Selasa, 14 Juni 2016

kisah jadi Ibu II



Cerita sambungan

Akhirnya aku di bawa di ruang perawatan, disana sudah ada Ibuk, Adit, Bapak, Ibu adit, Davin dan mbak Erti. Bayi dikasihkan ke aku langsung IMD. Bersyukur bayi sudah pinter menyusu. Lama...mungkin sekitar 1 jam. Kondisi aku saat itu, tetap puasa. Tangan masih di infus. Dan aku baru tau kalo nifas itu banyak darah melebihi darah haid beneran. Enggak ngerasa sakit sama sekali operasi secar itu. Baru agak sorean, mungkin bius sudah ilang, udah gak tau ngungkapin rasa sakit jaitan. Gerak sangat terbatas. Kateter masih terpasang. Dan ternyata Ibu ku enggak dampingi aku malam hari aku jadi Ibu. Akhirnya Ibu adit lah yang nungguin aku sama Adit. Jam 7 malam aku baru boleh makan dan minum. Ya Allah akhirnya. Aku dibelikan adit nasi goreng udang. Langsung lahap tak bersisa. Disuapin pula. Bisa dibilang ini pertama kali ya adit se perhatiannya sama aku, sampe ada acara suap suapan (setelah resepsi an nikah). Hahaha. Penting diingat nih.
Malam pertama jadi Ibu, sakit sekali. Bayi nangis tiap saat karena haus lapar tapi aku susah gerak. Aku masih nyari posisi yang pas dalam gendong. Gak bisa tidur. Paginya di seka suster, ganti baju. Itu rasanya AC kamar gak berasa sama sekali saking capeknya aku. Di tawarin adit apa mau pindah kamar yang lebih nyaman. Jujur aku butuh AC. Secara sejak hamil aku gak pernah bisa tidur dalam kondisi tanpa AC saking hormon bikin tubuh hawa panas meningkat terus.


Besoknya 19 Februari 2016 Ibu Adit pulang. Alhasil aku cuma berdua sama adit ngurus bayi. Ibuku baru sore ke RS. Ternyata setelah liat kondisiku pasca operasi, Ibu ku kram perut, sakit perut yang kebangetan (katanya) saking bayangin sakitnya aku di bedah perutnya. Karena Ibu kan pernah ngerasain sakitnya operasi saat rahim nya diangkat. Makanya pasca aku operasi Ibu pamit pulang. Bisa ya kayak gitu. Hehe.Selama di rumah sakit yang biasanya adit sibuk, hidupnya dekat sama hp, selama di RS waktunya hanya buat aku dan bayi. Sejarah lagi ya ini. Perlu di ingat terus. Haha. Lah mau lahiran aja aku ambil nomer antrian kontrol Obgyn sendiri, motoran coba, bawa perut segede umur 9 bulan. Antara strong banget dan kemana nih suaminya bahahaha. Tukang parkir RS aja ketar ketir, mbak yakin gak papa pulang sendiri. Mungkin dia mau bilang sinih mbak aku anterin pulang aja. Tapi mikir lagi sapa yang jaga parkir RS entar, akhirnya gak jadi bilang hihihi

Hari ke 3 Sabtu 20 Februari di RS, aku dilatih tidur miring kanan, miring kiri, duduk bersandar, duduk tanpa sandaran, jalan kaki, alamak rasanya ya Allah. Suakit tak terkira. Perih nyut nyut sexy dagh. Aku udah hampir putus asa pas dipaksa suster harus bisa jalan. Kalo ada kamera, pasti aku sudah melambaikan tangan ke kamera. -.- Duduk aja rasanya teriris iris. Baru pagi dilatih duduk jalan, trus dokter bilang “malam sudah boleh pulang, sudah gak papa ini, kondisi nya baik”. 
Bah! Gile lu Ndro ! -.-

Sebenernya pengen banget bisa segera bisa lari (haha), soalnya hari minggu teman2 Gresik pada wisuda di Ballroom Grand City Surabaya. Tiket seharga 500rb udah ditangan. Dan akhirnya karena bujukan adit, tiket itu dikasihkan yang lain. Sorry sob, aku gak ada di foto bersama, saat kalian pakai toga.

Ternyata ada kabar bayi harus di tes di lab. Karena ketuban aku pecah duluan. Takutnya dia ada infeksi. Lah itu harus 2X tes. Yang hasil tes baru bisa di lihat Minggu malam. Pilihannya bayi ditinggal buat observasi lanjutan apa ibunya nungguin. Ya gak perlu mikir langsung bilang nambah nginep RS lagi deh. Lumayan makan nya enak. Mandi air anget terus. Dan di perhatin Adit mulu. Kya kya kya :D

Minggu 21 Februari 2016, yang awalnya Adit selalu ada disamping aku dan bayi ternyata lengah juga. Dia fokus latihan mengemudi mobil. Dari pagi booo’. Alhamdulillah rejeki Bayi, dia lahir Adit bisa beli mobil. Ya bukan mobil bagus banget dan baru gitu. Mobil second kogh. Tapi Alhamdulillah dengan mobil ini seenggaknya kita mikir, akan jauh lebih aman bawa bayi kemana-mana. Malamnya kita pulang kerumah Ibu di Surabaya.

Hikmah cerita ini :
-          Buat orang lain gak ada, karena isinya curhatan aku mulu -.- sorry yang menyesal baca kisah ini hihi
-          Tapi buat aku sungguh sangat bersyukur atas semua hal yang sesuai khayalan maupun yang tidak sesuai khayalan, (iya aku punya khayalan bisa lahiran di air) dan semua hal yang terencana maupun yang tidak sesuai rencana
-          Bersyukur atas semua kemudahan dalam proses rembes air ketuban sampai nyampe RS dan di buka tuh perut sampe muncul bayi oek oek. Iya sumpah hal ini paling aku takutkan. Kalau sampai bayi enggak langsung nangis saat di lahirkan. Tapi aku masih ingat suara nya serak, saking kerasnya dia berontak.
-          Terimakasih buat Adit, suami aku. Ibu adit, Ibu aku, Bapak aku, kakak Davin, mbak Erti, mas Arif, dan semua orang yang nyempetin jenguk aku di RS Petrokimia selama aku di rawat.
-          Special buat Adit yang mau moto2in aku sebelum operasi, sampai wajah aku pas jemur bayi. Biasanya dia ogah ngelakuin hal begini.

Aku  sekarang sudah jadi Ibu

(ditulis saat anakku sudah 3 bulan, so kurang khitmad ceritanya-.-)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar