Senin, 26 September 2016

Luigi Sarjana ASI (S1 ASI)



Baby Luigi telah menempuh ASI Eksklusifnya. Selama 6 bulan HANYA makan dan minum ASI, sejak lahir. Baby Luigi tercatat sakit 1 kali yaitu batuk. Itupun karena tertular keponakan saya. Mudik lebaran ke Trenggalek menempuh berjam-jam perjalanan macet dan di desa yang minim fasilitas, dia tetap sehat dan lincah. Ah, ini karena ASI dari sang Maha Pengasih. Ngomong-ngomong soal ASI, jujur banyak hal dalam perjalanan ini yang membuat saya ingin berhenti.  Lho kogh? :0

Lui S.ASI :)


ASI. Air Susu Ibu adalah hal yang paling saya siapkan jauh sebelum hamil. Setelah hamil, peralatan menyusui adalah yang saya prioritaskan beli dibanding baju, bedong, gurita, stoller, dan kosmetik bayi macam bedak lotion dan kawan-kawannya. Saya masih ingat, betapa keukeuh nya saya harus memberi anak saya ASI, sampai 2 buku ASI best seller saya pelajari. Sampai kehamilan usia delapan bulan (kalo gak salah), semua yang saya butuhkan untuk ASI sudah tuntas terbeli. Mulai dari botol penyimpan ASIP, breastpump elektric, alat steril sampe punya 2, dll.

Saya masih ingat pertama kali pumping, tidak lebih dari 15 ml. Sampai lama-lama bisa 100ml sekali pumping. Usia Luigi 2 bulan pasokan ASI dari pabrik semakin deras, sampai sering rembes. Saya masih ingat bantal guling basah kuyup tiap malam, saking banyaknya produksi ASI saya (saat itu). Lalu karena sering skip pumping, produksi jadi menurun. Sedih banget kalo hasil pumping menurun. (cerita kesedihan saya di sini ) Selama kerja bawa peralatan tempur ASI yang bejibun. Kadang pompa ketinggalan. Kadang botol yang ketinggalan. Huaah..

perjalanan ASI ku


Pengalaman ketika berlibur sama Adit di Lombok saat usia Lui 3 bulan, saya pumping di manapun saya berada dan membawa oleh-oleh 2,5 liter ASIP. Aman tetap beku sampe Surabaya. Padahal persawat sempat delay. Selama di Lombok saya pumping di ruang tunggu cek in tiket bandara, di musholla bandara Lombok yang imut, di bis, di rumah makan, dan di pesawat . Luar biasa pengalaman menyusui ini.



Buat saya petualangan menyusui ini enggak mudah dengan cuti hitungan jari. Baby usia 2 minggu ditinggal kerja, masih bisa apa? Latch on, masih belajar. Tapi saya harus mengajarinya minum asip dengan botol dot. Saya tidak punya pilihan. Persediaan asip? Saya ingat ketika awal masuk kerja, saya dan Lui posisi di Gresik sementara ASIP saya ada di lemari es di rumah Ibu di Surabaya. Di Gresik saya cuma punya 3 kantung asip 50 ml. Akhirnya apa? saya bawa Lui kerja, naik motor. Apa kabar rasa jaitan secar? hehe...


ASI ku di masa kejayaan :)


Selama ini saya berusaya memenuhi hak Luigi Surabaya-Gresik PP setiap hari. Kadang untuk antar ASI menempuh hujan sangat lebat. Kadang puter haluan dan 2 jam karena ada transformer dengan roda 16 biji, alias truk gandeng mogok. Belum lagi Ibu saya sering bikin down, dan stres dengan bilang ASI saya apa cukup. Saya juga sering baru ketemu Lui setelah 12 jam bahkan lebih. Yah ini buat cerita Lui nanti ya.


Makasih ya Allah atas kesempatan menjadi Busui. Makasih Adit, keukeuh anaknya dikasih ASI aja saat saya tiap pumping tidak lebih dari 20 ml. Terimakasih Ibu saya, mau ‘BERBEDA’ dengan kasih asip anak saya. Yang ketika antar timbang di posyandu, BB anak saya selalu lebih imut dari bayi lain yang minum susu sapi. Juga makasih Ibu Mahfud yang pertama kali ngasih Lui asip dingin. Dari situ saya tau, dia suka dingin. Para tetangga juga yang pada jaga in Lui kalo saya belum pulang kerja. Terimakasih semuanya.


Penurunan ASI


ASI saya drop. Pernah pumping sampai 1 jam, dan hanya mendapat 100 ml. Saat itu sampai baby el usia 4 bulan, saya tidak pernah bobok cantik dengan tidur sepanjang malam. Diatas jam 12  malam adalah target saya “ngalong”. Yes ngalong itu jadi kelelawar. Saya tidur dibawah (bukan di kasur atas ya), dan menaruh BP disebelah saya dengan saya kasih batas agar aman. Tiap el bangun minta nyusu, saya langsung pompa sebelahnya, atau setelah el nyusu saya pasti lanjutin pompa. Setiap malam tidur saya tidak lebih dari 3 jam.
Trus saya balikin lagi produksi dengan banyak jadwal pumping. Akhirnya kembali lagi, 15 menit bisa 120ml. Yaah namanya manusia. Saya Ibu biasa, perasaan malas pasti ada. Liat breastpump rasanya pengen kabur pernah. Hasil pumping saya naik turun. Pernah pas hari minggu ada majelis taklim, sekali pump 50 ml. Menurut saya tidak ada target yang paling bikin stres saya, kecuali target dapat berapa ml buat makan el. Tiap hari, tiap saat pumping. Di usia el 4-5 bulanan, produksi ASI stabil 100 ml per pumping. Harusnya kalau sy lebih rajin, pasti bisa lebih 100 ml.
Di usia baby el 5 bulan, ASI yang keluar hanya 5 menit saja. Tapi saya tetep pompa kosong minimal 15 menit. Saya harus kirim surat ke otak, bahwa anak saya butuh ASI, tolong diproduksi terus. Bagaimana rasanya pompa kosong? Down, jelas. Jenuh, pasti. Kadang saya sampe pompa kosong 30 menit. Tiap 15 menit, hanya 20 ml.

yang tersisa setelah full dan penuh sesak
Sampai hari Jumat malam 5 Agustus 2016 saya nangis sejadinya-jadinya. Saya stress kenapa ASI saya keluar sedikit sekali. Setiap pompa hanya 20 ml. Sementara dalam 5 menit saja El bisa menghabiskan 100 ml. Adit bilang ASI pasti keluar. Padahal saya pengen nyerah. Tapi Adit malah membesarkan hati dengan ”Kamu mikir apa? Kamu enggak usah mikir macem-macem. Kamu stress apa? Kalau ASI sedikit disyukuri dulu, Sabar. Lama-lama pasti banyak lagi”. “Tapi kalo gak cukup gimana bi?” (sambil air mata gak berhenti keluar). Saya sudah membatin, semoga ada win win solution. Tapi malah Adit bilang kayak gini “Ayok beli tas yuk. Kamu khan pengen tas. Hari minggu kita jalan-jalan. Nonton dan beli tas. Aku belikan V.Soy ya habis gini. Kamu minum V.Soy terus.” Dilanjutin “Oia Car Seat sudah aku tanyakan teman ku harganya, kamu khan pengen Car Seat buat Luigi, tunggu ya“
Apah?




Di otaknya Adit tidak ada terlintas memberi anak nya susu formula. Antara bersyukur, antara tertekan, suer malah kepikiran. Berarti ASI saya harus tetep keluar. HARUS!!!
Akhirnya bener aja saya dibelikan tas Export warna abu. Ini tas yang dibelikan Adit di TP. Supaya saya seneng dan ASI ngucur. Dan setelah beli tas apakah ASI saya ngucur? Tidak sama sekali. Tetap tidak lebih dari 20 ml. Tiap pumping saya ulang 3X per 10 menit. Dan hasilnya selalu tidak lebih dari 70 ml kalo dikumpulkan. Setiap saat lihat freezer yang tinggal 4 kantung ASI. Berdebar-debar tiap saat, apa cukup buat besok ditinggal kerja.

Trus hari Sabtu saya cuti karena sakit. Disitu kalo pompa bikin nangis. Kalo Lui pengen menyusu, dia ngamuk. Mungkin karena enggak ada alirannya. Karena udah aku pompa dapat 70 ml. Dan akhirnya,  hasil pompa yang 70ml itu diminumin langsung pakai botol dengan aku pakai sleyer. Lah gimana gak gitu. PD rasanya kosong, gak ada isi. Luigi ngamuk gak karuan karena pasti alirannya sangat lambat. Mana saaya tega. Mikir terus, apa saya egois dengan target saya harus ASI. Sementara BB anak saya imut Bu Ibuk. Di usia Lui 5 bulan, BB nya hanya 5 kg sajaaah. (nangis semalam sesenggukan).

Tapi saya berusaha terus. Dengan naikin jadwal pompa. Gak hanya itu, segala macam booster ASI saya beli, sodara-sodara.
Dari mulai
- jenis obat : Molocco B16, Milmor NF, Asifit.
- jenis teh pelancar ASI : mamabear,
- jenis susu kedelai : V.Soy, Mamasoya,
- jenis vitamin menyusui : Blackmores.
Itu kalao di total bisa sampe ratusan ribu cuma buat booster. Tapi mikir lagi, apalah arti ratusan ribu rupiah dengan kedahsyatan kandungan ASI.
Sampai Lui tercapai ASI eksklusifnya di usia 6 bulan. Hanya ASI saja makan dan minum nya. Yeaaaahh. Gimana perasaanku? Bangga kah? Legaaaaakah....???? Belum kakak. Masih lanjut perjalanan menyusui meski dia sudah MPASI. Darisitu semakin galau. ASI tidak pernah naik ml. Sampai akhirnya Lui timbang di Puskesmas, BB nya masuk batas bawah, hampir garis merah. Bayangkan bagaimana perasaan seorang Ibu, anaknya BB nya di garis merah. Apa kata dunia? Apa anak saya kurang gizi? Mikir lagi. Apa Lui harus nerima donor lagi? Apa saya menemui Konselor Laktasi? Tapi balik lagi, ini waktunya mepet. Harus memutuskan dengan cepat. Mikir panjang, merenung, nangis, menyesal, merasa bersalah, shalat lebih panjang sambil sesenggukan, banyak liat foto ASI kejayaan jaman dulu, endebrew endebrew, lalalalilili, dan sampai pada titik
 -win win solution - dengan Adit.

Saya lobi Adit, “Bi gimana kalau Lui di campur sufor untuk naikin BB nya?”
Yup, saya yang selalu getol ngedukasi adit buat jadi ayah Asi, akhirnya saya juga yang mohon pada Adit supaya Lui dicampur supi (susu sapi), dan apa jawaban Adit?
Adit sepakat.
Hufftt.
Dan yang lebih menyedihkan dari cerita ini saya sendiri juga loh yang beli merk susu sapinya. Ya Allah, Nak. Maafkan Ibu. Sambil gemeteran megang susu sapi itu. Dalam hati bilang “Dimana semangat ngASI saya dulu, tapi ini juga demi kebaikan Lui kogh, toh susu sapi juga BUKAN RACUN, toh Lui udah tercapai ASI eksklusifnya” dan berakhir di kasir pembayaran.

Setelah Lui ASI di mix sufor, saya getol pompa. Entahlah yang awalnya pompa cuma keluar di 5 menit awal, ini bisa sampai 15 menit dan yang hasil nya awalnya 50 ml bisa balik minimal 100 ml lagi tiap pompa, malah bisa lebih kadang 170 ml. Hmm ada apa ini? Usut punya usut, mungkin saya merasa jauh lebih tenang. Tanpa ada tekanan harus ASI dapat sekian. Mungkin karena tidak khawatir Lui kekurangan cairan susu, sehingga tiap pompa pun santai tanpa beban. Kupikir faktor ini yang akhirnya ASI ku lancar lagi. Hmm...  
Jujur, petualangan ASI eksklusif (6 bulan) ini bener-bener bikin aku bahagia, senang, terharu, sedih, menangis, tertekan, dan semua bentuk emosi yang naik turun. Saya sering nangis sendiri sampe mata sembab, saya sering merasa bersalah, saya sering melamun hanya karena ASI buat Lui. Saya sudah berusaha idealis harus MEMBERI ASI, sejak BELUM ADA LUIGI. Sebelum program hamil saya sudah membekali diri dengan info ASI. Segala perlengkapan menyusui lengkap sebelum Luigi lahir. Saya edukasi Adit mati-matian, sampai apapun yang dibutuhkan buat pumping, selalu dibelikan. #Maaf bi, jika akhirnya begini.
Memang, Lui belum bisa memilih, saya lah sebagai Ibunya yang memilihkan apa yang dia makan dan minum. Tapi percayalah, menjadi Ibu bukan melulu ngomongin ASI, masih ada banyak tantangan yang harus banyak di pelajari. Bagaimana makannya, gimana kalo dia tutup mulut alias sulit makan, bagaimana stimulasi perkembangannya, apa aja permainan untuk tumbuh kembangnya, bagaimana melatih disiplin, bagaimana mengajarinya berbagi, bagaimana mempersiapkan dana kesehatan dan pendidikan nya, bagaimana @#$%^&*((*###### intinya terus berjejer di belakang.

Dan di pengalaman ini aku belajar, bahwa terkadang idealisme kita sebagai orang tua, tidak selalu lurus, tidak mesti sejalan dengan realitas. Apapun pilihan Ibu, saya paham bahwa ASI memang HAK seorang anak. Tapi kita harus realistis. Sesuai keadaannya. Dan membuat jiwa Ibu agar tetap waras, sehingga tetap bisa mengasuh anak dan mengurus suami, juga tetap fokus bermanfaat buat orang lain dalam misi kerja sosial juga tidak kalah penting. Kalau ada yang bilang “Lah Ibu lain bisa kogh, juga kerja, ngurus anak suami dan tetap HANYA kasih ASI ke anaknya sampai 2 taun". Hmm, biarlah saya merasa ideal menjadi Ibu dengan versi saya sendiri. Versi suami saya. Bukan Ibu ideal versi orang lain. Saya manusia biasa. Semoga besok Lui mengerti, bahwa Ibunya sudah berusaha, demi melakukan yang terbaik versi Ibunya sendiri. InsyaAllah saya terus berusaha memerah ASI (meski sementara Lui mix sufor, semoga nanti bisa lepas sufor ya, Nak). Seperti janji saya pada Lui. Sampai tidak bisa menetes lagi. Sampai benar-benar tidak keluar lagi. Saat itulah, saya akan berhenti mengASIhi. Bismillah, berjuang berjuang !!! #meweeek hiks