Senin, 09 November 2015

alarm

04 November 2015 hari Rabu malam, kejadian itu enggak akan aku lupain. Aku dan adit nangis bebarengan. Kami lupa semuanya. Semuanya sudah terjadi. Besok paginya suasana tetap tidak membaik dan stress banget rasanya. Adit aku telfon, tapi cuma ngomong bentar, telfon putus karena pulsa habis. Aku makin galau. Adit mungkin khawatir sama aku, sampai balik ke rumah sekitar jam 8 pagi, padahal jam 7 baru aja berangkat ngantor. Dan kami pun merenung bersama.

07 November malam pertama kalinya makai alat stimulasi janin dan pertama kalinya adit bisa ngerasain tendangan Ajun. Alhamdulillah. Ini hal yang kunantikan.

08 November hari minggu, kita dirumah. Pagi kita keliling nyari sarapan. Trus nungguin tukang bersiin AC. AC kotor jadi dinginnya g maksimal. Jam setengah 10, aku mt di masjid agung. Dan adit ngurusin bisnis nya. Sorenya kami ke Alun Alun. Ngobrol-ngobrol ringan. Beli jajanan gak penting. Sampai rumah maghrib. Dan kita lanjutkan obrolan kita.

09 November, alhamdulillah suasana berjalan seperti biasa.

Satu pelajaran lagi --.----



ah tulisan enggak penting
lupakan
cuma buat alarm aku aja jika lupa

bersyukur dipilih oleh mu, trimakasih karena mu aku akan menjadi Ibu :)


Tidak ada komentar: