting memiliki alat-alat yang bisa membantu kita untuk kesuksesan ASI apalagi ASI Eksklusif. Dan lanjut sampe 2 tahun.

Dulu, saya pikir menyusui itu gampil, gampang banget. Tinggal buka bra, anak buka mulut beres. Lah, kalo udah masuk kerja ya gak bisa gitu dong :D lol. Haha. Ternyata oh ternyata  menyusui itu, hmm bikin emosi naik turun. Jangan dikira menyusui itu mudah dengan konteks Ibu Bekerja. Apalagi konteks saya yang usia Lui belasan hari kembali bertugas. Bayi 2 minggu udah bisa apa coba? Hehe Percayalah padaku, sebagai busui bekerja bukan prioritas beli stoller, box bayi, tempat mandi bayi digital, hiasan kamar bayi, gurita 10 lusin lalalililili... Menurut saya, perlengkapan menyusuilah yang prioritas apalagi ketika jatah cuti sangat singkat. Makanan anak adalah yang utama, apalagi kalau bukan ASI.


Jadi selain butuh ilmu, juga butuh peralatan investASI. Oia peratalan menyusui selain buat kesuksesan menyusui, juga sebagai mood booster tersendiri loh. Kenapa? Karena banyak ragamnya, mulai bentuk dan model. Saya khan suka sama hal-hal yang lucu dan imut, dan peralatan ASI yang sesuai sama kita, bisa bikin semangat pumping. Alias ngumpulin ml per ml ASI perah (ASIP).


Berikut ini menurut ku investASI yang membantu busui bekerja :
  1. Pompa ASI alias breastpump
Ini alat paling wajib dimiliki busui. Dan buat working mom saya sangat amat merekomendasikan pompa ASI eletrik. Kenapa? Untuk meringkas waktu. Sangat efektif dan efisien dibandingkan pompa ASI manual. Sebenarnya menurut AIMI, akan lebih maksimal mengosongkan payudara dengan tangan alias metode marmet. Namun kekurangannya capek, pegel pundak. Saya pernah marmet, 1 jam dapat 60 ml. Dan rasanya enggak mau lagi. Hehe.

petama kali marmet

Buat saya, semakin capek kita mompa, semakin males lah kita untuk mompa berikutnya karena bayangannya mompa itu susah. Buatlah rutinitas mompa sebagai hal yang dinanti. Jadikan mompa ASI sebagai candu, kalau tidak pumping ada yang kurang dalam hari itu. Untuk saya sendiri menggunakan double elektrik breastpump. 15 menit setiap mompa untuk 2 PD, selesai. Saya bisa lanjutin kerja lagi. Oia, memilih pompa ASI itu cocok-cocokan ya. Pompa yang cocok sama saya, belum tentu cocok sama Ibu yang lain. Saran saya pilihlah yang tidak banyak printilan sehingga sterilnya gampang dan pas di kantong (emak emak tetep ini pertimbangan juga hihi). Tapi lebih baik berinvestasi ke double elektrik breastpump.

awalnya saya pakai model single gini, trus saya jual hehe
sangat ringkas menggunakan BP ini :)

  1. Breast shell
Ini khususnya yang pakai pompa single, sehingga jika PD satunya dipompa dan PD satunya menetes, maka bisa di tadahi dengan alat ini. Ingat ya, buat busui yang pumping setiap tetes ASI sangatlah berharga. Selain itu fungsinya juga untuk dipakai ketika PD lecet dan sakit sehingga sebagai alas pada bra menyusui. Jaman saya pakai pompa single, alat wajib saya bawa kemanapun.
sumber : amazon.com


  1. Sterilizer
Fungsinya apa? ya buat mensterilkan laah. Hehe. Jadi gini loh bu ibuk, bayi tuh khan masih rentan banget ya. Imun nya masih belum kuat kayak kita yang dewasa. Sehingga semua baju, tempat tidur, sampai alat makannya pun harus bener-bener steril. Nah, konteks untuk mensteril peralatan tempur ASI, awalnya saya beli merk Crown yang bisa muat 8 botol. Cara kerjanya adalah seperti kukusan. Jadi pakai metode uap. Kasih air 75 ml, tunggu 15 menit dan mesin memutus aliran listrik otomatis. Nah, karena metodenya kukus, sehingga mengakibatkan botol-botolnya masih basah kuyup. Akhirnya masih perlu dikeringkan lagi. Ternyata oh ternyata, kita bisa 2-3 kali steril dalam 1 hari. Sehingga memilih alat steril yang daya nya kecil adalah penting. Alat steril mrek Crown daya nya gede yakni 350 watt dan voltase nya 220 volt.  Belum lagi harus di lap setelah di steril. Iya kalo lap nya juga streril. Akhirnya saya pakai Panasonic Dish Dryer D’Steril. Alat ini faforit saya banget. Karena cara kerjanya memanaskan sekaligus mengeringkan. Tinggal puter pengen berapa menit lamanya, trus tinggal tidur. Selesai. Semua botol, corong pompa, breast shell, teether semua beres dalam 1 alat. Dan alatnya gede sehingga semua peralatan yang akan di steril bisa masuk. Oia jangan khawatir, alat ini masih akan berguna ketika MPASI yang pastinya peralatan makin banyak. Daya nya hanya 236-256 watt.
ini cucian saya pas banyak, menggunakan Panasonic d'Steril, semua muat

  1. Capitan
Capitan ini sangat diperlukan ketika kita pakai metode lama dalam mensteril yakni merebus botol. Jadi karena saya tidak bisa memindahkan D’Steril dimanapun saya berada, saya terkadang pakai cara konvensional dalam steril. Caranya : masak air (biar mateng), matikan kompor, cemplungin semua botol. Nah ambilnya pakai capitan. Kenapa? Panas mamak :D
Oia karena banyak merk, pilihlah yang paling murah aja. Kenapa? Karena toh fungsinya cuma buat angkat botol dan alat2 yang dicemplungin ke panci.
sumber gambar : asibayi.com

  1. Botol kaca/plastik khusus ASIP
Botol yang dibutuhkan adalah botol penampung ASI dan botol penyimpan ASI. Botol penampung ASI ini disesuaikan dengan merk pompa nya pakai ulir standart apa wideneck. Kalau penyimpan ASI bisa pakai botol kaca atau plastik. Kalau botol kaca lebih murah daripada botol plastik karena botol plastik untuk baby harus BPA free. Jika pengen ringkes juga bisa pakai plastik khusus asip. Tapi plastik ini lebih boros karena sekali pakai dan gak cinta lingkungan hehe... Selain itu jika dikalkulasi antara harga botol kaca dan plastik, jelas sangat hemat botol kaca.
harta karun Lui melalui botol kaca di freezer
dok : pribadi
kalau pakai plastik ASIP, bisa muat banyak.

  1. Cooler bag
Fungsinya untuk simpan ASIP selama kita di tempat kerja. Apalagi kalau kerjanya enggak ada fasilitas lemari es. Nah, fungsi lainnya buat nyimpan corong dan hasil pumping buat dibawa pulang. Awalnya saya pakai cooler bag Gabag yang Calmo.

ini coller bag pertama saya, dalam kegelapan

Ternyata kecil kapasitasnya. Kenapa buat saya kecil? Karena untuk bawa 2 corong pompa dan asip gak cukup. Akhirnya saya beli lagi gabag type Ylona. Bisa muat 6 botol kaca dan 2 corong BP. Ringkes dalam 1 tas. Cantik lagi tasnya (balada emak-emak). Sehingga, belilah cooler bag disesuaikan dengan kita nya. Kalau pakai BP manual dan gak banyak printilan, bisa pilih yang satu kompartemen. Pilih yang gak terlalu besar ya, karena kalo kerja secara khan kita udah bawa tas kerja pula. Apalagi saya masih bawa ransel dengan isi laptop. Bisa di bayangin ribetnya kalau kita pakai coller bag yang gede banget. Oia kelebihan merk Gabag bisa tahan dingin 16 jam dengan 2 ice gell. Kelemahan : banyak yang nyamain, karena hampir semua busui suka pakai merk Gabag, haha
.
bawaan segambreng tiap berangkat kerja


  1. Nursing cover / Apron Menyusui
Kalo ngomong wajib, ya gimana ya. Tapi kalau enggak punya, juga di butuhkan. Sehingga mending beli aja. Nursing cover atau istilahnya apron ini berguna sebagai penutup dada saat kita menyusui di ruang terbuka/ruang publik, dan bisa di gunakan saat pumping di outdoor juga loh. Ada 2 jenis apron menyusui, satunya model tertutup melingkar di dada sampai belakang. Tapi ada juga yang nutupin depan aja. Kalo yang nutupin depan aja lebih simpe, karena saya juga pakai yang ini.

menunggu keberangkatan sambil pumping - menuju Lombok
  1. Ice gel / blue ice
Lah ini penting buat di taruh freezer, berguna mempertahankan dingin ketika listrik padam. Nangis lah tuh kalo asip pada cair. Selain itu juga di butuhkan buat ditaruh coller bag pas bawa asip gitu. Murah kogh harganya. Di grup kuliner juga pasti jual, gak cuma babyshop. Oia, ice gell gabag gampang bocor huhu. Saya lebih suka pakai blue ice/ice gel lekuk karena lebih lama mencair daripada ice gel biasa. Di kantor saya bawa 2 buah ice gell biasa dan 1 blue ice kecil merk MAXCOLD.  

yg pojok kiri blue ice yang gede, yang kecil warna biru masih kliatan khan ya

  1. Breastpad
Gunanya untuk penahan ASI. Penting diawal menyusui yang suka bikin penuh PD. Berguna biar ASI gak merembes ke baju. Yup, terkadang secara tidak sadar, ASI tiba-tiba keluar. Bisa karena emang waktunya jam pumping dan gak segera dikeluarin atau karena efek LDR (Let Down Reflex). Maklum ya, Ibu bekerja emang kadang suka ngerjain banyak kerjaan, rempong, urus ini itu akhirnya gak bisa ontime pumping. Yah akhirnya rembes deeh. Disini nih breastpad dibutuhkan banget. Saya pernah tuhh rembes gak karuan. Hmm jangan tanya gimana rasanya :D Oia, breastpad ini ada jenis yang bisa dicuci, ada yang sekali buang. Kalau saya lebih pilih yang sekali buang. Ribet banget tuh kalo yang dicuci lagi, secara nyuci printilan pompa dan botol ASIP aja udah banyak.

tipe yang bisa dicuci. sumber gambar : asibayi.com
tipe yang sekali pakai. sumber gambar : babyzania.com

  1. Media pemberian ASI perah
Karena selama kita kerja yang kita kasih ke bayi adalah asip perah, sehingga perlu juga nih media pemberian ASIP. Ini serba kontroversi deh ya. Ada yang bilang dot bikin bingung puting. Tapi ada yang bisa kasih ASI 2 taun dengan dijejelin dot anaknya..hehe. Jadi gini, botol dot memang beresiko bingput. Sehingga, lebih baik diminimalisir. Banyak media pemberian Asip yang direkomendasikan. Misal kayak softcupfeeder, spluit, pipet, botol sendok alias spoon feeder.

sumber gambar : AIMI

Lha kalo saya pakai apa. Hmm, saya orangnya realistis aja ya. Saya pakai Pigeon Peristaltik for Wideneck bottle. Kenapa? Lembut dan alirannya lambat. Bahkan enggak keluar kalau enggak dihisap. Jadi sesuai aja ya sama kebutuhan saya dan si bayi. Kalau dotnya alirannya deres, bikin dia males menyusu langsung ke Ibunya. Iya khan menyusui ke Ibu, bayik kudu berusaha menghisap dulu. Alhamdulillah Lui pakai botol jenis ini, dan masih baik-baik saja.

dok : pribadi dengan kamera gelap



Nah itu 10 peralatan menyusui yang harus dimiliki Ibu Bekerja menurut saya. Semua balik lagi di kebutuhan Ibu masing-masing. Mungkin masalah konteks kerjanya, atau kenyamanan. Oia peralatan menyusui memang banyak banget ragamnya, sehingga bijaklah dalam memilih. Carilah yang nyaman. yang sesuai kebutuhan dan yang paling murah. Tapi jangan juga menghakimi Ibu yang membeli jenis merk yang mahal. Kenapa? Karena kita tidak tau konteksnya dan jangan sok tau ya hehe. Mungkin Ibu tersebut sudah mencoba puluhan merk, dan hanya merk itulah yang cocok bagi dia dan bayinya. Mahal khan juga tergantung pembandingnya apa secara kualitas. So, happy pumping. Selamat berjuang mengASIhi.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar