Rabu, 20 Januari 2016

Persiapan melahirkan baby Adit Jr



Doa di usia kehamilan sekarang adalah semoga melahirkan lancar dan tercapai cita-cita ku yakni bisa melahirkan ajun secara normal. Terakhir USG memang posisi ajun masih melintang. Selalu ngajak ngomong ajun, anak pinter ngerti mom, muter ya nak, kepala segera di bawah, kepala diatas tulang kemaluan mom ya nak. Bantu mom bisa melahirkan ajun normal.

Entahlah sampai 8 bulan, belum mempersiapkan baju bayi, bedong atau apa-apa. Malah perlengkapan menyusui yang jadi prioritas utama. Sejak mulai belajar ilmu perASIan dari buku sebelum hamil, aku tau bahwa ilmu susu menyusu adalah terpenting karena menyangkut keselamatan dan sistem imun anak. Maka aku tekad kuat akan tetap memberi ASI dan tidak akan memberikan susu formula. Meskipun aku bekerja.

Pertama ngerti ASI penting, sejak Desember 2014 (alias jauuuh sebelum hamil) aku mulai ngumpulin botol-botol buat wadah ASIP. Awalnya dari botol bekas UC 1000 yang dipakai sendiri. Terkumpul puluhan, secara karena dulu kalo kondisi tubuh drop pasti UC 1000 jadi solusi singkat.

Lama lama ngerasa kurang semangat kalau botolnya enggak ada ukuran ml nya. Akhirnya beli botol BabyPax tutup pink (cantik deh botolnya). Trus iseng jalan-jalan sendiri ke babyshop daerah kertajaya Surabaya. Karena belum begitu paham, merk botol ASIP mana yang murah, akhirnya pas di kasih mbaknya botol merk Farlin, asal aku ambil aja. Huah 3 botol harganya mahal (sedih -.-), dan aku sekalian beli botol sendok silikon merk yang sama.

botol plastik ASIP Farlin
Botol plastik sendok silikon Farlin

Yes sejak mengenal istilah bingung put**g, aku tau betapa pentingnya tidak memberi media pemberian dot pada bayi. Efeknya pada bayi enggak mau menyusu pada ibu secara langsung. Si baby nanti keenakan pakai botol karena bayi adalah makhluk yang cerdas. Dia lebih mudah mendapatkan ASI dari botol karena netes2 sendiri kalo dari botol.

So, setelah ada easy feeder Farlin alias sendok silikon, aku beli lagi botol sendok ASI/softcup feeder Nursin’ Smart by InnoBaby. Sebenarnya ada sih yang softcup feeder merk Medela. Tapi kapasitasnya kecil, harganya juga lebih mahal. Makanya aku pilih yang ini. Botol ini kelebihannya selain biar enggak bingung put*ng, juga  bagus bagi pertumbuhan rahang bayi dan secara alami akan mengurangi gas dan colic. Botolnya lentur banget jadi anti pecah tapi tahan gores dan tahan panas. Dan sendoknya bs diganti type B buat makanan padatnya nanti. 
Softcup feeder Nursin Smart InnoBaby

Karena botol sendok silikon/spoon feeder sudah punya, soft cup feeder sudah punya, ngelengkapin media pemberian ASIP lainnya, aku beli juga medela cup feeder yaitu cangkir khusus yang berguna untuk memberikan ASIP pada bayi. Kapasitasnya 30 ml. Penggunaan cup feeder ini fungsinya juga untuk meminimalisir terjadinya nipple confusion.


Kehamilan jalan 8 bulan, aku bilang Adit “Bi, waktunya beli alat pumping niiih”. “ Yaudah mulai hunting ya, mau yang mana, kamu yang lebih ngerti”. “Udah hunting bi, aku udah nemu yang termurah”. Dapat lampu hijau dari pak suami langsung hubungi olshop mba Amel, beli pompa ASI impian yaitu Medela Swing. Hah, kenapa milih medela swing. Iya nih, setelah hunting ke berbagai grup emak- emak, blog emak-emak mengenai review Breastpump, Medela Swing ini punya banyak kelebihan. Mengusung teknologi 2-Phase Expression, dimana ritme hisapannya ngikutin ritme hisapan bayi saat menyusu langsung pada p***dara Ibu. Phase pertama mancing ASI keluar sampai LDR (let down reflex /ngucur sendiri) dan phase kedua yaitu ketika ASI sudah mengucur sedotannya akan lebih dalam.
akhirnya Medela Swing, mimpi yang jadi nyata :)
Kelebihan Medela Swing antara lain:
- Ringan,
- Dapat dioperasikan dengan menggunakan adaptor listrik ataupun baterai ukuran AA,
- Mudah dibersihkan dan disterilisasi,
- (katanya) Spare part dan service center mudah,
- Suara motor enggak berisik (biasanya breastpump itu suaranya kayak mesin pemotong rumput huaaah).
Alhamdulillah aku belinya kena harga rada miring. Moga cocok dengan breastpump ini biar membantu ASI keluar banyak,  karena ASI itu based on supply/demand.

Terus yang lebih penting lagi Medela Swing ini dapet bonus Nipple Medela Calma. Apa kelebihan Calma ini? Dari segi fitur aliran susu yang enggak akan keluar walaupun nipple berada di bagian bawah. Nipple pada botol bayi Medela Calma hanya akan keluar jika sang bayi menghisap. Keuntungannya untuk bayi adalah, bayi bisa dengan nyaman untuk menghisap susu, melakukan jeda penghisapan dan bernafas tanpa beresiko tersedak pada saat ngedot dengan botol ini.

Jadi ceritanya buat jaga-jaga aja niiih punya banyak media pemberian ASIP. Mungkin kalo pakai botol sendok silikon  baby Ajun enggak mau, pakai botol sendok ASI Nursin Smart Innobaby enggak mau, sampai cangkir juga gak mau, niplle Calma baru bisa dipakai supaya tetep ga bingung put**g. Tapi pemberian ASIP dengan media Calma ini option terakhir ya karena harganya yang mahal kalo beli terpisah (suer mahal -.-).
ini kalo di pretelin buanyak isinya
Setelah punya botol buat nampung ASIP, cup feeder, soft cup feeder, breastpump, aku sekalian nyari sterilizer. Apa lagi nih gunanya. Alat steril ini fungsinya mensterilkan botol bayi, dot, breastpump dan perlengkapan makan bayi setelah dicuci bersih trus dikeringkan dengan uap/udara panas sehingga steril. Hal ini lebih simple dari pada menggunakan metode konvensional rebus merebus. Trus aku hunting merk apa yang masih ramah kantong tapi banyak yang pakai. Nemu lah merk Crown. Nah merk ini macem2, ada yang muat 1 botol, 6 botol, dan 8 botol. Aku langsung pilih yang bisa muat 8 botol sekalian. Yaudah pesen onlshop di mb Amel sekalian botol kaca ASI BKA. Beli botol kaca ASI merk BKA karena botolnya cantik ada ukuran ml nya.


Setelah yang prioritas tentang menyusui ada, aku beli capitan sterilizer yang fungsinya penjepit sat mengangkat botol susu, dot dan lainnya setelah proses sterilisasi.


Trus ini sih enggak ada hubungannya dengan perlengkapan menyusui, cuma persiapan lahiran aja hehe.. Mempersiapkan Kartu Tumbuh Kembang Bayi/Milestone Baby Card  yang fungsinya untuk mengabadikan setiap moment berharga pada tahun pertamanya nanti. Aku dapat Kartu #TahunPertamaku dari hadiah majalah Ayah Bunda yang edisi 03 September 2015. Aku dulu nyari ini sampe di tempat agen majalah Jl Diponegoro Surabaya. Enggak ada. Terus nyari lagi di toko buku Toga Mas dekat KBS barulah ada. 



Setelah liat list perlengkapan menyusui mana yang belum, wohaa ternyata masih banyak nih. Oia semua perlengkapan diatas, aku kumpulin satu-satu jauh sebelum hamil, dari mulai beli buku tentang ASI mba Nia Umar dari AIMI, buku ASI mba Monica Purba, trus ngumpulin dari mulai botol wadah ASIP, breastpump dll sampai kekumpul sekarang di usia kehamilan 8 bulan. Enggak bisa bayangin, jika langsung beli semua dalam satu waktu, huaaah.. -.-

Jika ditotal semua pasti akan terasa banyak dan berat ya, tapi aku mikirnya dibandingin kalo buat beli susu formula, hmm mungkin yang kukumpulkan ini enggak ada apa-apanya. Belum lagi resiko mudah sakit karena sistem imun yang kurang karena sufor (meski sufor terbaik dan termahal di dunia, tapi enggak ada yang ngalahin ASI dari Allah ini). Aku pernah nulis pentingnya ASI di sini.

Semoga lancar lahiran, lancar menyusui dan Adit Jr bisa menyusu dari Ibunya sejak lahir sampai usia nya 2 tahun. Amin.

Rasanya Hamil itu ...



Wohaaa... banyak yang bilang bahwa orang hamil seperti di Surga. Hah? Apah? Masak sih. Iya katanya pasti disayang suami,  pasti kalo naik angkot di dahulukan duduknya, naik bis atau kereta pasti dikasih tempat duduk pas lagi full gt. Kalau beli makan di dahulukan. Bla bla..

Hmm kalo kehamilan yang kurasakan sampai dengan 13 januari ini (jalan 8 bulan) diantaranya :
- Kadang jadi sensitif. Suami ngomongnya apa, maksudnya apa, aku nya nangkapnya apa. So, kadang suka nangis2 gak jelas gt
- Ngerasa selalu kegerahan. Jujur di kehamilan 6 dan 7, pas jam istirahat aku kadang pulang hanya untuk ngAC di kamar. Lumayan 45 menit, trus balik kantor lagi.
- Dari pagi sampai pulang kerja masih kekar tenaganya. Tapi pas dirumah, rebahan di kasur gt kadang susah bangun. Suer deh susah banget bangun. Tulang belakang rasanya suakit. Bahkan misal dari tempat tidur mau ke kamar mandi aja, jalan kaki rasanya tulang2nya kayak ketarik. Jadi harus pelan-pelan, selangkah demi selangkah harus hati-hati. Hmm. Aku pikir pasti karena aku jarang minum susu hamil nih. Tapi aku coba untuk mulai minum susu hamil, tetep tulang2 belakang sakit. Buat rebahan kiri sakit, rebahan kanan sakit. Yah jadilah mematung kepala hadap langit-langit kamar. Bosan --.--
- Kaki kram dan kaku. Wah kalo udah kayak gini cuma bisa nangis. Wuih beneran kaki gak bisa gerak. Dan ini selalu terjadi jam jam tidur nyeyak alias dini hari.
- Semakin perut besar udah mikir kalo mau pakai celana panjang. Mending pakai rok. Karena susah boo’ kalo mau ke kamar mandi. Secara kalo hamil sering banget khan ke kamar mandi. Nah loh. Rok lebih saya sarankan deh biar enggak ribet :D
- Enggak bisa berdiri lama, udah capai. Kadang suka ngos-ngos an sendiri. Apalagi jalan kaki, hadeeeh... keringat di wajah sudah se bola bekel.
- Entahlah aku ngerasa tambah muncul jerawat2 di wajah dan wajah aku tambah item gitu. Haha, padahal emang item yak. Padahal aku tuh hampir jarang dan bisa dihitung lah selama masa puber (alah masa puber..) jerawatan.
- Trus ini yang penting. Semua baju udah enggak cukup, jilban udah enggak cukup. Tubuhku membesar dimana-dimana. Huaaaah. Kalau habis mandi, mesti minimal setengah jam depan lemari buat mikir pakai baju yang mana. Bukan apa-apa, selalu mikirnya mana yang gak bikin gerah, mana yang longgar, mana yang gak ribet, dan tentu harus rok. Jilbab pun gitu, mana yang besar dan panjang, mana yang jilbab instan, hampir enggak pernah selama hamil pakai jilbab segiempat atau jilbab yang di model aneh2. Ingat ya, aku ini orangnya simple, enggak suka ribet hihihihi. Tapi enaknya bisa belanja baju (penting banget niiiih).
- Duduk di bawah lama udah enggak bisa. Maunya duduk di tempat yang empuk. Kalau duduk bawah lama, kaki kesemutan, udah gak enak semua deh pokoknya. Kalo udah kayak gini alias kesemutan aku gelontor pakai minum air putih yang banyak.
- Hampir enggak ngidam, paling alesan ngidam biar segera di turutin aja. Padahal cuma pengen-pengen gak jelas gt. Haha :D

Nah seperti inilah kehamilan yang kurasakan. Oh indah bukan hehe..
Dibalik itu semua, kenikmatan ketika merasakan baby Adit Jr menendang-nendang uhh luar biasa indahnya. Kenikmatan sejak tau ada dua garis merah, tau ada makhluk hidup dalam tubuhku. Hmmm, ya allah terimakasih. Nikmat mana yang kau dustakan.
Dan yang lebih aku syukuri, aku dan baby adit Jr sehat sampai hari ini. Makan yang sesuai selera, berusaha enggak flu dan sakit2 yang lain. Sampai kehamilan 8 bulan ini masih bisa naik motor ke mana-mana. Kecuali ke Surabaya, sejak usia 7 bulan lebih mikir mikir. Bukan karena gak sanggup atau enggak kuat perjalanan. InsyaAllah masih bisa dan masih kuat. Tapi lebih ke menghindari resiko aja. Dari Gresik ke Surabaya dengan jam jam padat banyak truk dan trailer, hmm... keselamatan baby Adit Jr lebih utama daripada segalanya. 

