Senin, 26 September 2016

Luigi Sarjana ASI (S1 ASI)



Baby Luigi telah menempuh ASI Eksklusifnya. Selama 6 bulan HANYA makan dan minum ASI, sejak lahir. Baby Luigi tercatat sakit 1 kali yaitu batuk. Itupun karena tertular keponakan saya. Mudik lebaran ke Trenggalek menempuh berjam-jam perjalanan macet dan di desa yang minim fasilitas, dia tetap sehat dan lincah. Ah, ini karena ASI dari sang Maha Pengasih. Ngomong-ngomong soal ASI, jujur banyak hal dalam perjalanan ini yang membuat saya ingin berhenti.  Lho kogh? :0

Lui S.ASI :)


ASI. Air Susu Ibu adalah hal yang paling saya siapkan jauh sebelum hamil. Setelah hamil, peralatan menyusui adalah yang saya prioritaskan beli dibanding baju, bedong, gurita, stoller, dan kosmetik bayi macam bedak lotion dan kawan-kawannya. Saya masih ingat, betapa keukeuh nya saya harus memberi anak saya ASI, sampai 2 buku ASI best seller saya pelajari. Sampai kehamilan usia delapan bulan (kalo gak salah), semua yang saya butuhkan untuk ASI sudah tuntas terbeli. Mulai dari botol penyimpan ASIP, breastpump elektric, alat steril sampe punya 2, dll.

Saya masih ingat pertama kali pumping, tidak lebih dari 15 ml. Sampai lama-lama bisa 100ml sekali pumping. Usia Luigi 2 bulan pasokan ASI dari pabrik semakin deras, sampai sering rembes. Saya masih ingat bantal guling basah kuyup tiap malam, saking banyaknya produksi ASI saya (saat itu). Lalu karena sering skip pumping, produksi jadi menurun. Sedih banget kalo hasil pumping menurun. (cerita kesedihan saya di sini ) Selama kerja bawa peralatan tempur ASI yang bejibun. Kadang pompa ketinggalan. Kadang botol yang ketinggalan. Huaah..

perjalanan ASI ku


Pengalaman ketika berlibur sama Adit di Lombok saat usia Lui 3 bulan, saya pumping di manapun saya berada dan membawa oleh-oleh 2,5 liter ASIP. Aman tetap beku sampe Surabaya. Padahal persawat sempat delay. Selama di Lombok saya pumping di ruang tunggu cek in tiket bandara, di musholla bandara Lombok yang imut, di bis, di rumah makan, dan di pesawat . Luar biasa pengalaman menyusui ini.



Buat saya petualangan menyusui ini enggak mudah dengan cuti hitungan jari. Baby usia 2 minggu ditinggal kerja, masih bisa apa? Latch on, masih belajar. Tapi saya harus mengajarinya minum asip dengan botol dot. Saya tidak punya pilihan. Persediaan asip? Saya ingat ketika awal masuk kerja, saya dan Lui posisi di Gresik sementara ASIP saya ada di lemari es di rumah Ibu di Surabaya. Di Gresik saya cuma punya 3 kantung asip 50 ml. Akhirnya apa? saya bawa Lui kerja, naik motor. Apa kabar rasa jaitan secar? hehe...


ASI ku di masa kejayaan :)


Selama ini saya berusaya memenuhi hak Luigi Surabaya-Gresik PP setiap hari. Kadang untuk antar ASI menempuh hujan sangat lebat. Kadang puter haluan dan 2 jam karena ada transformer dengan roda 16 biji, alias truk gandeng mogok. Belum lagi Ibu saya sering bikin down, dan stres dengan bilang ASI saya apa cukup. Saya juga sering baru ketemu Lui setelah 12 jam bahkan lebih. Yah ini buat cerita Lui nanti ya.


Makasih ya Allah atas kesempatan menjadi Busui. Makasih Adit, keukeuh anaknya dikasih ASI aja saat saya tiap pumping tidak lebih dari 20 ml. Terimakasih Ibu saya, mau ‘BERBEDA’ dengan kasih asip anak saya. Yang ketika antar timbang di posyandu, BB anak saya selalu lebih imut dari bayi lain yang minum susu sapi. Juga makasih Ibu Mahfud yang pertama kali ngasih Lui asip dingin. Dari situ saya tau, dia suka dingin. Para tetangga juga yang pada jaga in Lui kalo saya belum pulang kerja. Terimakasih semuanya.