Rabu, 08 Juli 2015

perjalanan dua garis merah


     Setaun belakangan banyak buku kehamilan yang aku baca dan pelajari, dan suatu hari setelah banyak pertimbangan sana sini, akhirnya kuputuskan aku mau plan hamil. Kondisinya saat itu pelatihan malam sudah mau finish dan diklat yang tiap jumat udah mau kelar. Walaupun belum bener2 kelar seeh..hehe. OK, yang kulakukan pertama adalah datang ke Obgyn dan minta rekomendasi tes TORCH untuk meyakinkan dalam diriku tidak bersemayam virus jahat yang akan mengganggu kehamilan dan bayiku nanti. Setelah dapat rekomendasi tes TORCH, tepatnya tanggal 06 Maret 2015 aku ke Lab Parahita deket kantor, dan diambil darah 3 tabung kecil dan biaya untuk tes ini Rp. 2.324.000 (sayangnya tes TORCH ini tidak di cover oleh BPJS). Setelah keluar, IgG anti CMV ku hasilnya POSITIF. Di blogku sebelumnya sudah pernah aku nulis penjelasannya bahwa bila IgG Positif dan IgM Negatif  artinya : aku telah terinfeksi virus CMV lebih dari setahun yang lalu. Saat ini aku mungkin telah mengembangkan kekebalan terhadap parasit itu. Jadi aku tidak perlu khawatir untuk hamil.
      Tahap 1 usai. Kalo pengen tau tentang TORCH bisa buka link blogku sebelumnya ya disini sini :)

setoran ke Edward Cullen :D
   Langkah kedua aku share di grup kota Gresik yang ada di Facebook. Menanyakan siapa dokter spesialis kandungan terbaik di Gresik. Haha jawabannya beragam. Ada yang bilang di dukun beranak lah, ada yang di bidan "X", ada yang di dokter tapi daerah Gresik daerah 'pinggir' (yg aku pun enggak tau dimana itu). Padahal udah aku bilang tujuanku mau program hamil, mungkin ada yang pengalaman berhasil. Tapi kayaknya di Gresik enggak ada Obgyn dengan subspesialis Fertilitas Endikronologi Reproduksi (Sp.OG-KFER). Obgyn dengan subspesialisasi tentang hormon dan kesuburan. Dari kebanyakan jawaban, banyak yang mengatakan dr. M. Maksum, Sp.OG. Aku cari tau tempat prakteknya dimana aja, jam berapa aja. Salah satu tempat prakteknya ada dirumah, tepatnya di Sulawesi 32 Gresik Kota Baru (GKB). Akhirnya tanggal 18 Maret 2015, aku ke tempat prakteknya yang di RS. Semen Gresik. Pertimbangan yang lebih utama adalah dekat (banget) dengan tempat kerja. Trus kujelasin panjang lebar intinya aku mau program hamil, bla bla bla. Akhirnya sama beliau nya dikasih obat kayak begini  :


     Hohoho ternyata harganya mihil :D Obat ini ada aturan minumnya, harus hari ke berapa haid bulan depan, harus jam berapa dll. Setelah separuh obat kukonsumsi, aku ngenet dan ternyata obat itu potensi bikin kista. Dan hanya boleh dikonsumsi 2 siklus aja. Yaah aku karena udah terlanjur dan niat program hamil, yaudah percaya apa kata dokter aja. Akhirnya ya tetep aku minum habis. Sebenarnya yang bikin aku sangsi, aku tetiba dikasih obat, padahal akunya gak diperiksa apa-apa, dan sepertinya aku juga gak punya riwayat penyakit yang gimana-gimana deh. Setauku dari browsing bahwa fungsi obat ini adalah untuk mematangkan sel telur. Yah bismillah aja lah. Nah ternyata sodara-sodara sekalian bulan berikutnya aku masih haid. Haha kukira setelah minum obat itu aku langsung hamil :O lol

    Sejak itu aku gak mau ke Obgyn lagi. Mau program hamil sendiri aja. Gimana? Nah ini langkah selanjutnyanya, aku 'agak' ngatur pola makan. Yang awalnya suka makanan asin, ber vetsin kayak bakso dan teman-temannya, aku kurangin. Trus aku jadi hobi beli buah. Dan kalau ada waktu aku sempetin olahraga entah renang atau sekedar treadmill di tempat fitnes dekat kantor. Aku juga beli susu khusus buat perempuan yang sedang Perencanaan Kehamilan. Katanya seh tinggi asam folat, jadi membantu mempersiapkan otak dan mengurangi resiko kerusakan janin. Selain itu aku menggunakan "Kalender Saya" yang direkomendasikan sm sahabat saya. Tinggal download di Play Store hp android. Fungsi aplikasi ini banyak banget, misalnya :

-        Menyimpan history jadwal haid per bulannya
-        Mengetahui siklus
-        Pengingat jadwal haid
-        Tau kapan masa subur

     Nah selama itu juga puluhan tes pack aku beli. Hmm aku belinya selalu yang lebih mahal. Bukannya sok kaya, haha...Sebabnya mesti milih yang tingkat kepekaannya "SANGAT PEKA". Biar bisa mendeteksi lebih dini aku berhasil hamil apa enggak. Tiap bulan aku nunggu, sampe capek. Dan Adit bilang "udah santei aja, ngapain dipikirin.. insyaAllah dikasih di saat yang tepat, jadi sabar aja". Huh dia enak banget bilang sabar. Akunya enggak sabaran :D Selama itu juga setelah shalat tak lupa dengan khusuk berdoa "Ya Allah sang pemberi hidup, sang perencana yang rapi, semoga kami dipercaya memiliki amanah anak yang sholeh......." Dan selalu ku ulang, kuhayati, dan kusampaikan sungguh-sungguh padaNya. Ceilee :p

     Sampai akhirnya aku kerja keras di bulan Juni Juli. Kebetulan aku banyak kerja di bulan ini. Dari pagi dan bisa sampai pagi lagi hahaha #apaaan :D Pas bulan puasa datang, aku nunggu kenapa aku belum haid ya, padahal itu harusnya jadwal ku haid. Sampai telat 12 hari haid tak kunjung datang. Emang sih siklus enggak teratur. Apa karena siklus acak adul ini ya. Hari selasa 30 Juni 2015 aku nekat ke Obgyn menemui dr M. Maksum Sp.OG lagi. Ngapain kesana? mau curhat kegalauan saya yang tidak haid tapi kenapa belum hamil juga. Karena seminggu sebelum ke dokter Maksum tespack ku masih garis 1. Dokter bilangnya sabar aja dan nunggu haid datang. Siklus haid sampai 36 hari itu masih normal katanya. Ah masak sih pikirku. Dan disana aku gak di apa-apain. Padahal pengen banget di USG. Trus dijelasin program hamil itu tahapannya banyak, nanti ada cara A, kalo gagal juga baru cara B, kalau masih juga gagal cara C, enggak tau istilahnya semua. Yang kuingat ada cara yang dengan dimasukkan alat di dalam rahim untuk tau kondisi rahim kayak gimana, dan dimana masalahnya. Nah aku ini masih melalui tahapan empiris. Nah looh, kaget lah aku sepanjang itu perjalanan punya baby. Trus dikasih rekomendasi ke Lab buat suami. Yakni tes sperma. Sperma itu tidak berbicara banyak atau tidaknya, tapi adakah sel didalam sperma tersebut. Kalau ternyata suami gak papa spermanya, barulah nanti aku yang di "ubek-ubek"". Hohoho syerem amat. Yaudah aku pulang dengan agak kesel dan sebel.

    Hari kamis malam tanggal 02 Juli, pas nunggu tim ku pulang aku ngerasa keliyengan, bawaannya capek dan ngantuk. Padahal aku udah istirahat siang. Akhirnya aku ijin pulang bentar mau ambil Sangobion dirumah. Perjalanan pulang aku ngelewatin apotek Kimia Farma. Enggak tau kenapa, aku iseng mampir dan beli tes pack lagi. Yang padahal seminggu lalu jelas-jelas garis 1. Trus nyampe rumah iseng aja, pikirku buang-buang tes pack biarin, masih garis 1 biarin, aku enggak ngurus lagi. Dan ternyata sodara muncul dua garis merah. Hah :D antara percaya enggak percaya. Besoknya hari Jum'at siang 3 Juli aku beli merek lain dan tetep hasilnya dua garis merah. Padahal di kebanyakan orang bilang kalo pakai tes pack pagi-pagi aja pas bangun tidur. Lah ini ????

hasil 2 dan 3 Juli 2015
       Hari minggu, 05 Juli aku dihadiahi Adit buku yang aku pengen selama ini :) buku impian :) 


Selasa 07 Juli untuk memastikan semua yang kualami, aku ke dr. M. Maksum, Sp.OG lagi. Kebetulan hari ini beliau praktek di RS. Semen Gresik jam 2siang-4 sore. Aku minta Adit nganterin, biar dia tau apapun hasilnya. Dapat nomer antrian 8 lamaaaaa rasyanya (enggak sabar). Setelah kujelasin, kalo udah 2 garis merah, barulah aku di USG. Subhanallah alhamdulillah ya Allah, Tuhan sang pemberi hidup. Sudah ada kantung rahimnya. 19mm itu ukuran apa berat baby nya ya (lupa)  dan yang lebih kaget lagi udah berumur 5 minggu 4 hari. Dalam hati bilang "ya Allah terimakasih telah memberi secepat ini, di saat yang tidak disangka-sangka". 

Subhanallah tgl 7 juli usianya 5 minggu 4 hari :)
    Trus aku tanya pantangan makannya apa, harus gimana setelah ini, maklum lah masih kaget nih akunya. Makan yang kayak biasanya 4 sehat, dan banyak minum air putih. Aku tanya "Dok, boleh enggak makan kayak petis-petis gitu, tahu tek, rujak atau mungkin makanan seperti kupang?" (ini pertanyaan penting banget ya buat aku bahahaha). Dijawabnya "sebenernya makanan itu enggak kenapa-kenapa kalo dimakan. Hanya jangan yang di dapatkan di Gresik, karena industrinya kuat banget polusinya. Takutnya kena logam berat pada makanan-makanan seperti itu. Dan hindari makan kecut dan pedas." Hiks pedasnya ini yang berat :( Setelah itu dikasih resep obat yakni vitamin dan penguat kandungan. 


Pulangnya dari rumah sakit aku banyak berfikir. Aku menyesal kenapa pas buka puasa kapan hari aku dengan lahapnya menyantap mie setan level 1, belum lagi belum lama ini aku makan ceker setan yang pedasnya alamaak kebangetan. Pas malem2 aku nraktirin anak-anak bakso, aku ngasih banyak jeruk nipis dan full sambel di mangkok baksoku :( aku juga sempet makan pentol pinggir jalan padahal sebelumnya aku komitmen untuk enggak makan begituan selama program hamil. Aku beneran nyesel :( Maaf ya nak ...

Tapi aku bangga pada baby ku. Dia hadir saat kerjaan ibunya bejibun tanpa mengurangi produktifitas ibunya. Aku masih bisa bangun dini hari buat ngerjain sesuatu, aku masih bisa kesana kemari, tiap hari otak dibuat mikir dan mikir, aku masih sering nginep di kantor. Padahal dari buku yang aku baca, pas proses terjadinya tuh seluruh oksigen dalam darahku dipacu untuk bisa menjadikan janin. Pantesan kadang sekali-kali aku keliyengan, pusing enggak karuan, kadang aku kayak mau muntah tapi gk jadi muntah, kadang sekali-kali aku lemes --> maaf ya tim AVATAR, kadang kalian cerita mataku berkunang-kunang :( 

     Tapi hebatnya lebih seringnya aku fit, sehat, lincah dan masih bisa makan apapun. Masih bisa kerja dan beraktifitas sana sini kogh. Paling keliyengan 2-3 jam gitu aja. Kukira gegara akunya puasa. Ketika ibuku kuberitau berita ini langsung sms tanya apa pusing dan bisa makan? Kujawab aku tetep bisa makan asal sesuai selera. Ibuku jawab "Harus bersyukur, itu berarti kebal dan kuat. Biasanya (orang hamil itu), pengen muntah dan enggak enak badan. Kalau kamu (masih) enak makan itu termasuk kuat". Mungkin memang yang kutau diluar sana banyak ibu-ibu di awal kehamilan mual berat sampai enggak bisa ada makanan yang masuk. Hmm berarti hebat kau nak. Tidak sekalipun engkau merepotkan Ibu di saat-saat seperti ini. Ibu sudah jatuh cinta denganmu sejak dua garis merah. Maafkan Ibu terlambat mengetahui kehadiranmu. 

     Terimakasih ya Allah atas nikmat di bulan Ramadhan ini :) Banyak aku dengar cerita bertahun-tahun pasangan suami istri lama enggak bisa punya anak dan melakukan apapun sampai program bayi tabung yang mahalnya kebangetan. Ikhtiarku kemarin-kemarin mungkin enggak ada 1%nya usaha ibu-ibu diluar sana yang berharap banget pengen momongan. Hanya selang hitungan bulan setelah Maret aku program hamil, Allah kasih di saat seperti ini dan di kondisi seperti ini. Nikmat manakah yang kau dustakan?

      Love u baby kecilnya Ibu..yang sedang bersemayam di tempat kokoh, bersama terus sama Ibu sampai tiba jua saat kita bertemu :)




AnggraeniSepti 09 Juli 2015

Tidak ada komentar:

Posting Komentar