Ah indah sekali moment kehamilan ini. Semua kesulitan dinikmati aja. Biasanya aku tanya ke orang hamil, eh mbak itu gimana sih rasanya hamil, itu berat enggak, bla bla bla. Dan sekarang aku merasakan sendiri keajaiban ini. Tiap hari lihat perut yang semakin membesar seneng banget.

Love baby Adit Jr
Sebentar lagi kita akan bertemu
Kita akan bertemu dengan kondisi yang sama-sama sehat, bismillah

terjadi 25 Des 2015

Jumat, 08 Januari 2016

yuk update CMV :)



Karena saya ada riwayat CMV yang tetap ada dalam tubuh selamanya (hiks), sejak saya hamil saya selalu berusaha gimana caranya biar enggak sakit. Saat ini kandungan saya alhamdulillah sudah jalan 8 bulan. Alhamdulillah karena dengan aktifitas berat, baby Ajun (yes nama sementaranya haha) masih kuat ikut kegiatan saya yang gak bisa diem. Selama hamil, saya kecolongan pernah sakit flu 2X. Flu yang pertama sampe 1 minggu lebih. Hal itu dikarenakan, saya berusaha bisa sembuh sendiri tanpa obat. Yang saya lakukan adalah minum perasan jeruk hangat, minum madu TJ, dan banyak minum air putih (tetep kerja juga siyy hehe). Suatu malam saya pernah nangis-nangis sendiri, karena pilek saya enggak ada tanda-tanda sembuh. Akhirnya saya menyerah, dan ke Obgyn juga tanggal 04 September 2015. Oleh Obgyn diberi obat Tremenza. Ajaib, 2 hari minum obat pilek saya langsung mampet. Tau gt ke dokter nya sejak awal (kesal saya dalam hati haha).
Trus flu yang kedua parahnya di batuk. Enggak kebayang kalo saya batuk gimana ajun di dalam. Dia pasti suka kaget dan gak nyaman. Kalo yang kedua ini tanpa ke dokter, karena saat batuk parah, saat itu juga malam-malam Adit ke apotek. Tanya obat batuk yang aman buat bumil dan ternyata di kasih Silex. Katanya petugas Kimia Farma, obat Silex ini sering direkomendasikan dokter kandungan ke bumil. Langsung aku minum tuh obat. Ajaib lagi, 2 hari sembuh. Lalu enggak aku terusin tuh obat. Aku enggak mau ajun kebanyakan kena obat kimia.

Nah, enggak hanya menjaga daya tahan tubuh saja. Biar CMV enggak bangun. Semoga dia tetap bobok cantik dalam tubuh saya, Saya juga komitmen akan tes CMV terutama IGM CMV di tiap timester.  Targetku memastikan bahwa CMV tetap tiduuuur.
Di tes kedua 02 September 2015, aku cek atas inisiatif sendiri. Ke lab parahita gresik. Biaya untuk tes IgM CMV aja Rp 328.000. Dan tes ini enggak bisa ditanggung BPJS ya. Dan inilah hasil. Alhamdulillah negatif. Yeyy. Ajun sehat. Mommy nya juga sehat.

update IgM CMV akhir trimester 1

Trus yang kedua  28 Desember 2015 aku tes lagi hasilnya juga negatif. Semua tes IgM CMV ini atas permintaan sendiri.
update IgM CMV akhir trimester 2


Yang permintaan Obgyn yang ini. Biaya total sama IgM CMV nya  Rp. 663.000. Alhamdulillah semua masih normal dan sehat. 2X tes Hbsag alias hepatitis B juga negatif.

ini disuruh update sm dokter di usia 7 bulan :)
setor ke Edward Cullen lagi :)



 Semoga sampai bertemu ajun, mommy dan ajun dalam kondisi sehat. Enggak ada virus yang ganggu kami. Hanya Allah saja penjaga kami. Yang selalu beri kesehatan kami.